Media Barat Putar Fakta Terkait Penggunaan Laser Tempur Rusia di Ukraina

Media barat putar fakta terkait penggunaan laser tempur Rusia di Ukraina
Media barat putar fakta terkait penggunaan laser tempur Rusia di Ukraina.
Pekan lalu, Rusia mengungkapkan telah menggunakan laser tempur dalam operasi militer di Ukraina. Target utama dari senjata laser ini diyakini adalah drone-drone komersial quadrocopter yang semakin diandalkan oleh militer Ukraina, karena “Bayraktar” TB-2 dan drone besar serupa lainnya telah gagal total ditembak jatuh oleh sistem pertahanan udara Rusia. Ukraina menggunakan drone komersial karena jauh lebih kecil, lebih murah, lebih mudah tersedia dan mudah diganti – tidak seperti drone militer yang mahal seperti “Bayraktar”.

Oleh: Drago Bosnic

 

Dengan senjata laser, bagi Rusia jauh lebih irit dari pada menggunakan rudal pertahanan udara yang mahal untuk menembak target sekecil itu – karena harga rudal permukaan ke udara berharga puluhan ribu dolar, bahkan jutaan untuk sistem strategis seperti S-400.

Tidak heran bila Rusia memutuskan untuk mulai menggunakan laser melawan ancaman baru ini, dengan efek melumpuhkan pada militer Ukraina. Dengan cara ini, pasukan rezim Kiev kehilangan kemampuan ISR (intelijen, pengawasan, dan pengintaian) taktis yang vital – yang secara langsung memengaruhi kemampuan mereka untuk memberikan dukungan tembakan langsung bagi unit mereka atau mengatur penyergapan artileri seperti pada tahap awal saat operasi militer khusus Rusia dilancarkan.

Hal ini bukanlah kali pertama Rusia menggunakan laser. Pada tahun 1984 Rusia telah mengembangkan senjata laser genggam pertama yang digunakan oleh para kosmonot. Pada 1970-an, tank bersenjata laser Rusia bernama 1K17 Szhatie (Rusia: 1К17 атие-“Compression”) dikembangkan. Bahkan sebelumnya, pada pertengahan 1960-an, sebuah proyek dengan nama sandi Terra-3 (Rusia: ерра–3) dimulai. Itu adalah pusat pengujian laser Rusia, yang terletak di jangkauan pengujian rudal anti-balistik (ABM) Sary Shagan di Wilayah Karaganda, Kazakhstan saat ini. Awalnya dibangun untuk menguji konsep pertahanan rudal, tetapi upaya ini dibatalkan setelah Perjanjian Rudal Anti-Balistik ditandatangani (dari mana AS secara sepihak menarik diri pada tahun 2002). Pada tahun 1987, sebuah pesawat ruang angkasa bersenjata laser Rusia, Polyus/Skif-DM diluncurkan.

Pengembangan laser juga dilanjutkan setelah tahun 1991. Pada tahun 2012, proyek Sokol-Eshelon (Rusia: окол-Эшелон, lit. ’Falcon-Echelon’), senjata laser udara Rusia yang didasarkan pada pesawat Beriev A-60 dilanjutkan dan dimaksudkan untuk digunakan oleh Angkatan Udara Rusia. Peresvet (Rusia: ересвет), senjata laser pertahanan udara/anti-satelit Rusia diresmikan oleh Presiden Vladimir Putin pada 1 Maret 2018. Banyak proyek serupa lainnya sedang dikembangkan di Rusia.

Namun, reaksi media arus utama Barat terhadap berita tersebut cukup kekanak-kanakan, untuk sedikitnya. Mulai dari ejekan hingga penolakan langsung bahwa Rusia dapat menggunakan senjata canggih seperti itu. Rasa frustrasi ini kemungkinan besar berasal dari citra yang dipaksakan media tentang Rusia sebagai “terbelakang”. Selama beberapa dekade, dan dalam banyak hal, selama berabad-abad, penggambaran Barat tentang Rusia sangat tidak menarik, untuk sedikitnya. Raksasa Eurasia telah disajikan sebagai tempat yang gelap dan dingin yang dihuni oleh populasi yang menyedihkan dan tertekan. Jadi, tidak ada kemajuan teknologi yang signifikan yang bisa datang dari tempat yang “mengerikan” seperti itu, apalagi senjata canggih seperti laser, bukan? Yah, salah. Terlepas dari seberapa besar politik Barat menikmati gelembung “realitasnya”, realitas yang sebenarnya tidak pernah gagal untuk kembali dan menggigit mereka yang mengabaikannya.

