Connect with us

Mancanegara

Kisah 31 Ton Emas Venezuela yang Disita di Bank of England

Published

on

Kisah 31 Ton Emas Venezuela yang Disita di Bank of England

Kisah 31 Ton Emas Venezuela yang Disita di Bank of England/Foto:Penyimpanan batangan emas di Bank of England – Setiap kelompok batangan yang ditandai dengan warna kuning kira-kira berukuran 1 ton (80 batang)/bullionstar.com

Kisah drama hukum pembajakan “Emas Venezuela” di London terus bergulir – menjadi kisah menarik yang menjadi sorotan dunia international. Betapa tidak bila ada lebih dari 70 negara berdaulat menyimpan emas mereka di Bank of England.
Oleh: Ronan Manly

Bila Mahkamah Agung Inggris memutuskan menentang BCV (Banco Central de Venezuela) dan mendukung Juan Guaido (Presiden boneka buatan baraat) maka akan menjadi preseden bahwa menyimpan cadangan emas di Inggris tidak aman. Berikut redaksi tayangkan artikel Ronan Manly yang tayang di bullionstar.com berjudul “The Saga Continues: Venezuela’s 31 tonnes of seized gold at the Bank of England”.

Drama hukum global ini adalah pertanyaan tentang siapa yang berwenang menarik cadangan emas Venezuela yang disimpan dalam tahanan di Bank of England. Apakah itu Banco Central de Venezuela (BCV) di bawah arahan presiden de facto Venezuela, Nicolás Maduro, atau apakah itu tim yang dipimpin oleh presiden sementara Venezuela Juan Guaido , yang didukung oleh pemerintah AS dan Inggris.

Mengingat berbagai perkembangan dalam kisah ini selama beberapa tahun terakhir dan kompleksitas masalah, rekap adalah dalam rangka.

50 ton di Bank of England

Dari tahun 1980 hingga 2011, BCV memiliki 99,2 ton emas yang disimpan di Bank of England. Untuk detailnya, lihat artikel BullionStar dari Mei 2015 berjudul “Cadangan Emas Venezuela – Bagian 1: El Oro, El BCV, y Los Bancos de Lingotes ”.

Antara akhir 2011 dan awal 2012, BCV melakukan operasi repatriasi emas yang terkenal, menerbangkan 160 ton emas batangan yang disimpan di luar negeri, kembali ke Caracas di Venezuela untuk disimpan di brankas bank sentral Venezuela. Setelah repatriasi emas selesai pada Januari 2012, ini masih menyisakan 4.089 batangan emas Good Delivery BCV yang disimpan di brankas Bank of England (sekitar 50,8 ton).

Untuk detail di atas, lihat artikel BullionStar dari Mei 2015, berjudul “ Cadangan Emas Venezuela – Bagian 2: Dari Pemulangan ke Pengaktifan Kembali ”.

Beberapa waktu setelah tahun 2012 dan hingga 2018, BCV kemudian mulai memasuki berbagai transaksi swap emas, antara lain dengan Deutsche Bank dan Citibank sebagai counterpart, dan juga dengan Bank for International Settlements (BIS) sebagai counterpart. Untuk melakukan ini, BCV menggunakan sebagian besar emas yang disimpannya di brankas Bank of England di London sebagai jaminan untuk pertukaran emas.

Deutsche dan Citibank Gold Swap

Salah satu transaksi tersebut adalah pertukaran emas senilai $1,7 miliar dengan Deutsche Bank, yang BCV biarkan lewat pada tahun 2017, sehingga memungkinkan Deutsche Bank untuk menyimpan emas yang telah dijadikan jaminan. Ini adalah suatu tempat antara 30-40 ton emas.

Lain adalah transaksi swap emas dengan Citibank, lagi-lagi dengan BCV yang menempatkan emas sebagai jaminan. Pada April 2018, BCV membayar Citibank $172 juta untuk mendapatkan kembali sebagian emas dari Citi yang telah dijadikan jaminan. Itu kemudian meninggalkan BCV, pada April 2018, dengan total bersih 14 ton emas yang disimpan di Bank of England (sekitar 1125 batangan emas Good Delivery).

