Connect with us

Opini

Mengapa Indonesia Tertinggal (3)

Published

on

Mengapa Indonesia Tertinggal

Sayidiman Suryohadiprojo

NUSANTARANEWS.CO – Kepemimpinan dan Manajemen yang Lemah. Hal yang juga banyak mempengaruhi kondisi tertinggal adalah Kepemimpinan dan Manajemen yang lemah. Kepemimpinan dan Manajemen yang dilakukan Presiden NKRI pertama merupakan contoh yang jelas dari lemahnya Kepemimpinan dan Manajemen dalam masyarakat Indonesia.

Semua pihak termasuk musuh-musuh Indonesia mengakui keunggulan Ir Sukarno yang brilyan dan menjadi sebab dan dorongan utama bangsa Indonesia menjadi merdeka, khususnya mempunyai satu Weltanschauung yang berlaku hingga akhir zaman bernama Pancasila.

Namun sayang sekali sekali untuk bangsa Indonesia bahwa Bung Karno kurang dapat mengendalikan sifat-sifat pribadinya yang kurang produktif sehingga Kepemimpinan dan Manajemen yang beliau lakukan tidak menjadikan Indonesia berkembang sesuai dengan kegemilangan pikiran dan konsep yang beliau hasilkan.

Ketika Indonesia pada tahun 1950 berhasil mencapai kemerdekaan dan kedaulatannya yang diakui bagian terbesar umat manusia, Presiden Sukarno sebagai Penggali Pancasila sewajarnya membangun bangsa dengan prioritas menjadikan Pancasila kenyataan yang hidup (a living reality) di Bumi Indonesia. Akan tetapi hal itu tidak dilakukan kecuali dalam wacana dan orasi.

Lebih sayang lagi, ketika pada tahun 1960-an NKRI selesai mengintegrasikan Irian Barat (sekarang Papua) dalam wilayah Republik Indonesia, Presiden Sukarno tidak melanjutkan dengan mengkonsolidasi Republik Indonesia sebagai kekuatan politik, ekonomi, budaya, militer yang makin tangguh. Padahal pada waktu itu Presiden Sukarno mencapai keunggulan wibawa yang cemerlang di dalam maupun luar negeri yang memungkinkannya melakukan konsolidasi itu dengan dukungan kuat Rakyat Indonesia dan masyarakat Internasional.

Sebaliknya, Presiden menerjunkan Indonesia dalam satu gerak politik yang penuh risiko dengan membawa NKRI berkonfrontasi dengan Malaysia. Satu gerak yang menantang dalam bahasa beliau yang kemudian amat populer : Neo Kolonialisme Neo Imperialisme atau NEKOLIM.

Baca Juga:  Resmi Masuk Indonesia, Ini Spesifikasi Honor 10 Lite dan Honor 8A

Mungkin dilihat dari segi Strategi Politik political course itu benar. Akan tetapi keputusan itu tidak sesuai dengan realitas yang obyektif. Sebab NKRI belum dalam kondisi memadai untuk menantang AS dan Inggeris sebagai bastion utama Nekolim. Andai kata strategi itu dilakukan setelah NKRI terkonsolidasi sebagai kekuatan mantap, maka lain keadaannya.

Akan tetapi NKRI ketika itu dalam kondisi ekonomi yang parah, demikian pula TNI sebagai kekuatan militernya dalam kondisi capek setelah menjalankan operasi sejak 1945 menghadapi Belanda dan pemberontakan dalam negeri. Maka akibat dari salah arah itu bukannya NKRI makin unggul dan kuat, melainkan mengalami keruntuhan yang berujung pada terjadinya Masalah G30S/PKI dan malahan jatuhnya Bung Karno sebagai Presiden RI. Kepemimpinan dan Manajemen ini menimbulkan Tragedi untuk Bung Karno dan juga untuk bangsa Indonesia.

Kelemahan Kepemimpinan dan Manajemen itu terjadi di banyak lembaga sebagai dampak dari kondisi Manja Mental Manusia Indonesia, khususnya lemah dalam implementasi dari teori dan konsep-konsep serta rencana yang mungkin bagus. Kelemahan itu hingga kini kita hadapi. Untung ada perkecualian yang ditunjukkan beberapa Kepala Daerah yang membuat daerah yang dipimpinnya dan penduduk atau rakyatnya berkembang maju dan sejahtera.

Kita saksikan sukses Kepemimpinan dan Manajemen Walikota Surabaya , Bupati-Bupati Banyuwangi dan Bojonegoro di Jawa Timur, Bupati Bonthain di Sulawesi Selatan, dan beberapa lagi. Kita amat bangga dengan sukses mereka di tengah-tengah korupsi dan mismanajemen yang terjadi di kebanyakan Provinsi dan Kabupaten, sebagaimana ditunjukkan oleh Komisi Pemberantasan Korupsi ( KPK).

Juga ada beberapa perusahaan BUMN yang dipimpin dan dikelola dengan efektif, menjadikan mereka mencapai mutu sejajar dengan perusahaan serupa di dunia. Namun di sini pun itu perkecualian sedangkan mayoritas perusahaan kurang efektif kepemimpinan dan manajemennya.

Baca Juga:  Kebijakan Tak Pro Rakyat, Dewan Jatim Sorot Pemberlakuan Ganjil Genap di Pasar Tradisional Jatim

Hal ini pula menjadi sebab tertinggalnya Indonesia dari Korea Selatan yang begitu memalukan. Akan tetapi lebih memalukan dan menyedihkan adalah bahwa kurang sekali ada usaha untuk memanfaatkan segala karunia Allah untuk membuat bangsa Indonesia lebih maju dan sejahtera, tetapi kita harus melihat bahwa justru banyak bangsa lain berhasil memanfaatkan karunia Allah itu untuk menjadi maju dan sejahtera. (Bersambung)

Oleh Sayidiman Suryohadiprojo (Mantan Gubernur Lemhanas, WAKASAD dan Dubes RI untuk Jepang/sumber sayidiman.suryohadiprojo.com)

Loading...

Terpopuler