Connect with us

Lintas Nusa

Membumikan Pancasila, Soekarwo Usul Penerapan Best Practice Pendidikan Karakter

Published

on

Gubernur Jatim Dr H Soekarwo bersama KETUA DPRD Prov.Jatim Hadiri Forum Sinergitas Diskusi Publik dlm Rangka Membumikan Pancasila Membentuk Generasi Bangsa di DPRD Prov. Foto: Tri Wahyudi

NUSANTARANEWS.CO, Surabaya – Membumikan Pancasila, Soekarwo Usul Penerapan Best Practice Pendidikan Karakter. Gubernur Jatim Soekarwo mengusulkan penerapan best practice atau praktik terbaik dalam grand desain pendidikan karakter. Upaya ini untuk mendukung program pembelajaran yang selama ini dilakukan oleh pemerintah sesuai amanat Undang Undang.

“Dalam proses pembelajaran atau learning saat ini perlu dibangun kesadaran masyarakat untuk melakukan best practices. Orang-orang yang telah berhasil dilibatkan sehingga bisa menjadi praktik nyata dalam keseharian,” ujar Pakde Karwo sapaan akrab Gubernur Jatim pada acara pada acara Forum Sinergitas Diskusi Publik Dalam Rangka Membumikan Pancasila Membentuk Generasi Bangsa, di Gedung DPRD Prov. Jatim, Jl. Indrapura No. 1, Surabaya, Senin (24/07).

Pakde Karwo menjelaskan, melalui best  practice yang ditunjang dengan teori pendidikan, agama, Pancasila, dan UUD 1945 akan mampu menciptakan nilai-nilai luhur. Selain itu, dengan dukungan satuan pendidikan, keluarga dan masyarakat maka diharapkan akan mencetak generasi berkarakter.

“Semua upaya tersebut merupakan upaya untuk menjadikan penerus bangsa yang tangguh, kompetitif, toleran, berorientasi pada ilmu pengetahuan dan semuanya dijiwai oleh iman dan takwa kepada Tuhan YME berdasarkan Pancasila,” terangnya

Lebih lanjut disampaikan, pendidikan karakter merupakan cara terbaik yang menjamin peserta didik memiliki kepribadian yang baik dalam kehidupannya. Disamping itu, melalui pendidikan karakter akan membantu peserta didik untuk mau menghormati pihak lain dalam hidup bermadyarakat yang beragam.  Lewat pendidikan karakter yang berpedoman pada Pancasila, diharapkan juga mampu memelihara nilai budaya sebagai upaya melestarikan peradaban dan kearifan lokal.

Loading...

“Kita jangan sampai mengganggu rumusan lokal yang sudah tumbuh di daerah. Pendidikan kultural ini jangan sampai luntur,” ujar Pakde Karwo.

Baca Juga:  LPAI Diminta Dandim Jember Ikut Kawal Pancasila

Pakde Karwo menambahkan, nilai-nilai ujung tonggak dalam pengembangan karakter yaitu kejujuran, kecerdasan, tanggung jawab, kebersihan, kedisiplinan, tolong-menolong, dan yang terpenting kereligiusan.
“Negara yang maju adalah negara yang tuntas dalam kebudayaan, namun Jatim melebihi itu karena ada komponen spiritual atau religius di dalamnya,” pungkasnya. (Yudhie)

Editor: Ach. Sulaiman

Loading...

Terpopuler