Setelah pertukaran emas Citi berakhir pada April 2018, BCV kemudian mulai meminta kembali emasnya dari Bank of England. Di sinilah menjadi sangat menarik.

Pada November 2018, diketahui publik bahwa Bank of England mengulur-ulur permintaan BCV untuk menarik 14 ton emas Venezuela dari London, dengan Bank of England menggunakan alasan palsu seperti biaya asuransi transportasi dan kekhawatiran anti pencucian uang untuk tidak memenuhi kewajiban penarikannya pada kontrak penyimpanan emas BCV.

Untuk detailnya, lihat artikel BullionStar dari 14 November 2018 berjudul “Bank of England menolak untuk mengembalikan 14 ton emas ke Venezuela”.

Namun, alasan sebenarnya untuk menunda permintaan penarikan emas BCV adalah politik – dalam bentuk tekanan Departemen Luar Negeri AS dan Departemen Keuangan AS yang diberikan kepada kantor Luar Negeri Inggris dan HM Treasury untuk memblokir rencana penarikan dan pemulangan emas Venezeula. Penghentian ini dirancang untuk memberikan waktu untuk menjatuhkan sanksi AS terhadap Venezuela pada November 2018 dan secara kritis, untuk memindahkan tiang gawang dan mengubah aturan permainan dengan memberikan waktu bagi tim Guaido (didukung oleh AS dan Inggris) untuk memasuki arena. untuk mencoba memenangkan kendali atas sisa 14 ton emas BCV di Bank of England.

Baca Juga:  Messi Tak Jadi Pensiun

Taktik pemblokiran termasuk yang berikut. Pada 30 November 2018, dua politisi terkenal dari oposisi politik Venezuela, Julio Borges dan Carlos Vecchio, menulis surat kepada Gubernur Bank of England saat itu, Mark Carney, meminta Bank of England untuk menolak permintaan penarikan emas oleh Bank of England. BCV.

Pada saat yang sama, pejabat Pemerintah Inggris yang digawangi oleh “Venezuela All-Party Parliamentary Group (APPG)” berusaha untuk memblokir pertemuan antara Bank of England dan tim Venezuela yang terdiri dari presiden BCV Calixto Ortega Sánchez dan menteri keuangan Venezuela Simón Zerpa Delgado, yang terbang dari Caracas ke London pada awal Desember.

Meski pertemuan itu tetap berjalan, Bank of England kembali menolak permintaan penarikan emas Ortega Sánchez dan Delgado. Untuk lebih jelasnya, lihat artikel BullionStar tertanggal 18 Desember 2018 dan berjudul “ Emas Venezuela dalam keadaan limbo di tengah tarik ulur di Bank of England ”.

BCV Menaikkan Ante – 31 Ton dalam Permainan

Desember 2018 juga melihat bank sentral Venezuela menaikkan taruhannya ketika menutup transaksi pertukaran emas lainnya dengan Deutsche Bank, dengan BCV membayar tunai kembali ke Deutsche dengan imbalan 17 ton emas yang telah disiapkan BCV sebagai jaminan pinjaman pada tahun 2015. Ini penutupan pertukaran emas dengan demikian meningkatkan total kepemilikan emas BCV di Bank of England dari 14 ton menjadi 31 ton, lebih dari dua kali lipat jumlah emas yang sekarang diklaim oleh BCV di brankas Bank of England London.

Perhatikan, tampaknya BCV menambah 50 ton emasnya yang disimpan di Bank of England antara tahun 2012 dan 2015 karena jumlah emas yang terkait dengan pertukaran emas dengan Deutsche Bank dan Citibank terkadang melebihi 50 ton. Oleh karena itu sepertinya BCV di beberapa titik menerbangkan beberapa batangan emas kembali dari Venezuela ke London yang telah dipulangkan ke Caracas pada 2011-2012.

