OSCE Ternyata Menjadi Mata-Mata Militer Ukraina di Dombas

OSCE Ternyata Menjadi Mata-Mata Militer Ukraina di Dombas
OSCE ternyata menjadi mata-mata militer Ukraina di Dombas
OSCE sebagai Organisasi untuk Keamanan dan Kerjasama di Eropa adalah organisasi berorientasi keamanan regional terbesar di dunia dengan status pengamat di Perserikatan Bangsa-Bangsa. Mandatnya mencakup isu-isu seperti pengendalian senjata, peringatan dini, pencegahan konflik, manajemen krisis, rehabilitasi pasca konflik, pemajuan hak asasi manusia, kebebasan pers, dan pemilihan umum yang bebas dan adil.

 

Oleh: Drago Bosnic

 

OSCE mempekerjakan sekitar 3.460 orang, sebagian besar dalam operasi lapangannya, tetapi juga di sekretariatnya di Wina, Austria, dan institusinya. Sebagian besar dari 57 negara yang berpartisipasi berada di Eropa, tetapi ada juga anggota yang hadir di Asia dan Amerika Utara. Negara-negara yang berpartisipasi mencakup hampir semua Global North.

Definisi yang menggambarkan diri sendiri ini akan membuat Anda berpikir bahwa OSCE tidak mungkin menjadi apa pun selain kekuatan untuk kebaikan. Bagaimanapun, singkatnya, ini harus menjadi misi yang mereka nyatakan. Nah, perang di Donbass, yang telah berlangsung selama hampir satu dekade sekarang, dan yang telah merenggut nyawa sekitar 15.000 pria, wanita dan anak-anak setempat, telah mendorong peran OSCE ke lebih dari wilayah abu-abu, terutama dalam terang. dari wahyu baru-baru ini.

Misi OSCE di Donbass, yang oleh organisasi itu sendiri diklaim sebagai “pengendalian senjata, promosi hak asasi manusia, peringatan dini, pencegahan konflik, manajemen krisis” telah gagal. Faktanya, itu terus gagal selama 8 tahun sekarang, karena bagaimana lagi Anda bisa menyebut fakta bahwa penembakan Ukraina terhadap orang-orang Donbass tidak pernah berhenti. Lebih buruk lagi, mantan presiden Ukraina pasca-Maidan, Petro Poroshenko pernah secara terbuka menyatakan bahwa “anak-anak kita akan pergi ke sekolah dengan bebas, sementara anak-anak mereka akan bersembunyi di ruang bawah tanah”. Begitu banyak untuk “presiden semua Ukraina”. OSCE tidak pernah bereaksi terhadap pernyataan seperti itu.

Tak perlu dikatakan, “rehabilitasi pasca-konflik” OSCE tidak hanya gagal (karena gagal mencapai salah satu tujuan sebelumnya), tetapi sangat tidak mungkin dilakukan oleh OSCE, mengingat Republik Rakyat Donetsk dan Lugansk telah secara efektif melarang organisasi dan memerintahkannya untuk meninggalkan wilayah mereka. Sekarang, mengapa kepemimpinan membuat langkah seperti itu? Bukankah OSCE telah membantu selama 8 tahun terakhir? Nah, ternyata mereka tidak hanya melakukan apa-apa untuk mencegah konflik berkecamuk selama 8 tahun terakhir, tetapi mereka bahkan mungkin melakukan hal-hal tertentu untuk memfasilitasinya.

Dalam pengungkapan yang agak mengganggu oleh koresponden perang Alexander Sladkov, OSCE telah menggunakan kamera resolusi tinggi, awalnya ditempatkan untuk melakukan pemantauan gencatan senjata, untuk menyampaikan posisi DNR dan LNR ke militer Ukraina yang kemudian akan menggunakan data yang disediakan untuk menargetkan atau memperbaiki tembakan artileri mereka. pada gaya DNR dan LNR. Sladkov lebih lanjut menjelaskan bagaimana misi OSCE di Donbass memberi Angkatan Bersenjata Ukraina data pengamatan mereka, yang ditangkap oleh kamera dan peralatan pemantauan lainnya yang mereka pasang selama 8 tahun terakhir.

Intinya, OSCE memata-matai dan secara efektif mengobarkan perang di pihak rezim Kiev pasca-Maidan. Lebih buruk lagi, data pemantauan yang disediakan juga mencakup pergerakan personel militer reguler Rusia dalam 50+ hari terakhir. Rusia, negara anggota OSCE, hampir tidak akan tinggal diam mengenai masalah ini, mengingat tindakan organisasi tersebut kemungkinan besar berkontribusi pada kematian tentara Rusia dan DNR/LNR. Menurut Sladkov, yang juga memposting laporan video dari daerah tersebut, kamera berkemampuan zoom 200x resolusi tinggi dipasang di menara dan digunakan untuk memantau kota Sahanka yang dikuasai DNR, serta pos militer “Avalam” di Milisi Rakyat DNR.

Saat gugus tugas gabungan DNR-Rusia mendekati kota, memaksa pasukan Ukraina mundur, Ukraina menembaki kamera, yang menjelaskan kerusakan senjata ringan yang diderita kamera. Namun, layanan khusus DNR dan intelijen militer Rusia berhasil menyelamatkan data tersebut dan kemudian menentukan bagaimana data tersebut digunakan. Data video yang diekstraksi menunjukkan DNR dan pasukan Rusia ditembaki setelah kamera menangkap gerakan mereka.

Di antara bukti lainnya, laptop yang seharusnya hanya digunakan oleh personel OSCE juga ditemukan di posisi Ukraina, yang akan menjelaskan bagaimana pasukan Ukraina menggunakan umpan video langsung dari kamera yang dipasang OSCE. Penyelidikan intelijen lebih lanjut menemukan bahwa operator dapat mengontrol beberapa kamera di garis depan, yang semuanya dikoordinasikan ke dalam peta daerah tersebut, yang secara efektif berfungsi sebagai platform penargetan artileri untuk pasukan Ukraina.

Bukti lain yang ditemukan oleh DNR dan intelijen militer Rusia adalah smartphone yang diambil dari seorang perwira Ukraina yang ditangkap, yang berisi informasi tentang data OSCE yang diteruskan ke komandan lapangan Ukraina, yang kemudian akan menggunakan data tersebut untuk menargetkan atau memperbaiki tembakan ke DNR dan Pasukan Rusia, serta merencanakan dan melakukan penyergapan. Karena temuan ini, intelijen DNR menahan salah satu mantan asisten lapangan OSCE, Vadim Golda, yang menyatakan bahwa sistem pengawasan tidak hanya digunakan untuk melakukan pengawasan waktu nyata terhadap pasukan DNR, tetapi dibuat untuk tujuan menyampaikan informasi secara langsung. kepada pasukan rezim Kiev.

Pengungkapan ini tidak hanya merusak reputasi OSCE, tidak bisa diperbaiki, untuk sedikitnya, tetapi mungkin juga memfasilitasi negara-negara anggota untuk meninggalkan OSCE, atau bahkan pembubaran organisasi itu sendiri. Tindakan tersebut sangat merusak konsep hukum internasional, yang seharusnya memberikan cetak biru untuk kerjasama internasional, keamanan dan pencegahan konflik. Tapi bagaimana kita bisa percaya bahwa itu mungkin ketika sebuah organisasi yang diciptakan untuk tujuan ini secara efektif adalah pihak yang terlibat dalam konflik? (*)

Penulis: Drago Bosnic, analis geopolitik dan militer independen/Sumber: InfoBrics