Berita UtamaMancanegaraOpiniTerbaru

Pengaruh Diplomatik, Perdagangan, dan militer Cina Menjadi Bola Salju di Amerika Latin

Pengaruh Diplomatik, Perdagangn, dan militer Cina Menjadi Bola Salju di Amerika Latin

Julio Armando Guzmán, mantan kandidat presiden Peru dan Reagan-Fascell Democracy Fellow di National Endowment for Democracy, baru-baru ini berpendapat bahwa Cina akan segera menjadi pemegang utang terbesar di Amerika Latin dan bahwa AS harus mencoba untuk “memerangi pengaruh Beijing. di wilayah tersebut dengan berinvestasi pada sumber daya manusia lokal, dengan memberikan lebih banyak beasiswa untuk orang Amerika Latin, dan seterusnya. Namun orang dapat berargumen bahwa, bahkan dari sudut pandang AS, situasinya jauh lebih kompleks.
Oleh: Uriel Araujo

 

Begitu banyak yang dibicarakan hari ini tentang persaingan Amerika-Cina di Pasifik, yang, omong-omong, melampaui masalah Taiwan – misalnya pada bulan April tahun lalu terjadi banyak kekacauan setelah Kepulauan Solomon menandatangani perjanjian keamanan dengan Beijing . AS khawatir tentang hal itu membuka pintu bagi kehadiran angkatan laut Cina di Pasifik Selatan. Washington sebenarnya telah kehilangan supremasi angkatan lautnya karena laut multikutub tampaknya mulai muncul.

Namun, Milton Ezrati, seorang konsultan strategi investasi dan afiliasi Pusat Studi Modal Manusia dan Pertumbuhan Ekonomi, di University at Buffalo (SUNY), berpendapat bahwa hegemoni Amerika di zona pengaruh Amerika Latinnya menurun sedemikian rupa sehingga Washington sebenarnya menghadapi tantangan yang sama di benua itu hari ini seperti di Pasifik Barat yaitu, Cina.

Sekitar dua tahun lalu saya menulis tentang peningkatan kehadiran Angkatan Laut Cina di Karibia. Di kawasan itu, mirip dengan apa yang terjadi dengan negara-negara Kepulauan Pasifik, kebijakan bantuan Beijing berfokus pada pemberian pinjaman terkait infrastruktur, seringkali disertai dengan kampanye diplomasi publik yang lebih agresif. Upaya diplomatik semacam itu juga merupakan bagian dari strategi geopolitik yang lebih besar yang bertujuan untuk lebih memperkuat hubungan Cina-Karibia di bidang lain di luar perdagangan, termasuk kerja sama keamanan dan maritim. Ini dicontohkan oleh fakta bahwa, selama beberapa tahun terakhir, kapal tanker minyak Iran sering melintasi laut Karibia untuk memasuki perairan Venezuela yang sebagian besar tidak terganggu oleh intervensi AS – sebagian besar karena dukungan Beijing.

Baca Juga:  Iran Peringatkan Venezuela tentang Niat Buruk Amerika

Namun perkembangan lain yang telah berkontribusi untuk mengintensifkan persaingan AS-Cina di benua itu adalah penemuan minyak besar-besaran tahun 2020 di Suriname dan Guyana.

Di luar wilayah Karibia yang disebutkan di atas, perdagangan Amerika Latin-Cina secara keseluruhan, Ezrati menyoroti, meningkat pada tingkat tahunan rata-rata 31% yang luar biasa, setara dengan sekitar $450 miliar per tahun, sehingga menjadikan negara adidaya Asia itu sebagai pedagang terbesar di Amerika Selatan, sementara di wilayah Amerika Latin yang lebih besar adalah yang kedua setelah AS sendiri. Dari 33 negara di Karibia plus Amerika Latin, 20 negara telah bergabung dengan Prakarsa Sabuk dan Jalur Sutra Cina – dan Brasil sedang mempertimbangkan masalah ini. Saat ini, Cina memiliki perjanjian perdagangan bebas dengan Peru, Kosta Rika, dan Cile, dan negosiasi dengan Ekuador telah dimulai. Beijing juga telah mendekati Brasilia dan, dengan kembalinya Lula ke kursi kepresidenan, kerja sama Cina-Brasil diperkirakan akan meningkat.

