Connect with us

Hankam

Pertemuan Virtual Pimpinan NATO Bahas Ancaman Bersama, Termasuk Pandemi

Published

on

ertemuan virtual pimpinan NATO bahas ancaman bersama, termasuk pandemi.

Pertemuan virtual pimpinan NATO bahas ancaman bersama, termasuk pandemi. Royal Air Force Air Chief Marshal Sir Stuart Peach berbicara selama konferensi pers virtual pada akhir pertemuan Komite Militer NATO, Brussels, Kamis (14/5).

NUSANTARANEWS.CO,  Washington – Pertemuan virtual pimpinan NATO bahas ancaman bersama, termasuk pandemi. Pada 14 Mei 2020, untuk pertama kalinya dalam sejarah, Komite Militer NATO termasuk Sekutu NATO terbaru Republik Makedonia Utara, mengadakan pertemuan virtual dalam format Kepala Pertahanan.

Mereka membahas misi dan operasi yang sedang berlangsung dari aliansi, perencanaan dan persyaratan di masa depan, serta krisis Covid-19 global saat ini, dan dampaknya pada kegiatan sekutu dan upaya dukungan NATO untuk meresponnya.

Ini adalah masa yang menantang. Negara-negara NATO tidak menghadapi masalah ini sendirian, kata ketua Komite Militer NATO, Kamis (14/5).

Royal Air Force Air Chief Marshal Sir Stuart Peach dalam jumpa pers virtual untuk media tentang hasil pertemuan virtual Kepala Pertahanan NATO. Peach mengatakan bahwa 30 pemimpin militer aliansi membahas mengenai tanggapan terhadap coronavirus dan ancaman lain terhadap negara-negara NATO. Rekomendasi dari hasil pertemuan akan digunakan untuk menginformasikan menteri pertahanan bulan depan, katanya.

“Sekutu dan mitra NATO berdiri bersama dan bertindak bersama dalam solidaritas,” kata Peach. ”Bersama, kita bertahan, bertahan dan mengatasi.”

NATO harus berjaga-jaga untuk memastikan bahwa negara atau kelompok tidak mencoba untuk mengeksploitasi pandemi demi keuntungan mereka sendiri, katanya.

”Kami telah melihat peningkatan disinformasi yang bertujuan menabur perpecahan di aliansi dan di Eropa serta merusak demokrasi kami,” kata Marsekal. ”Kami telah melihat langkah aktifitas militer Rusia yang berkelanjutan. Selama beberapa minggu terakhir, misi patroli udara Baltik NATO telah dikerahkan beberapa kali untuk mencegat pesawat Rusia.”

Baca Juga:  Capaian Pilkada Serentak Lebihi Target, AHY Ingin Berimbas ke Pemilu 2019

Masalah serangan di Kabul, menjadikan Afghanistan sebagai salah satu menjadi fokus pembicaraan terkait situasi keamanan di negara yang bermasalah itu. Peach juga menambahkan bahwa telah ada beberapa kemajuan dalam negosiasi antar-Afghanistan. “Kami akan terus menyesuaikan kehadiran kami di Afghanistan melalui proses berbasis kondisi, dalam koordinasi erat dengan semua sekutu dan, yang penting, mitra kami,” kata Peach.

”Di Irak, situasinya tetap tidak stabil,” katanya. ”Pertarungan melawan (ISIS) belum berakhir. Pasukan koalisi bekerja keras untuk melindungi kemajuan dan pencapaian yang dicapai.”

Peach menegaskan bahwa Pasukan NATO tetap di Irak untuk memastikan perdamaian dan stabilitas. ” Pasukan kami tetap siap, dan pekerjaan kami berlanjut,” tegasnya.

Para pemimpin telah menegaskan kembali komitmen mereka untuk aliansi. ”Mereka meyakinkan bahwa COVID-19 tidak akan mempengaruhi kontribusi mereka untuk pertahanan kolektif, termasuk kelompok-kelompok pertempuran multinasional, patroli udara, penyebaran maritim kami, dan misi kami dari Afghanistan ke Kosovo, “ sambungnya.

Personel NATO akan mengadaptasi langkah-langkah khusus untuk melindungi diri dari infeksi, tetapi misi itu terlalu penting untuk dikesampingkan, katanya. “Kemampuan kami untuk mencegah dan, jika perlu, bertahan terus,” lanjutnya.

Terkait misi penjaga perdamaian di Kosovo, kata Peach terus berlanjut dengan 19 sekutu NATO dan delapan negara mitra menyumbang sekitar 3.500 tentara. ”KFOR menyediakan lingkungan yang aman dan aman untuk semua orang dan komunitas dan merupakan kontributor penting bagi stabilitas Balkan Barat.”

Para kepala juga bekerja untuk mengimplementasikan strategi militer NATO yang telah disetujui tahun lalu. ”Pekerjaan ini sedang disempurnakan dan dioperasikan pada ‘Konsep Pencegahan dan Pertahanan Wilayah Euro-Atlantik’, ditambah dan dilengkapi dengan Konsep NATO Warfighting Capstone, untuk 20 tahun ke depan dan menetapkan visi untuk mendukung sekutu mengembangkan kekuatan militer,” beber Peach.

Baca Juga:  Sekjen Demokrat Ungkap Pertemuan SBY-Prabowo Teratur dan Terjadwal

Hasilnya juga akan diajukan ke Menteri Pertahanan bulan depan. ”Konsep-konsep ini akan meningkatkan keselarasan mekanisme, proses dan kegiatan yang ada di masa depan serta persyaratan pengadaan yang dihasilkan dari proses adaptasi berkelanjutan kami,” katanya. ”Ini membawa koherensi ke semua kegiatan militer kita.”

NATO ini sejauh telah meluncurkan lebih dari 150 misi untuk mendukung dan mengangkut tenaga medis, persediaan, dan kemampuan perawatan. Aliansi juga telah memfasilitasi pembangunan lebih dari 50 rumah sakit lapangan dan fasilitas perawatan alternatif. Ada banyak evakuasi aero-medis internasional dengan tim perawatan kritis; dan lebih dari 3.500 warga negara sekutu dari seluruh dunia telah dipulangkan, tutur Peach.

”Kami menyimpulkan bahwa pertemuan setelah diskusi mendalam tentang dampak pandemi ini dan diskusi tentang ketahanan dan pentingnya menangkap pelajaran yang dapat diterapkan untuk lebih mempersiapkan diri menghadapi krisis kesehatan di masa depan,” pungkasnya. (JG/DOD News/ed. Alya Karen)

Loading...

Terpopuler