Connect with us

Mancanegara

Penyakit “Somalisasi” Mulai Menjangkiti Republik Haiti

Published

on

Penyakit “Somalisasi” Yang Mulai Menjangkiti Haiti

Penyakit “Somalisasi” Yang Mulai Menjangkiti Haiti/Foto: Ist

NUSANTARANEWS.CO – Penyakit “Somalisasi” mulai menjangkiti Haiti. Satu tahun perang antara Somalia dan Ethiopia (1977-78) sudah cukup untuk menghancurkan seluruh negara (Somalia) dan menyebarkan ketidakstabilan di seluruh wilayah. Penyakit “Somalisasi” kini telah menjadi kronis, menjadi contoh nyata negara yang sedang menuju jurang kehancuran.

Setelah kudeta tahun 1991 yang menggulingkan jenderal Mohamed Siad Barre dari kekuasaan, konflik tidak terhindarkan. Perang sipil yang telah lama tertunda pecah ketika pemerintah mulai mendanai banyak kelompok kecil “preman” bersenjata yang mengguncang masyarakat sipil sehingga pemerintah Somalia tiba-tiba kehilangan legitimasinya, dan berubah menjadi negara gagal.

Perang saudara yang berawal dari perlawanan terhadap junta militer yang dipimpin oleh Siad Barre selama 1980-an, berubah menjadi  “perang hibrida” ketika Angkatan Bersenjata Somalia menjelang 1990 an mulai melibatkan berbagai kelompok pemberontak bersenjata, seperti: Front Demokrasi Keselamatan Salvali Somalia di timur laut, Gerakan Nasional Somalia di barat laut, dan Kongres Bersatu Somalia di selatan. Belum lagi kelompok oposisi bersenjata berbasis klan yang akhirnya berhasil menggulingkan pemerintahan Barre pada tahun 1991.

Dengan kata lain, Somalia hanya dikuasai oleh 5 (lima) geng yang berbagi kekuasaan negara. Konsep pemerintah pusat digantikan oleh panglima perang bersenjata. Setiap 25 mil, ada seorang panglima perang yang mengambil tindakan demi kepentingan gengnya, di mana mereka terintegrasi ke dalam kelompok yang lebih besar.

Pada gilirannya tidak butuh waktu lama untuk kemudian meledak di muka bumi ketika berbagai faksi bersenjata mulai bersaing untuk mendapatkan pengaruh dalam kekosongan kekuasaan dan kekacauan yang mengikutinya, khususnya di selatan.

Loading...

Pada 1990-92 hukum adat runtuh karena pertempuran yang menewaskan 300.000 orang – sehingga PBB dengan dukungan AS kemudian mengambil tindakan untuk menghentikan kegilaan itu. Operasi PBB di Somalia, UNOSOM I dengan pasukan yang lebih besar berusaha memfasilitasi bantuan kemanusiaan dan memastikan gencatan senjata untuk jangka waktu yang lama. Namun pertempuran faksional yang lebih gila berlanjut di selatan yang menjerumuskan Somalia menjadi negara gagal.

Baca Juga:  Kodam V Brawaijaya Menjadi Tujuan Pertama Silaturahmi Khofifah Usai Dilantik Sebagai Gubernur Jawa Timur

Pada tahun 2000, Pemerintah Nasional Transisi didirikan, diikuti oleh Pemerintah Federal Transisi (TFG) pada tahun 2004. Kecenderungan berkurangnya konflik terhenti pada tahun 2005, dan konflik yang berkelanjutan dan destruktif terjadi lagi di selatan pada tahun 2005-07.

Namun, pertempuran itu memiliki skala dan intensitas yang jauh lebih rendah daripada di awal 1990-an. Pada 2006, pasukan Ethiopia merebut sebagian besar wilayah selatan dari Persatuan Pengadilan Islam (ICU) yang baru dibentuk. ICU kemudian terpecah menjadi kelompok-kelompok yang lebih radikal, terutama Al-Shabaab, yang sejak itu telah memerangi pemerintah Somalia dan pasukan penjaga perdamaian AMISOM yang dimandatkan AU untuk menguasai negara itu. Somalia menduduki puncak Indeks Negara Fragile tahunan selama enam tahun antara 2008 dan 2013.

Pada Oktober 2011, setelah pertemuan persiapan, pasukan Kenya memasuki Somalia selatan (“Operasi Linda Nchi”) untuk melawan Al-Shabaab, dan untuk membangun zona penyangga di dalam Somalia. Pasukan Kenya secara resmi diintegrasikan ke dalam pasukan multinasional pada Februari 2012.

Pemerintah Federal Somalia kemudian dibentuk pada Agustus 2012, yang merupakan pemerintah pusat permanen pertama di negara itu sejak dimulainya perang saudara. Para pemangku kepentingan dan analis internasional kemudian mulai menggambarkan Somalia sebagai “negara rapuh”, yang membuat beberapa kemajuan menuju stabilitas.

Sebelum itu, para penguasa perang mengalihkan bantuan kemanusiaan, memberikannya kepada partisan mereka, dan berdagang dengan negara-negara tetangga untuk senjata dan amunisi. Mereka menggunakan bantuan itu untuk menjaga hubungan yang kuat antara penduduk setempat dan tujuan mereka. Ini menciptakan prasyarat yang menguntungkan bagi para panglima perang di lapangan ketika mereka mendeklarasikan tentara PBB “Persona Non-Grata” di bawah api besar di Mogadishu.

Perang saudara menewaskan lebih dari 500.000 orang Somalia, lebih dari 2 juta pengungsi, 2 helikopter Blckhawk AS, dan AS kehilangan 18 tentara. Pakistan dan India kehilangan tentara juga.

Baca Juga:  Gerbong Pimpinan Bergerak, Ansor Jatim Miliki Ketua Baru

Pada 2018, Somalia masih berada di ambang jurang kehancuran. Mogadishu masih dilanda api besar peperangan. Pada 14 Oktober 2018, “Sebuah truk bermuatan bom di Mogadishu meledak menewaskan sedikitnya 358 orang.”

Hari ini Somalia masih hidup dalam kesusahan dan PBB gagal membawa perdamaian dan stabilitas bagi 15 juta orang Somalia. Dan kini Haiti, perlahan tapi pasti mulai bergerak dengan cepat ke dalam jurang kekacauan untuk menjadi Somalia Amerika berikutnya. (Banyu)

Loading...

Terpopuler