Connect with us

Inspirasi

Kunjungi Makam Pahlawan, Mensos: Mari Kita Tanamkan Semangat Juang Para Pahlawan

Published

on

Menteri Sosial (Mensos), Khofifah Indar Parawansa/Foto via Poskota
Menteri Sosial (Mensos), Khofifah Indar Parawansa/Foto via Poskota

NUSANTARANEWS.CO – Menteri Sosial (Mensos), Khofifah Indar Parawansa, mengungkapkan bahwa membekali semangat nasionalisme bagi pelajar yang akan menimba ilmu ke berbagai perguruan tinggi di dalam dan luar negeri menjadi penting dilakukan.

“Saya kira penting dilakukan membekali semangat nasionalisme bagi pelajar yang akan menimba ilmu ke berbagai perguruan tinggi di dalam maupun luar negeri agar tetap cinta tanah air walaupun berada di negeri orang,” ungkapnya seperti dikutip dari siaran pers yang diterima Nusantaranews, Jakarta, Jum’at (4/11/2016).

Salah satu caranya, lanjut Mensos, untuk menanamkan semangat nasionalisme adalah dengan mengunjungi Taman Makam Pahlawan Nasional (TMPN) Kalibata, Jakarta, sekaligus melakukan proses tabur bunga di makam para pahlawan.

“Semangat nasionalisme bisa ditanamkan kepada para pelajar, salah satunya dengan mengunjungi TMPN Kalibata dan melakukan prosesi tabur bunga di makam para pahlawan tersebut,” ujar Khofifah.

Menurut Khofifah, kunjungan ke TMPN Kalibata tentu saja tidak hanya prosesi tabur bunga, melainkan ada pesan yang lebih khusus, yaitu mengenang, meneladani, dan meneruskan cita-cita, serta perjuangan dari para pahlawan.

“Ini pesan mendalam yang harus ditanamkan, diwariskan, serta dibekalkan kepada pelajar  agar mereka selalu mengenang, meneladani dan meneruskan cita-cita dan pejuangan para pahlawan bangsa,” katanya.

Dengan mengenang, meneladani dan meneruskan cita-cita dan perjuangan para pahlawan bangsa. Maka, dimanapun mereka menimba ilmu akan terekam Indonesia dan ketika kembali bisa membangun daya saing bangsa.

“Pelajar harus mengenal, meneladani, meneruskan cita-cita dan perjuangan para pahlawan, sehingga ketika kembali bisa membangun daya saing demi kejayaan bangsa dan negara,” ujar Khofifah.

Ungkapan Presiden Soekarno yang sangat terkenal, yaitu bangsa besar adalah bangsa yang menghargai jasa para pahlawannya. Hal ini menjadi dorongan kuat agar senantiasa menjadikan pahlawan sebagai panutan.

Baca Juga:  Alutsista Armed di Situbondo Ditinjau Pangdivif-1/Kostrad

“Sebelum 150 siswa-siswi SMA dari sekolah favorite dan ada dari sekolah bertaraf internasional dilepas perlu diisi dada mereka dengan menjadikan para pahalwan sebagai panutan,” kata Mensos.

Para pelajar tidak hanya mengunjungi TMPN Kalibata, tapi juga berkunjung ke Lubang Buaya dan Museum Satria Mandala, sebagai upaya mengingatkan bahwa kemerdekaan 71 tahun Indonesia dan NKRI bisa bertahan bukan simsalabim, melainkan melalui perjuangan segenap elemen bangsa.

“Tak hanya ke TMPN Kalibata, mereka juga berkunjung ke Lubang Buaya dan Museum Satria Mandala, untuk mengingatkan kemerdekaan Indonesia 71 tahun dan NKRI itu bukan simsalabim, melainkan melalui perjuangan dari segenap elemen bangsa,” ujar Khofifah menegaskan.

Ada yang bikin terharu dari kunjungan para pelajar tersebut, yaitu ada dari mereka yang mengaku bisa searching dan googling di internet terkait TMPN Kalibata dan nama pahlawan, tapi beda dengan datang langsung.

“Ya, ada yang bikin terharu dari para pelajar itu yang mengaku bisa  searching dan googling di internet terkait TMPN Kalibata dan nama pahlawan, tapi mereka mengaku bukan fashion dan stylenya, sehingga datang lansung itu merupakan pengalaman yang spesial dirasakan,” ungkap Mensos menambahkan. (Deni)

Loading...

Terpopuler