Connect with us

Berita Utama

MUI Harap Tak Ada Perbedaan Penetapan Hari Idul Fitri

Published

on

Ketua MUI Ma'ruf Amin/Foto Hatim/Nusantaranews
Ketua MUI Ma'ruf Amin/Foto Hatim/Nusantaranews

NUSANTARANEWS.CO, Jakarta – Majelis Ulama Indonesia (MUI) menyambut baik rencana penetapan 1 Syawal 1438 H melalui sidang isbat yang akan diselenggarakan pada Sabtu (24/6/2017). Penetapan tersebut dilakukan melalui Sidang Isbat Kementerian Agama RI bersama MUI dan sejumlah ormas Islam.

Ketua Umum Dewan Pimpinan Majelis Ulama Indonesia (MUI) Kiai Haji Ma’ruf Amin berharap, tidak terjadi perbedaan dalam penetapan 1 Syawal 1438 H. Apabila terjadi perbedaan, kata Ma’ruf, hendaknya disikapi dengan bijak.

“Apabila terjadi perbedaan di antara warga masyarakat hendaknya disikapi dengan penuh damai, saling menghormati dan menghargai satu dengan lainnya dengan mengedepankan semangat ukhuwah Islamiyah,” kata Ma’ruf, melalui keterangan tertulis, Jumat (23/6/2017).

Menurut Ma’ruf, momen Hari Raya Idul Fitri harus dimanfaatkan oleh umat Islam untuk meningkatkan meningkatkan persatuan dan kesatuan antar-warga bangsa serta mengantisipasi kemungkinan yang memecah belah bangsa.

Ra’is Aam PBNU itu juga mengimbau seluruh umat Islam agar memperbanyak silaturahim dan merajut ukhuwah. Ia juga meminta para khatib shalat Idul Fitri menyampaikan pesan untuk meningkatkan keimanan dan ketakwaan, menebarkan pesan perdamaian baik kepada masyarakat yang di dalam negeri maupun dunia internasional.

Selain itu, masyarakat diminta untuk tidak menyebarkan informasi yang berisi hoax, ghibah, fitnah, namimah, aib, ujaran kebencian, dan hal-hal lain sejenis yang tidak layak sebar kepada khalayak.

“MUI mengajak dan mengimbau umat Islam agar memperbanyak silaturrahim dan merajut ukhuwah untuk meningkatkan persatuan dan kesatuan sesama warga bangsa, sehingga dapat mengantisipasi kemungkinan yang memecah belah bangsa,” kata Ma’ruf.

Pewarta: Ricard Andika

Editor: Achmad Sulaiman

Loading...

Terpopuler