Connect with us

Politik

KPU Jelaskan Komite Damai Debat Tak Hanya Urusi Kericuhan

Published

on

Ketua KPU, Arief Budiman. (Foto Restu Fadilah NUSANTARANEWS.CO)

Ketua KPU, Arief Budiman. (Foto: Dok NUSANTARANEWS.CO)

NUSANTARANEWS.CO, Jakarta – Ketua Komisi Pemilihan Umum (KPU) Arief Budiman menjelaskan pembentukan Komite Damai di debat ketiga tidak hanya tujukan untuk mengurusi masalah kericuhan, melainkan juga untuk penyampaian visi misi.

“Itu sebenarnya untuk banyak hal. bukan karena hanya ricuh saja. Supaya semua bisa rasakan bahwa ini adalah debat, yang tujuannya adalah penyampaian visi misi sehingga publik bisa dapat informasi soal visi misi kandidat,” kata Arief Budiman kepada wartawan, Minggu (17/4/2019) di Jakarta.

Ia menjelaskan bahwa debat ini metode kampanye. Sebelum pemilih gunakan hak pilihnya sebaiknya bisa ikuti perjalanan kegiatan kampanye dengan baik, salah satunya debat.

“Dengan begitu anda semua punya referensi,” jelasnya.

Dalam debat calon wakil presiden atau debat ketiga, rencananya akan diselenggarakan di Hotel Sultan, Senayan, malam ini.

Sebagai informasi, KPU telah membentuk komite damai dalam debat ketiga. Anggota Komite Damai ini meliputi perwakilan dari TKN Jokowi dan BPN Prabowo, serta dari KPU sendiri.

Untuk TKN diwakili oleh Aria Bima dan Rizal Mallarangeng. Sementara untuk BPN diwakili oleh Imelda Dari dan Putra Jaya Husin.

Adapun perwakilan dari KPU ada dua nama. Yaitu Wahyu Setiawan dan Muchammad Afifuddin.

Pewarta: Romadhon
Editor: Eriec Dieda

Loading...

Terpopuler