Depresiasi Barat Rusia saat ini dan banyak pencapaiannya yang mengubah dunia tidak ada selama Perang Dingin (Pertama), atau setidaknya tidak ada di mana-mana seperti yang kita lihat saat ini. Selama era Soviet, Rusia mengguncang Barat sampai ke inti dengan mencapai banyak tonggak teknologi, terutama dalam peroketan, eksplorasi ruang angkasa, kimia, fisika dan matematika terapan, di antara banyak kemajuan ilmiah lainnya. Barat politik setidaknya mengakui prestasi Rusia pada saat itu, bahkan ketika kedua belah pihak saling membidik puluhan ribu senjata nuklir. Bahkan ada gerombolan pakar dan pakar Barat yang dengan giat meneliti Rusia dan pencapaiannya.

Tentu saja, media Barat masih terus berusaha menggambarkan Rusia sebagai negara yang kurang maju, karena propaganda merupakan bagian integral dari konflik apa pun, tetapi apa yang kita lihat saat ini telah mencapai tingkat yang tragis. Betapa tragisnya, kita bisa melihat sendiri pada bulan Maret, ketika sebuah organisasi Space Foundation yang berbasis di AS menyensor nama Yuri Gagarin. Tak perlu dikatakan, siapa pun dengan kemampuan dasar membaca tahu ini adalah nama manusia pertama di luar angkasa. Tapi itu tidak masalah bagi Russophobes yang tidak punya pikiran. Mereka hanya perlu melakukan apa pun yang mereka bisa untuk mencoba dan memutarbalikkan kenyataan, hanya agar mereka dapat mempertahankan citra diri mereka tentang “Rusia terbelakang”, bahkan jika itu berarti sesuatu ekstrim ini.

Ini juga menjelaskan perlunya merendahkan klaim Rusia tentang penggunaan senjata laser. Namun, sekali lagi, situasi ini tidak kalah tragisnya. Dalam ketidaktahuan mereka yang menyedihkan, media arus utama telah “lupa” tentang fakta “tidak relevan” bahwa laser sebagian merupakan penemuan Rusia. Atau lebih tepatnya, penemuan Rusia-Amerika. Hadiah Nobel Fisika 1964 adalah buktinya dan inilah teks tepatnya:

“Hadiah Nobel dalam Fisika 1964 dibagi, satu setengah diberikan kepada Charles Hard Townes, setengah lainnya bersama-sama untuk Nicolay Gennadiyevich Basov dan Aleksandr Mikhailovich Prokhorov ‘untuk pekerjaan mendasar di bidang elektronik kuantum, yang telah menyebabkan pembangunan osilator dan amplifier berdasarkan prinsip maser-laser.'”

Jadi, Rusia yang “terbelakang” telah memiliki laser setidaknya sejak 1964. Dan inilah media arus utama Barat, yang mengejek Rusia atas klaim penggunaan laser pada 2022, hampir 60 tahun kemudian. Untuk menempatkan itu ke dalam perspektif, itu akan sama dengan mengejek orang Lebanon untuk klaim menggunakan roda, yang ditemukan oleh pendahulu Fenisia mereka. Atau mengejek orang Yunani karena mengklaim menggunakan alfabet. Atau bahkan orang Amerika, untuk klaim menggunakan pesawat terbang. Sederhananya, agak konyol untuk mencoba dan meniadakan prestasi negara tertentu hanya karena keadaan geopolitik.

Amerika Serikat sangat tidak populer di dunia, karena sebagian besar planet ini melihat kekuatan perang apa adanya, terutama karena sebagian besar planet yang sama telah secara langsung mengalami perang ini. Namun, tidak satu pun dari negara-negara itu yang mengejek kontribusi teknologi Amerika kepada dunia. Tetapi, karena masyarakat Amerika didorong semakin dalam ke dalam kebencian dan perpecahan yang bermotivasi ideologis (seperti Russophobia buta, Sinophobia atau fobia serupa lainnya), kita mungkin akan melihat lebih banyak upaya seperti itu untuk memutarbalikkan kenyataan.[]

Penulis: Drago Bosnic, analis geopolitik dan militer independen (Sumber: Disunting dari Info Brics)