Penghentian oleh Bank of England juga mengulur waktu sebelum masa jabatan presiden baru Maduro dimulai pada 10 Januari 2019, setelah itu retorika politik AS meningkat terhadap Maduro dan Juan Guaido (yang saat itu menjadi pemimpin majelis nasional di parlemen Venezuela) diklaim. menjadi presiden sementara Venezuela oleh sekelompok negara yang dipimpin AS-Inggris.

Pada Januari 2019, juga menjadi jelas siapa di Pemerintah AS yang telah melobi pemerintah Inggris ketika Bloomberg menerbitkan sebuah artikel yang mengungkapkan bahwa “ Keputusan Bank of England untuk menolak permintaan penarikan pejabat Maduro datang setelah pejabat tinggi AS, termasuk Menteri Luar Negeri Michael Pompeo dan Penasihat Keamanan Nasional John Bolton, melobi rekan-rekan Inggris mereka untuk membantu memotong rezim dari aset luar negerinya”.

Begitu Guaido masuk, dia juga mulai menulis surat kepada perdana menteri Inggris saat itu Theresa May dan gubernur Bank of England saat itu Mark Carney. Dalam suratnya, Guaido mengklaim bahwa Maduro Venezuela bertujuan untuk menjual emas BCV. – “ Saya menulis untuk meminta Anda menghentikan transaksi tidak sah ini ” kata surat Guaido, menurut Reuters.

Hebatnya, surat Guaido kepada Thersea May adalah surat pertamanya kepada kepala pemerintahan asing, yang menunjukkan keputusasaan negara bagian AS-Inggris dalam upaya memblokir akses ke 31 ton emas BCV di London.

Strategi Inggris – Pengakuan Guaidó

Sebagai bagian dari upaya merongrong Maduro dan BCV, Pemerintah Inggris (Her Majesty’s Government) melalui Kementerian Luar Negerinya, kemudian mengeluarkan pernyataan pada 4 Februari 2019 yang menyatakan mengakui Juan Guaido sebagai Presiden sementara Venezuela. Ini kemudian memberi Bank of England alasan untuk menolak permintaan penarikan emas BCV dengan mengatakan bahwa BCV tidak memberikan bukti yang cukup tentang wewenang BCV untuk mengeluarkan instruksi kepada Bank of England, dan juga bahwa perwakilan Guaido (seperti yang diklaim Presiden sementara Venezuela dan diakui oleh Pemerintah Inggris) juga telah memberikan instruksi penarikan emas.

Pada akhir Januari 2019, Bloomberg melaporkan bahwa komunikasi antara BCV dan Bank of England telah terputus:

“Pembicaraan tidak berhasil, dan komunikasi antara kedua belah pihak telah rusak sejak. Pejabat bank sentral di Caracas telah diperintahkan untuk tidak lagi mencoba menghubungi Bank of England. Para bankir sentral ini telah diberitahu bahwa staf Bank of England tidak akan menanggapi mereka, dengan alasan kepatuhan, kata seorang pejabat Venezuela…”

Untuk perincian di atas, lihat artikel BullionStar dari 30 Januari 2019 berjudul “ Bank of England merobek kontrak Penitipan Emasnya dengan bank sentral Venezuela ”.

Tindakan Pengadilan Tinggi BCV

Maju cepat ke Mei 2020, dan pada 14 Mei 2020 di Pengadilan Tinggi Inggris dan Wales, pengacara Banco Central de Venezuela (BCV), sebagai penggugat, mengajukan gugatan terhadap Gubernur Dan Perusahaan Bank Of England sebagai tergugat, untuk mengamankan pelepasan emasnya, atau sebagai alternatif harus dibayar sejumlah Euro 930 juta (sekitar US$ 1 miliar).

