Connect with us

Ekonomi

Lirik Indonesia Timur, Maroko Tertarik Investasi di Jatim

Published

on

Wakil Gubernur Jawa Timur Saifullah Yusuf dangan Duta Besar Maroko Mr. Ouadia Benabdellah/Foto Yudi/Nusantaranews

NUSANTARANEWS.CO, Surabaya – Wakil Gubernur Jatim Saifullah Yusuf meminta kepada Pemerintah Maroko untuk meningkatkan kerjasama perdagangan, pariwisata, dan investasi (TTI) dengan Jatim. Potensi TTI sangat besar di Jatim sebab melayani Kawasan Indonesia Timur. Salah satu upaya yang bisa dilakukan yakni Dubes Maroko untuk Indonesia mendorong para pengusaha agar berinvestasi, berdagang, dan berwisata di Jatim.

Hal tersebut disampaikannya saat menerima Dubes Maroko untuk Indonesia Ouadia Benabdellah di Ruang Kerja Wagub Jatim, Kantor Gubernur Jatim Jl. Pahlawan No. 110 Surabaya, Jumat (25/8/2017) siang.

Ia menjelaskan, Maroko adalah negara yang sudah lama mempunyai hubungan baik dengan Indonesia dari segi pertukaran pelajar, budaya, maupun ekonomi khususnya perdagangan, pariwisata dan investasi. Hubungan kerja sama Jatim – Maroko ini semakin meningkat dengan adanya Konsul Kehormatan Maroko di Surabaya dan kunjungan Pemprov Jatim ke Maroko pada tahun 2014.

Lebih lanjut disampaikan Gus Ipul, sapaan lekat Wagub Jatim, kunjungannya bersama perwakilan pengusaha dari Jatim ke Maroko pada tahun 2014 yang lalu merupakan upaya peningkatan kerjasama. Dari kunjungan tersebut telah dirintis kerjasama sister province antara Jatim dengan Provinsi Tangier Maroko.

Berdasarkan data Pusdatin Kemenperin RI Jakarta, neraca perdagangan Jatim – Maroko selama kurun waktu 2013-2017 menunjukkan defisit bagi Jatim. Namun angka defisit tersebut terus berkurang dari tahun ke tahun.

Loading...

“Ini menunjukkan hubungan dinamis antara Maroko dengan Indonesia khususnya Jatim. Konsul Kehormatan Maroko di Suraba ikut berperan meningkatkan kerjasama Jatim-Maroko,” jelasnya.

Dicontohkan, pada tahun 2015, Jatim mengalami defisit perdagangan dengan Maroko -80,83 juta dollar AS dengan rincian ekspor Jatim ke Maroko mencapai 10,95 juta dollar AS dan impor dari Maroko ke Jatim mencapai 91,78 juta dollar. Sedangkan pada tahun 2016, defisit perdagangan Jatim dengan Maroko semakin berkurang menjadi -34,24 juta dollar AS dengan rincian ekspor mencapai 11,15 juta dollar AS dan impor mencapai 45,39 juta dollar AS.

Baca Juga:  Pemerintah Sepakat Kerjasama dengan Hong Kong dan Tiongkok Wujudkan Proyek One Belt One Road

Selama periode tahun 2013-2017, perkembangan ekspor Jatim ke Maroko mengalami fluaktuatif dengan pertumbuhan rata-rata sebesar 35,90 persen. Adapun rata-rata sharenya terhadap total ekspor Jatim selama periode di atas sebesar 0,07 persen per tahun.

Pewarta: Yudhie
Editor: Romandhon

Loading...

Terpopuler