Connect with us

Budaya / Seni

Perempuan dan Pohon Kamijara

Published

on

Perempuan dan Pohon Kamijara (Ilustrasi: yandexcom)

Perempuan dan Pohon Kamijara (Ilustrasi: yandexcom)

Puisi Irna Novia Damayanti

Darah

Jika darah yang mengalir ke dalam tubuh bocah itu
Memuarakan senyum dari
Orang-orang yang menaruh kasih
Serta memanjangkan nyawa

Lalu degup yang lelah itu selalu menyelipkan namamu
Pada kalimat yang terucap

Maka aku ingin darah yang mengalir dari
Ribuan empunya yang dialirkan sendiri
Melalui benda-benda tajam
Di hari tertunggu
Kutampung
Dan kuberikan untuk bocah itu

Aku tak ingin darah yang menjadi
Wasilah cintanya sampai
Terbuang sia-sia

Dan tubuh bocah itu meninggalkan airmata
Di banyak hari-hari yang
Tertinggal

Purwokerto, Mei 2016

 

Terikat

Baiklah
Aku ikhlas terikat
Dan kadang ditarik oleh seutas tali doa ibu
Ketika aku hampir menginjak
Kubangan dosa

Purwokerto, Mei 2016

 

Sajak Malam

Pada akhirnya
Kau kembali menyalahkan remang malam
Pemanggil perempuan-perempuan itu
Berdandan dan bercermin dengan iklan
Dengan budaya kulit putih
Dan mengantar langkahnya menjauh
Dari airmata

Tidak ada lagi pasmina biru yang biasa
Menutup rambutnya
Sebab keremangan malam masih menutup
Nama dan wajahnya dari rasa malu

Sungguh aku hanyalah sajak malam yang
Belum habis berdoa agar menembus
KasihsayangNya
Dan membawanya menuju sujud

Purwanegara, Desember 2016

 

Perempuan dan Pohon Kamijara

Kemana lagi menyimpan kesedihan
Selain pada pohon kamijara yang melengkung
Di depan tempat tinggal
Dan penyimpan deru sepeda motor
Juga kerlip lampu dari emperan rumah tetangga yang
Telah menanggalkan panjang waktu sunyi

Baginya,
Malam bukan sedang menantang dan
Memenggal janji-janji
Agar menjadi serpihan kata yang
Terkapar diantara akar ilalang
Tapi sebagai kertas tempat menyimpan luapan kalimat
Mengabadikan percakapan yang mulai menjauhkan riuhnya
Menampakan damai pada warna kamijara yang
Semakin menghijau

Baca Juga:  Kunjungi Website PLN untuk Cek Kompensasi Pelanggan Terdampak Pemadaman Listrik

Perempuan itu meremas kejadian
Tanpa peduli lagi dengan bau sedap kamijara
Meresapkan kesetiaan
Menampung segala airmata
Menampung senyum
Dalam masakan-masakannya

Purwanegara, Desember 2016

 

Irna Novia Damayanti. Lahir di Purbalingga, 14 September 1992. Seorang Mahasiswa Pascasarjana IAIN Purwokerto Jurusan Ilmu Pendidikan Dasar Islam.  Aktif di Komunitas Sastra Santri Pondok Pena dan Gubuk Kecil. Seorang Santri Di Pesantren Mahasiswa An Najah Purwokerto.

__________________________________

Bagi rekan-rekan penulis yang ingin berkontribusi (berdonasi*) karya baik berupa puisi, cerpen, esai, resensi buku/film, maupun catatan kebudayaan serta profil komunitas dapat dikirim langsung ke email: [email protected] atau [email protected]

Terpopuler