Connect with us

Ekonomi

Nilai Ekspor Nunukan Tembus Rp 105 Miliar

Published

on

Siap Kuasai Pasar Internasional, Rumput Laut Nunukan Ekspor Perdana ke Korea Selatan, nusantaranewsco

Kontainer berisi Rumput Laut hasil budidaya Petani Nunukan siap berangkat ke Korea Selatan. (Foto: Eddy S/NUSANTARANEWS.CO)

NUSANTARANEWS.CO, Nunukan – Minyak kelapa sawit (CPO), rumput laut, dan bungkil kelapa sawit (Palm Kernel Expellers) sampai saat ini masih menjadi komoditi yang mendominasi ekspor dari Kabupaten Nunukan ke berbagai negara. Data dari Dinas Perdagangan Kabupaten Nunukan menunjukkkan, nilai ekspor yang tercatat berdasarkan Surat Keterangan Asal (SKA) sepanjang Januari hingga Oktober Tahun 2019 mencapai angka 7.516.389.550 US$ atau Rp 105.229.153.700.

Diketahui dari sumber Humas Pemkab Nunukan, ekspor CPO masih merupakan penyumbang terbesar dari nilai ekspor secara keseluruhan, dimana angkanya mencapai hampir Rp 90 miliar, sedangkan sisanya disumbangkan oleh ekspor rumput laut dan bungkil kelapa sawit.

Meskipun ada beberapa perusahaan kelapa sawit yang beroperasi di wilayah Kabupaten Nunukan, tetapi perusahaan yang tercatat melakukan eskpor hanya PT. Sebakis Inti Lestari dengan negara tujuan Malaysia.

PT Sebakis Inti Lestari tercatat melakukan ekspor sebanyak 6 kali dengan rincian sebagai berikut. Tanggal 25 Januari dengan nilai Rp 20.512.800.000, 15 Februari dengan nilai Rp 13.048.000.000, tanggal 25 Maret dengan nilai Rp 13.048.000.000, 11 Mei dengan nilai Rp 13.300.000.000, dan 27 September dengan nilai Rp 18.181.800.000.

Ekspor rumput laut dilakukan oleh 2 perusahaan yaitu CV Buana Mandiri Sejahtera dan PT Sebatik Jaya Mandiri. Ekspor rumput laut yang dilakukan oleh CV Buana Mandiri Sejahtera dilakukan pada tanggal 6 Februari senilai Rp 1.499.100.000 dan tanggal 15 Februari dengan nilai Rp 1.540.056.000, keduanya dengan negara tujuan Korea Selatan. Sementara ekspor yang dilakukan oleh PT Sebatik Jaya Mandiri dilakukan pada tanggal 15 November senilai Rp 514.500.000 dengan tujuan Negara China.

Baca Juga:  Militerisasi Kawasan Eropa Utara dan Pergeseran Non-Aliansi Negara Skandinavia

Sedangkan ekspor bungkil kelapa sawit dilakukan oleh PT Tirta Madu Sawit Jaya sebanyak 3 kali, yaitu pada tanggal 15 Mei dengan negara tujuan China senilai Rp 3.626.424.200, tanggal 8 Agustus dengan nilai Rp 3.393.230.400 dan tanggal 12 November senilai Rp 3.265.243.100, keduanya dengan tujuan Negara Vietnam. (edy/san)

Editor: Eriec Dieda

Loading...

Terpopuler