Berita UtamaMancanegaraTerbaru

Militer Zionis Terus Menghancurkan Bangunan Milik Warga Palestina di Tepi Barat

Militer Zionis Terus Menghancurkan Bangunan Milik Warga Palestina di Tepi Barat
Militer Zionis terus menghancurkan bangunan milik warga Palestina di Tepi Barat/Foto: Tasnim News.

NUSANTARANEWS.CO, Tepi Barat – Militer Zionis terus menghancurkan sejumlah rumah dan bangunan yang dimiliki oleh warga Palestina di Tepi Barat sebagai bagian dari eskalasi terbaru terhadap umat Islam, lansir Tasnim News, Rabu (14/12).

Pada hari Selasa, empat rumah di desa al-Jiftlik, utara kota bersejarah Jericho, dihancurkan oleh pasukan Israel dengan alasan bahwa mereka dibangun secara ilegal di Area C Tepi Barat yang diduduki, yang diatur oleh militer Israel. .

Selain itu, pasukan militer Israel juga merobohkan 17 lumbung yang digunakan oleh warga Palestina untuk beternak. Peternakan merupakan sektor penting ekonomi Palestina, menyumbang hingga 46 persen dari total pendapatan pertanian.

Kepala dewan desa, Ahmad Abu Ghanem, mengatakan kepada kantor berita Wafa bahwa tentara menyerbu ke desa dan mulai menghancurkan empat rumah dengan buldoser.

“Penghancuran menyebabkan beberapa keluarga kehilangan tempat tinggal, dan operasi pembongkaran masih berlangsung,” katanya.

Baca Juga:  Erupsi Semeru, Warga Kabupaten Malang Layak Waspada

Tentara Israel secara rutin menghancurkan rumah-rumah Palestina di Tepi Barat yang diduduki dan Al-Quds Timur – mengklaim bahwa bangunan tersebut tidak memiliki apa yang disebut izin konstruksi, dalih yang banyak digunakan oleh rezim Zionis. Izin pembangunan hampir tidak mungkin diperoleh.

Hampir 75 persen permohonan izin oleh warga Palestina di al-Quds ditolak oleh pemerintah kota Israel, menurut kelompok HAM.

Penghancuran terus berlanjut dalam konteks memaksa keluar keluarga Palestina dari lingkungan yang berbeda di seluruh wilayah pendudukan Palestina dan menggantinya dengan pemukim ilegal Israel.

Pemukim Israel juga telah membantu tentara pendudukan Israel dalam penghancuran ilegal bangunan milik warga Palestina.

Berdasarkan dokumen resmi internal yang diperolehnya, surat kabar Haaretz pada Senin menemukan kerja sama yang erat antara pemukim ilegal Israel dan otoritas lokal Israel untuk melaporkan setiap pekerjaan konstruksi Palestina di Tepi Barat yang diduduki dalam upaya untuk mengusir warga Palestina.

Dokumen tersebut mengungkapkan bahwa melalui platform online, pemukim Israel memberikan petunjuk tentang aktivitas apa pun yang dilakukan oleh warga Palestina, tidak hanya pada pembangunan rumah, tetapi juga aktivitas seperti “menggali sumur” dan “menanam pohon”.

Baca Juga:  Kembali Pasukan AS Terlihat Mengangkut Jarahan Minyak dan Gandum Suriah ke Irak dengan 60 Truk

Para kritikus mengharapkan lebih banyak eskalasi terhadap warga Palestina karena pemerintahan paling kanan dan pro-pemukim Israel dalam sejarahnya dilantik selama salah satu tahun paling mematikan bagi warga Palestina.

Sejak awal 2022, pasukan pendudukan Israel telah menghancurkan lebih dari 320 bangunan di Tepi Barat yang diduduki dan al-Quds, menurut Kantor Koordinasi Urusan Kemanusiaan PBB.

Antara 600.000 dan 750.000 orang Israel menduduki lebih dari 250 pemukiman ilegal yang telah dibangun di Tepi Barat sejak pendudukan tahun 1967.

Dewan Keamanan PBB dalam beberapa resolusi mengutuk proyek pemukiman rezim Tel Aviv di tanah Palestina yang diduduki. (Banyu)

Related Posts

1 of 28