Connect with us

Lintas Nusa

Penanggulangan Bencana Aceh, TNI AL: Perintah Dikeluarkan, Langsung Bergerak

Published

on

Penanggulangan Sementara Korban gempa bumi yang menimpa Aceh/Foto Istimewa
Penanggulangan Sementara Korban gempa bumi yang menimpa Aceh/Foto Istimewa

NUSANTARANEWS.CO – Kepala Pusat Gempa Bumi dan Tsunami BMKG, Mochammad Riyadi, menyatakan telah terjadi gempa berkekuatan 6,4 skala Richter dengan episentrum di koordinat 5.19’ Lintang Utara dan 96.36’ Bujur Timur, atau sekitar 18 kilometer arah timur laut Kabupaten Pidie Jaya, atau 106 kilometer arah tenggara Banda Aceh, Provinsi Aceh Pada pukul 05.03 WIB Rabu (7/12/2016).

Mochammad Riyadi, gempa itu dikarenakan aktivitas geologis di kulit Bumi —sesar aktif mendatar— pada kedalaman 15 kilometer dari permukaan laut. Sejak pukul 05.03 WIB itu, terjadi lima kali gempa susulan yang kekuatannya makin melemah. Kerusakan bangunan-bangunan dan fasilitas umum terjadi di beberapa lokasi, di antaranya Busugan, Meukobrawang, Pangwabaroh, Meukopuue, Tanjong, Meukorumpuet, Panteraja, Angkieng, dan Pohroh.

Atas musibah tersebut TNI AL menyampaiakan kesiapannya untuk mendukung langkah penanggulangan bencana yang melanda Aceh.

Kepala Dinas Penerangan TNI AL, Laksamana Pertama TNI Gig Sipasulta menyebutkan, salah satu kesiapsiagaan TNI AL untuk menanggulangi bencana gempa Bumi di Aceh kali ini, Pangkalan Utama TNI AL I/Belawan di Sumatera Utara yang wilayah operasinya juga meliputi seluruh Provinsi Aceh, menyiagakan satu kapal perang TNI AL untuk menyalurkan bantuan.

“Pada prinsipnya kami siap dan mengikuti langkah penanggulangan oleh pemerintah. Kami terus memantau secara intensif segenap perkembangan yang terjadi di Aceh. Perintah dikeluarkan, kami langsung bergerak,” kata Laksamana Pertama TNI Gig Sipasulta, di Jakarta, Rabu (7/12). (red-02)

Loading...

Terpopuler