Baca Juga:  Kejar Pencuri Ikan, Menteri Susi Tinjau Wilayah Perairan di Timur Indonesia

Klaim tersebut juga mengungkapkan bahwa sejak 12 Agustus 2008, Bank of England telah memelihara “rekening penyisihan emas ” atas nama BCV, dan bahwa per 14 Mei 2020, BCV memiliki dua rekening emas di Bank of England, “yaitu (i) akun 217 Banco Central de Venezuela dan (ii) akun 571 Banco Central de Venezuela nomor 2 (bersama-sama disebut “Akun”).”

Ketika kasus Pengadilan Tinggi ini disidangkan pada tanggal 22 – 25 Juni 2020, persidangan bergantung pada memutuskan siapa yang berwenang memberikan instruksi kepada Bank of England untuk menarik emas Venezuela, a) Dewan BCV yang telah ditunjuk oleh Maduro ( Dewan Maduro), atau b) Dewan Administratif Ad Hoc BCV yang bersaing yang telah ditunjuk oleh Guaido (Dewan Guaido). Kasus ini juga mencakup sejumlah $120 juta yang Deutsche Bank harus bayarkan kepada BCV pada salah satu penukaran emas, dan yang dipegang oleh Penerima, dengan Deutsche juga mengklaim bahwa mereka tidak mengetahui ‘Dewan’ BCV mana yang harus mengambil instruksi dari.

Pada tanggal 2 Juli 2020 dalam putusannya, hakim dalam kasus Pengadilan Tinggi, Sir Nigel Teare, mengatakan bahwa Pemerintah Inggris, melalui pernyataannya pada tanggal 4 Februari 2019, secara hukum mengakui Guaido sebagai presiden sementara konstitusional Venezuela. Ini kemudian akan memungkinkan Dewan Guaido untuk memulai permintaan penarikan emas dari Bank of England.

Setelah putusan diberikan dalam bentuk draf kepada pengacara kedua belah pihak, pengacara Dewan Maduro meminta Pengadilan (hakim) untuk menyatakan secara “eksplisit” apakah pengakuan oleh Pemerintahan Yang Mulia (HMG) Guaido adalah ‘de jure’ (secara hukum diakui terlepas dari apakah itu ada dalam kenyataan) atau ‘de facto’ (menggambarkan situasi yang ada dalam kenyataan), atau keduanya.

Teare menjawab bahwa meskipun HMG telah mengakui Guaido sebagai Presiden sementara konstitusional Venezuela, yang konsisten dengan pengakuan de jure, bahwa terlepas dari dasar pengakuan tersebut, HMG telah “dengan tegas mengakui Guaido sebagai Presiden Venezuela”, yang berarti bahwa Pemerintah HM tidak lagi mengakui Maduro sebagai Presiden Venezuela.

Namun, pengacara Dewan BCV Maduro segera mengatakan bahwa mereka akan mengajukan banding atas putusan di Pengadilan Tinggi, yang segera mereka lakukan.

Dari Pengadilan Tinggi ke Pengadilan Banding

Pada bulan Agustus 2020, Pengadilan Tinggi memberikan izin kepada Dewan Maduro untuk mengajukan banding atas masalah pengakuan (yaitu, siapa yang diakui memiliki wewenang untuk memberikan instruksi kepada Bank of England dan Deutsche Bank), dan pada bulan September 2020, sidang banding berlangsung di Pengadilan Banding antara 22 dan 24 September 2020 di hadapan tiga penguasa hukum, yaitu Lord Justice Lewison, Lord Justice Males dan Lord Justice Phillips.

Pengadilan Tinggi kemudian menerbitkan putusannya pada 5 Oktober 2020. Dalam putusannya, Pengadilan Tinggi membatalkan putusan Pengadilan Tinggi yang telah “dengan tegas mengakui Guaido sebagai Presiden Venezuela”, dengan Lord Justice Males dari Pengadilan Banding mengatakan bahwa pengakuan Inggris atas Guaidó “ menurut saya ambigu, atau setidaknya kurang tegas ”.

