Connect with us

Politik

Pertama Kali Diberlakukan, 2020 Anggota Dewan Jatim Wajib Sosialisasi Empat Pilar

Published

on

Wakil Ketua Komisi A DPRD Jatim Hadi Dediansyah

Wakil Ketua Komisi A DPRD Jatim Hadi Dediansyah. (Foto: Setya W/NUSANTARANEWS.CO)

NUSANTARANEWS.CO, Surabaya – Wakil Ketua Komisi A DPRD Jatim Hadi Dediansyah mengatakan di tahun 2020 mendatang, seluruh anggota DPRD Jatim diwajibkan turun dapil untuk sosialisasi empat pilar. Alasannya pihaknya merasa prihatin karena dunia pendidikan rawan sekali terpapar akan radikalisme.

”Salah satu contoh di Unej (Universitas Jember) yang menurut hasil penelitian mahasiswanya terpapar radikalisme dan khilafah. Ke depan salah satu program DPRD Jatim memberlakukan sosialisasi empat pilar di daerah dapil,” ungkapnya di DPRD Jatim, Kamis (21/11/2019).

Politisi asal Partai Gerindra ini mengatakan sosialisasi empat pilar tersebut merupakan pertama kalinya dalam sejarah DPRD Jatim bahkan untuk DPRD se Indonesia satu-satunya yang menjalankan sosialisasi empat pilar.

”Selama ini hanya DPR RI yang sosialisasi, maka DPRD Jatim pelopori sosialisasi empat pilar di tingkat DPRD se Indonesia,” jelasnya.

Hadi Dediansyah mengatakan terpaparnya dunia pendidikan dari faham radikalisme karena kurangnya sosialisasi empat pilar.

”Kelas pelajar atau remaja mulai kelas SMP hingga mahasiswa sangat riskan masuk faham radikalisme. Ini yang kami tangkap dan ke depannya akan kami kuatkan dengan sosialisasi empat pilar,” terangnya.

Tak hanya itu, dalam melaksanakan sosialisasi empat pilar, sambung Hadi Dediansyah, nantinya juga akan melibatkan media massa untuk pelaksanaan empat pilar.

”Agar pelaksanaan sosialisasi ini bisa sampai ke masyarakat, kami akan libatkan media massa untuk sosialisasi empat pilar tersebut,” terangnya.

Pewarta: Setya W

Loading...

Terpopuler