Connect with us

Berita Utama

Penasihat Energi Trump Tak Percaya Karbon Dioksida Penyebab Utama Perubahan Iklim

Published

on

Ratusan aktivis lingkungan mengatur tubuh mereka untuk membentuk pesan harapan dan kedamaian di depan Menara Eiffel di Paris, Prancis, 6 Desember 2015, saat Konferensi Perubahan Iklim Dunia 2015 (COP21) berlanjut di Le Bourget dekat Prancis modal/REUTERS/Benoit Tessier/Foto File

NUSANTARANEWS.CO, Washington – Kepala Energi Presiden Amerika Serikat Donald Trump, Ricky Perry mengatakan kalau dirinya tidak percaya bahwa karbon dioksida adalah penyebab utama perubahan iklim. Komentar serupa juga disampaikan oleh sejumlah pejabat administrasi Tump lainnya dalam rangka menyikapi perjanjian iklim Paris. Baca: 7 Kunci Perjanjian Iklim Paris

Menurut Perrry, karbon dioksida bukanlah penyumbang utama pemanasan global. Pandangan ini diketahui bertentangan dengan pendapat ilmiah arus utama.

Dikutip Independent, pernyataan Perry sejalan dengan kepala Badan Pelaksana Perlindungan Lingkungan, Scott Pruitt namun tahu adanya beberapa ilmuwan dan studi yang dilakukan mengenai perubahan iklim yang semuanya mengatakan bahwa emisi karbon yang meningkat bisa menciptakan efek rumah kaca, atmosfernya tersumbat dan planet ini memanas yang menyebabkan pencairan, gletser, naiknya permukaan laut, dan bencana alam.

Mantan gubernur Texas tersebut mengatakan di CNBC bahwa kemungkinan tombol kontrol utama untuk perubahan iklim adalah perairan laut dan lingkungan tempat kita tinggal.

Dia tidak memberikan penjelasan lebih lanjut tentang apa ia maksudkan. Tentu, permukaan laut yang meningkat telah menjadi isu yang sering dikutip oleh mereka yang mempelajari kutub Utara dan Selatan tetapi juga kota-kota pesisir Amerika seperti Miami Beach dan San Diego.

Pandangannya bertentangan dengan penelitian yang dilakukan oleh NASA, National Oceanic and Atmospheric Administration, EPA, dan agensinya sendiri.

Baca: Mencermati Runtuhnya Pax Americana

Kata Pruitt sebelumnya di CNBC bahwa ada ketidaksepakatan yang luar biasa tentang tingkat dampak karbon dioksida dan gas rumah kaca lainnya.

Baca Juga:  ISIS Kalah Lagi Dan Terusir Dari Raqqa

Baik dia dan Perry telah berkomentar bahwa meskipun tindakan manusia memang memiliki dampak pada iklim, maka tidak ada bukti bahwa peraturan atau kebijakan pemerintah akan membantu.

Komentar Perry muncul hanya berselang beberapa minggu setelah Donald Trump menarik AS dari Persetujuan Paris mengenai perubahan iklim, yang hampir 200 negara ditandatangani pada bulan Desember 2015 dalam upaya menurunkan emisi rumah kaca dan menyesuaikan diri dengan planet yang sudah berubah.

Presiden AS mengatakan bahwa kesepakatan tersebut menempatkan pekerja Amerika pada kerugian ekonomi. Sekretaris Negara Rex Tillerson dan Menteri Pertahanan James Mattis sama-sama menasihati Presiden agar tetap dalam kesepakatan tersebut.

Menurut mantan pejabat Departemen Luar Negeri, Trump bisa saja tetap dalam kesepakatan tersebut dan hanya mengalihkan target AS untuk pengurangan emisi gas rumah kaca.

Sebuah laporan baru-baru ini oleh Organization for Economic Co-operation and Development (OECD) menunjukkan bahwa ekonomi dunia dapat mendorong pertumbuhan hampir tiga persen pada 2021 jika mereka menerapkan kebijakan menurunkan emisi gas rumah kaca. Pada 2050 pertumbuhan itu bisa mencapai hingga lima persen.

Investasi baru dalam energi terbarukan melampaui keuntungan baru di sektor minyak dan gas untuk pertama kalinya pada tahun 2015 yang mencapai $350 miliar.

Baca: Revolusi Sistem Energi Dunia

Beberapa kota di AS dan perusahaan besar telah keluar untuk mengatakan bahwa program pekerjaan hijau adalah apa yang akan merevitalisasi kawasan tertinggal secara ekonomi dan membantu bisnis berkembang.

Para pemimpin dunia sangat kritis terhadap keputusan tersebut dan terlebih lagi gagasan Trump bahwa Perjanjian Paris perlu dinegosiasikan kembali agar AS terlibat dengan Prancis, Jerman, dan Italia di mana semuanya mengeluarkan sebuah pernyataan yang mengatakan bahwa setelah 20 tahun tahunan negosiasi, mereka tidak akan membuka kembali pintu untuk AS. (ed)

Baca Juga:  China Kritik AS Agar Tak Ikut Campur Urusan Negara Lain

Editor: Eriec Dieda

Terpopuler