Putusan Pengadilan Banding ini kemudian mengembalikan kasus Maduro vs Guaido ke Pengadilan Tinggi.

Namun, Dewan Guaido kemudian pergi ke Mahkamah Agung meminta izin untuk mengajukan banding atas putusan Pengadilan Tinggi.

Dari Pengadilan Tinggi ke Mahkamah Agung

Pada 9 Desember 2020, Mahkamah Agung memberikan izin kepada Dewan Guaido untuk mengajukan banding. Pengadilan Tinggi kemudian memerintahkan bahwa proses yang melibatkan emas BCV harus ditunda (ditangguhkan) menunggu hasil banding Dewan Guaido ke Mahkamah Agung. Sidang Mahkamah Agung kemudian dijadwalkan pada Juli 2021,

Pada awal Januari 2021, Uni Eropa (UE) mengumumkan bahwa mereka tidak akan terus mengakui Guaido sebagai presiden Venezuela karena Guaido telah kehilangan posisinya sebagai ketua Majelis Nasional Venezuela selama pemilihan Desember 2020, ketika Maduro mendapatkan kembali kendali atas Parlemen Venezuela.

Five Lords A-Leaping

The Mahkamah Agung banding sidang dimulai di London pada 19 Juli 2021 dan berlari selama 3 hari sampai tanggal 21 Juli (dengan tanggal 22 Juli diadakan di cadangan jika diperlukan), yang appelant menjadi “Guaidó Dewan” Bank Sentral Venezuela”, dan responden menjadi “Dewan Maduro” dari Bank Sentral Venezuela.

Tak kurang dari lima hakim agung (judges) yang mengawasi sidang tersebut, yakni Lord Reed, Lord Hodge, Lord Lloyd-Jones, Lord Hamblen, dan Lord Leggatt. Sidang mendengarkan banding dari pihak Guaido, serta banding silang dari Dewan BCV.

Baca Juga:  Wadul Ke Dewan Jatim, Basmalah Tolak Pembubaran BPWS

Seperti jarum jam, Pemerintah Inggris melanjutkan intervensinya, dengan mengeluarkan pernyataan pada 19 Juli melalui Kantor Luar Negeri Inggris, menegaskan kembali bahwa Pemerintah Inggris (Pemerintah HM) mengakui Guaido sebagai presiden Venezuela. Bahkan, perwakilan Kantor Luar Negeri Inggris juga membuat pengajuan ke Mahkamah selama sidang Mahkamah Agung.

Tujuan dasar dari sidang Mahkamah Agung adalah untuk memeriksa sifat, ruang lingkup dan efek dari Pemerintah Inggris yang telah mengakui Guaido sebagai presiden sementara, dan untuk menentukan apakah hal itu dapat dibenarkan berdasarkan kenyataan di lapangan di Venezuela (dengan Maduro masih berkuasa) , dan apakah ada tantangan yang sah dalam hal hukum yang dapat dibuat tentang pengakuan Guaido oleh Pemerintah HM.

Siapa pun yang tertarik untuk melihat proses persidangan yang berlangsung di Mahkamah Agung antara 19 Juli dan 21 Juli sebenarnya dapat melakukannya, karena ada enam video persidangan di tautan ini , yaitu video setiap sesi pagi dan sore selama 19 – 21 Juli.

Sidang Mahkamah Agung ini kini sedang menunggu putusan. Segera setelah putusan dijatuhkan oleh hakim, itu akan muncul di halaman putusan mendatang dari situs web Mahkamah Agung di sini . Ini juga akan muncul di database penilaian hukum BAILII di sini . Sementara putusan Mahkamah Agung di Inggris dapat keluar di mana saja antara 3 dan 9 bulan setelah sidang banding, sifat profil tinggi dari kasus BCV – Bank of England – Maduro – Guaido berarti bahwa putusan pasti akan dijatuhkan lebih cepat daripada nanti dan mungkin paling cepat September atau Oktober.