Baca Juga:  Militer Zionis Terus Menghancurkan Bangunan Milik Warga Palestina di Tepi Barat

Selain pinjaman langsung ke pemerintah daerah, sebagian besar investasi Cina di bagian dunia ini berfokus pada pembangkit energi, penyulingan minyak bumi, dan pembangunan. Investasi semacam itu telah menghasilkan pelabuhan, bendungan, rel kereta api, dan banyak lagi. Investasi Cina juga tumbuh di sektor-sektor strategis seperti pembangkit energi dan pertambangan. AS tampaknya tidak memiliki banyak hal untuk ditawarkan sebagai alternatif.

Bagaimanapun, Beijing tampaknya lebih tertarik pada bahan baku Amerika Latin, termasuk minyak bumi, tembaga, kedelai, litium untuk baterai, dan sebagainya. Di tengah krisis ketahanan pangan dan energi saat ini, Cina mencari kedua barang tersebut, dan Amerika Latin memainkan peran yang sangat penting dalam hal itu.

Seperti disebutkan, kehadiran negara adidaya Pasifik di Amerika Latin saat ini jauh melampaui perdagangan, yang mencakup hubungan budaya, investasi, diplomatik, dan keamanan. Ezrati menekankan bahwa Cina juga telah menawarkan pelatihan militer dan peralatan pertahanan ke negara-negara Amerika Latin (walaupun sejauh ini belum ada konfirmasi kehadiran militer): Cina menjual peralatan seperti radar pertahanan udara, pesawat terbang, dll dengan harga sekitar $165 juta ke Venezuela, Ekuador dan Bolivia. Ada tanda-tanda kehadiran militer Cina di Kuba yang belum dikonfirmasi dalam konteks peningkatan kerja sama Kuba-Cina. Negara kepulauan itu telah mengalami krisis ekonomi dan migrasi selama lebih dari setahun dan menyambut baik investasi Beijing.

Cina secara tradisional telah mampu mengubah kehadiran keuangan dan ekonominya menjadi pengaruh diplomatik. Misalnya, saat ini hanya delapan negara Amerika Latin yang mengakui klaim kedaulatan Taiwan, berbeda dengan semuanya dua puluh tahun yang lalu.

Baca Juga:  Ketua MPR RI Terima Certificate of Appreciation dari PPWI Nasional

Negara adidaya ini, menurut Margaret Myers, direktur Inter-American Dialogue (untuk program Asia dan Amerika Latin), memasuki fase baru terkait keterlibatan globalnya, mendiversifikasi kemitraannya dalam konteks arsitektur internasional yang berubah. Cina sudah mengkonsumsi 16% dari minyak bumi, dan setengah dari tembaganya. Dengan “pembukaan kembali” pasca-COVID, ekonomi Cina diperkirakan akan tumbuh sebesar 5,7% pada tahun 2023, perkiraan bank Morgan Stanley – ini tentu saja merupakan kabar baik bagi eksportir komoditas Amerika Latin.

Tidak seperti Beijing, karena sistem politik-ekonomi yang berbeda, Washington tidak dapat menyelaraskan tujuan kebijakan luar negerinya dengan kebijakan bank dan perusahaan swastanya dengan begitu lancar dan terlebih lagi, AS sekarang tidak memiliki “strategi menyeluruh” atau konsep untuk menyatukan kebijakannya yang berbeda. tantangan di Karibia, menurut Scott B. MacDonald, yang merupakan Rekan Riset Amerika Global.

Dengan demikian, “melawan” rival Asianya akan sulit. Orang bisa berargumen bahwa hal yang hampir sama berlaku, sampai taraf tertentu, untuk seluruh Amerika Latin. AS masih mempertahankan posisi hegemoniknya di benua itu, tetapi terlihat menurun dan dengan demikian orang harus mengharapkan ekonomi yang lebih besar, diplomatik (dan bahkan mungkin militer) kehadiran Cina di sana. (*)

Penulis: Uriel Araujo, peneliti dengan fokus pada konflik intenasional dan etnis (InfoBrics)

Related Posts

1 of 18