Connect with us

Kesehatan

Perokok Harus Banyak Konsumsi Buah dan Sayuran

Published

on

erokok harus banyak konsumsi buah dan sayuran.

Perokok harus banyak konsumsi buah dan sayuran/Foto: dailyo.in

NUSANTARANEWS.CO – Perokok harus banyak konsumsi buah dan sayuran. Perokok sering menderita penyakit paru obstruktif kronik (PPOK) yang meliputi kondisi pernapasan seperti bronkitis dan emfisema. Pakar kesehatan dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memperkirakan bahwa COPD akan segera menjadi penyebab kematian paling umum di dunia.

Tetapi penelitian, yang diterbitkan dalam Jurnal Thorax, menunjukkan bahwa mengkonsumsi buah-buahan dan sayuran dapat menurunkan risiko penyakit yang disebabkan merokok seperti penyakit jantung dan kanker. Para peneliti melacak hampir 45.000 pria berusia 45-79 tahun selama 13 tahun kebiasaan merokok dan 96 jenis makanan.

Mereka menemukan bahwa orang-orang yang mengkonsumsi buah dan sayur dengan makan kurang dari dua porsi sehari dua kali lebih mungkin untuk mengalami COPD dibandingkan mereka yang mengkonsumsi lebih dari lima porsi sehari. Penelitian ini juga menunjukkan bahwa setiap porsi harian tambahan buah atau sayuran memangkas risiko mereka dengan antara 4% dan 8%.

“Bahkan jika perokok tidak bisa berhenti merokok, mereka harus mengkonsumsi banyak buah-buahan dan sayuran. Orang-orang yang telah berhenti merokok juga harus meningkatkan konsumsi mereka (terhadap buah dan sayur),” kata penulis utama penelitian ini, profesor dari Universitas Warsawa of Life Sciences di Polandia seperti dilansir Daily Star.

Para peneliti percaya bahwa buah-buahan dan sayuran seperti sayuran hijau, apel, pir dan paprika kaya antioksidan. Selain itu, buah-buahan dan sayuran juga efektif meningkatkan kesehatan paru-paru sehingga akan sangat membantu untuk mengurangi peradangan yang disebabkan merokok.

Meski mengkonsumsi makanan berupa buah-buahan dan sayuran baik untuk kesehatan perokok, kesemuanya disebut tidak akan bisa membalikkan semua efek berbahaya dari merokok. Sehingga, kata mereka, anda harus mempertimbangkan untuk segera berhenti merokok untuk selamanya.

Baca Juga:  KSAD Jenderal Andika Perkasa Diingatkan Soal Soliditas TNI-Polri di Tahun Politik

Selain itu, para ahli juga percaya bahwa 30-40 persen dari semua jenis kanker dapat dicegah dengan gaya hidup sehat dan diet. “Kami terus berlajar bahwa apa yang kita makan dapat berdampak pada bagaimana tubuh kita rentan tertular kanker,” kata Emily Gelsomin, ahli gizi di RS Umum Massachusetts.

Untuk itu, Gelsomin mengatakan sebaiknya diet juga dilakukan untuk membantu melawan penyakit. “Sementara beberapa makanan harus dimoderasi karena ada langkah-langkah yang dapat anda lakukan untuk mengubah diet anda membantu untuk melawan penyakit,” pungkasnya.

Jadi makanan tersebut bukanlah alternatif untuk berhenti merokok, tetapi bantuan apa pun sangat membantu. Seperti jenis sayuran kangkung, brokoli, kembang kol, kubis, selada air, arugula, lobak, sawi setiap hari! Mengapa? Karena mereka adalah satu-satunya sumber makanan alami dari isothiocyanate – senyawa yang secara efektif mencegah perkembangan, pertumbuhan dan penyebaran kanker yang rentan terhadap perokok.

Tidak sulit untuk dipahami karena perokok kekurangan banyak nutrisi dan antioksidan yang menyebabkan defisiensi parah dan, dengan demikian, gejala seperti itu seiring waktu.

Bagi perokok sangat penting untuk mendapatkan cukup B 12 melalui telur, keju, susu, yogurt dan sereal yang diperkaya dalam makanan mereka. Mereka juga perlu fokus untuk mendapatkan cukup B6 (ikan, daging, kentang, dan biji-bijian) dan B 9 (buah-buahan dan sayuran berdaun hijau, kacang-kacangan kering, lentil, brokoli).

Untuk sumber vitamin A yang baik lainnya adalah labu, jagung, paprika merah, jeruk keprok, jeruk, dan persik. Labu dan wortel ternyata kaya akan betacryptoxanthin, karotenoid oranye yang telah terbukti dapat mengurangi risiko kanker paru-paru.

Vitamin C (amla, buah jeruk, lemon, nanas, jambu biji) juga penting bagi perokok, karena dapat secara efektif membantu menetralkan radikal bebas yang dihasilkan rokok di dalam tubuh dan membantu menjaga kekebalan.

Baca Juga:  Rizal Ramli Sebut BPJS Kesehatan 'Dirancang Untuk Gagal'

Penelitian telah menunjukkan bahwa perokok yang meningkatkan asupan vitamin E-nya menunjukkan peningkatan elastisitas dan fungsi pembuluh darahnya. Jadi mereka harus memasukkan sumber penting vitamin seperti kacang-kacangan, biji-bijian, telur dan gandum dalam makanan sehari-hari mereka.

Jamur kaya seng bisa membantu memperkuat tulang. Buah kiwi adalah makanan lain yang memberikan vitamin A, C, dan E.

Teh, anggur hitam, blackberry, dan cokelat hitam merupakan sumber katekin yang baik.

Bawang merah dan bawang putih baik dikonsumsi karena kaya akan senyawa sulfur, dan dapat membantu memerangi masalah pernapasan dan membersihkan paru-paru.

Cranberry mengandung bahan kimia yang disebut non-dialyzable material (NDM), yang sebenarnya dapat melawan flu dan berbagai virus lain yang dapat mempengaruhi paru-paru dan juga memiliki sifat pembersih.

Delima mengandung asam Ellagic, bahan kimia yang memiliki antioksidan kuat yang menetralkan radikal bebas yang merusak di dalam tubuh dan membantu membalikkan kerusakan sel, termasuk di paru-paru.

Terakhir, tulang perokok cenderung melemah, sehingga cukup seng (jamur, biji-bijian dan kacang-kacangan), magnesium (biji-bijian, beras merah), kalsium (produk susu, wijen, anjeer) dan Vitamin D (menghabiskan waktu di bawah sinar matahari atau suplemen) sangat penting. .

Minum cukup air sangat penting karena merokok membuat tubuh dehidrasi, dan air membantu mengeluarkan nikotin. (Alya)

Loading...

Terpopuler