Pembajakan Abad 21?

Pada 21 Juli, Maduro mengomentari emas Venezuela di London, mengatakan bahwa situasi emas BCV yang diblokir oleh Bank of England merupakan kasus “ pembajakan abad ke-21 karena uang itu berasal dari Venezuela. ” Dia melanjutkan:

“Mereka mencuri cadangan emas Venezuela, milik Bank Sentral Venezuela, mereka bukan milik Pemerintah, mereka milik lembaga otonom [BCV] … lebih dari US$ 2 miliar emas, emas batangan disimpan di Bank Inggris ”

Mengenai klaim AS/Inggris yang mendukung Guaido, Maduro mengatakan bahwa:

“mereka menciptakan pemerintahan Narnia, pemerintahan fantasi, untuk mencuri perusahaan, uang, rekening, dan mencuri emas dari Venezuela.“

Kesimpulan

Sementara putusan Mahkamah Agung akan menentukan siapa yang memiliki wewenang untuk menarik dan menggunakan 31 ton emas BCV yang disimpan di bawah pengawasan Bank of England, kasus ini juga akan memiliki implikasi internasional yang luas untuk semua aset negara yang disimpan di Inggris, dan khususnya emas moneter.

Putusan yang mendukung Guaido akan berarti bahwa Pemerintah Inggris dapat sesuka hati mengambil kendali atas aset negara dari pemerintah asing yang disimpan di Bank of England dan di tempat lain, dan putusan semacam itu akan mengirimkan gelombang kejut secara internasional tentang gagasan hak milik yang berdaulat, dan bagaimana mereka dirawat di Kota London, dan Inggris yang lebih luas dan Inggris.

Keputusan yang mendukung Guaido juga menciptakan situasi yang mengkhawatirkan di mana seorang eksekutif pemerintah (Pemerintah HM) dapat campur tangan dan campur tangan ke dalam peradilan menggunakan klaim yang tidak memiliki dasar dalam kenyataan – yaitu Guaido tidak memiliki kendali atas bank sentral Venezuela, atau karyawannya, dia bahkan tidak diakui oleh UE sebagai presiden Venezuela, dia juga tidak diakui sebagai presiden oleh banyak negara termasuk China dan Rusia, dia bahkan tidak lagi menjadi pemimpin majelis nasional Venezuela.

Lebih dari 70 negara berdaulat menyimpan emas di Bank of England termasuk banyak negara di Amerika Selatan dan Tengah dan di Timur Tengah dan Asia. Jika Mahkamah Agung memutuskan menentang BCV dan mendukung Guaido, dan menciptakan preseden bahwa cadangan emas yang berdaulat tidak aman di London, perkirakan suara banyak telepon berdering di Bank of England dari bank sentral di seluruh dunia yang mencoba berbaris permintaan penarikan dan pemulangan emas mereka. Itu sendiri akan menjadi pemandangan untuk dilihat.

Meskipun Anda mungkin berpikir bahwa lima penguasa yang melompat-lompat di Mahkamah Agung dalam penilaian mereka akan mempertimbangkan masalah hak milik berdaulat yang kritis ini, jangan meremehkan hubungan antara berbagai untaian Pendirian Inggris di seluruh politik, peradilan, dan Kota. London, di mana ‘persaudaraan’ dan hubungan yang tidak diungkapkan antara ‘saudara’ hampir selalu lebih penting daripada bagaimana orang luar akan melihat situasi tersebut.

Oleh karena itu tidak mengherankan jika penguasa hukum Mahkamah Agung berpihak pada Kantor Luar Negeri, Bank of England, dan Departemen Luar Negeri AS, yang semuanya bekerja di sisi yang sama untuk mencegah BCV mendapatkan 31 ton emas batangan BCV (bernilai sekitar US $ 1,8 miliar pada harga spot saat ini).***

Sumber: bullionstar.com

Loading...
Advertisement

Terbaru

Advertisement

Terpopuler