Connect with us

Politik

Menlu Rusia, Iran dan Suriah Adakan Pertemuan di Moskow

Published

on

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia, Maria Zakharova/Foto russiainsider/Nusantaranews
Juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia, Maria Zakharova/Foto russiainsider/Nusantaranews

NUSANTARANEWS.CO – Menteri Luar Negeri Suriah dan Iran dijadwalkan akan berkunjung ke Rusia pada 13-15 April. Kunjungan itu dilaporkan untuk melakukan pembicaraan dengan Kementerian Luar Negeri Rusia, Sergei Lavrov.

Menlu Suriah Walid al-Moualem mengkonfirmasi ada 13-15 April akan berkunjung ke Moskow. Juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia, Maria Zakharova mengatakan pembicaraan ketiga Menlu, yakni Rusia, Iran dan Suriah akan berlangsung pada 14 April di Moskow. Tidak disebutkan apa yang akan dibahas ketiga Menlu tersebut. Namun, pertemuan ini diperkirakan terkait dengan serangan rudal Amerika Serikat beberapa waktu lalu.

Seperti diwartakan, Trump memerintahkan kapal perang AS yakni USS Porter dan USS Ross di Laut Mediterania Timur untuk melepaskan sedikitnya 50 rudal Tomahawk ke Pangkalan Udara Shayrat, Suriah. Dalilnya, bahwa pangkalan udara tersebut adalah asal muasal serangan senjata kimia yang dilancarkan Bashar Al-Assad yang menewaskan sedikitnya 70 orang di kota Khan Sheikhoun.

Jika dicermati, dalih AS masuk akal. Pasalnya, penggunaan senjata kimia merupakan hal yang dilarang seperti termaktub di dalam perjanjian PBB. Selain itu, penembakan senjata kimia pemerintahan Bashar Al-Assad juga dinilai sebagai tindakan kejahatan kemanusiaan.

Hanya saja, sekadar catatan, pemerintahan Rusia, Iran dan Suriah disebut-sebut tengah berebut jalur pipa gas di Suriah. Sebab, pada 2015 lalu Iran, Irak dan Suriah menyepakati perjanjian pembangunan jalur pipa gas dari Teluk Persia ke Laut Tengah untuk mencapai Eropa. Baik AS maupun Uni Eropa berkepentingan besar di Suriah khususnya. Kedua kubu tengah mencari pasokan gas murah dari Suriah. Sebab selama ini Eropa khususnya sudah lama bergantung pada pasokan gas dari Rusia. Dan harganya tak murah.

Baca Juga:  Sikap AS Melunak Terkait Kesepakan Nuklir Iran Setelah Mendapat Perlawanan Keras Eropa

Untuk itu, AS dan Uni Eropa bersikeras Sunni di Suriah mampu memuluskan rencana jalur pipa gas Qatar-Saudi-Yordania-Suriah-Turki sehingga Eropa mendapatkan gas untuk mengurangi ketergantungan kepada Rusia. Dan Qatar, seperti diketahui tengah berencana membangun jalur pipa gas serupa melalui Arab Saudi, Yordania, Suriah, Turki dan daratan Eropa. Kendala terbesar AS dan Uni Eropa adalah kedekatan Bashar Al-Assad dan Iran. Selain itu, koalisi Syiah Iran-Irak-Suriah, serta Hizbullah di Lebanon dan Yaman jelas telah mengepung Arab Saudi yang sejak lama bermitra dengan AS dan Uni Eropa.

Penulis: Eriec Dieda

Loading...

Terpopuler