Connect with us

Ekonomi

Momentum Perlawanan Eropa Terhadap Penindasan Amerika Serikat

Published

on

Momentum Perlawanan Eropa

Momentum Perlawanan Eropa

NUSANTARANEWS.CO – Momentum perlawanan Eropa terhadap penindasan Amerika Serikat (AS). Sentimen terhadap AS kini semakin meluas di dunia internasional. Perang dagang, menarik diri dari perjanjian multilateral, menolak meratifikasi perjanjian, menghina musuh, dan bahkan menghina sekutunya sendiri – telah menimbulkan semacam konsensus bahwa AS bukanlah mitra yang dapat diandalkan dan dapat dipecaya.

Pada gilirannya, para pemerintah asing mulai membicarakan bagaimana menghindari sistem perbankan ciptaan AS – keluar dari sistem SWIFT yang berdenominasi dolar yang secara de facto dikendalikan oleh Departemen Keuangan AS.

Ada pantulan balik yang cukup besar terhadap kampanye Make America Great Again, di mana kebesarannya diperoleh dengan melemahkan yang lain. Sehingga perlahan tapi pasti orang mulai ingin keluar dari bawah telapak kaki Amerika. Mungkin hanya Israel yang dengan senang hati berada di bawah tumit Amerika.

Kanselir Jerman Angela Merkel sudah lama memahami bahwa kepentingan nasional harus didahulukan ketika menghadapi tuntutan AS yang berlebihan. Usai pertemuan G20 Osaka baru-baru ini di Jepang – Jerman, Inggris, dan Prancis mengumumkan mengenai mekanisme perdagangan khusus yang akan berjalan dan mereka jalani. Instrumen perdagangan itu disebut Instex (Instrument in Support of Trade Exchanges) yang memungkinkan perusahaan-perusahaan di Eropa melakukan bisnis dengan negara-negara seperti Iran.

Suka tidak suka, ini adalah langkah besar pertama perlawan Eropa setelah terbentuknya Uni Eropa dan zona Euro – untuk menentang penindasan AS dan dolar yang begitu panjang setelah bergulirnya proyek Marshall Plan pasca Perang Dunia II.

Loading...

Momentum “revolusioner” itu akhirnya muncul ketika Presiden Trump tiba-tiba menarik AS dari Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA) dengan Iran lebih dari setahun yang lalu.

Baca Juga:  Task Force Suriah dan Rusia Berhasil Menggagalkan Serangan Senjata Kimia Oleh Militer Swasta Inggris di Idlib

Semua penandatangan JCPOA yang lain marah oleh langkah sepihak Washington – karena para pihak yang lain percaya bahwa perjanjian itu adalah yang terbaik untuk mencegah Iran mengembangkan senjata nuklir. Selain itu, kesepakatan multilateral ini diyakini dapat mengurangi ketegangan di wilayah Timur Tengah. Kesepakatan multilateral ini di tandatangani oleh kekuatan-kekuatan utama Eropa, Jerman, Prancis, Inggris, serta Rusia dan Cina, yang didukung oleh Dewan Keamanan PBB.

Upaya AS menghancurkan “rencana aksi” ini dipandang sangat negatif oleh para penandatangan lainnya dan meningkat menjadi kemarahan ketika Washington memberlakukan kembali sanksi terhadap Iran, dan juga akan mengenakan sanksi sekunder untuk pihak ketiga yang tidak mematuhi pembatasan perdagangan yang diterapkan oleh Gedung Putih.

Sebagai informasi, Instex adalah mekanisme perdagangan yang dibuat oleh orang Eropa setahun yang lalu sebagai upaya selama bertahun-tahun untuk mengatur perdagangan yang tidak berbasis dolar. Instex merupakan solusi transaksi perdagangan dengan Iran tanpa transfer uang yang sebenarnya, mirip sistem barter berdasarkan keseimbangan nilai pembayaran.

Instex adalah kesempatan terakhir bagi para pihak penandatangan JCPOA untuk memenuhi komitmen mereka terhadap Teheran, kata juru bicara kementerian Iran Abbas Mousavi – setelah pertemuan minggu lalu di Wina oleh para penandatangan minus AS. “Ini kesempatan terakhir bagi partai-partai yang tersisa … dan melihat bagaimana mereka dapat memenuhi komitmen mereka terhadap Iran,” kata Mousavi. (Agus Setiawan)

Loading...

Terpopuler