Connect with us

Mancanegara

Ketika Geng-Geng Bersenjata Menguasai Negara Haiti

Published

on

Ketika geng-geng bersenjata menguasai haiti

Ketika geng-geng bersenjata menguasai haiti

NUSANTARANEWS.CO – Ketika geng-geng bersenjata menguasai Haiti. Beberapa minggu yang lalu, ketika geng-geng bersenjata itu mulai membuat langkah terobosan berani dengan mendirikan cabang lain dari organisasi kriminalnya di departemen “Artibonite,” di utara negara itu, salah satunya Arnel, tujuannya adalah untuk memperluas cengkeramannya ke wilayah yang lebih besar di luar ibukota.

Pada awal bulan, pasukan polisi nasional berusaha menangkapnya, dan itu adalah malapetaka. Arnel dan orang-orangnya yang bersenjata menendang PNH keluar dari daerah itu, masuk ke dalam markas besar polisi, merusaknya, mencuri apa saja yang bisa, membakar mobil polisi, dan menghancurkan toko lokal serta DIGICEL, perusahaan telepon terbesar di Haiti. Sejak itu, sebuah daerah yang dihuni oleh 155.272 orang berada di bawah kendali panglima perang Arnel.

Situasinya jelas, geng-geng bersenjata itu lebih siap daripada pasukan polisi nasional. Mereka memiliki senjata terbaik seperti: M-16, Galil, Kalashnikov, T-65, serta truk dan mobil, beberapa di antaranya bahkan masih baru.

Sudah menjadi rahasia umum bahwa pemerintah menyediakan senjata, amunisi, dan uang kepada kelompok-kelompok bersenjata itu. Mereka secara terbuka mengakuinya. Ada sebuah stasiun radio yang disebut “Radio Mega,” dan Luco Desir, jangkar yang sangat populer yang dari waktu ke waktu mewawancarai Arnel Joseph. Dia mengaku mendapat dukungan dari beberapa pejabat pemerintah. Pada 24 April, seorang mantan jaksa penuntut di ibukota, Danton Leger, menyatakan bahwa presiden Haiti, Tuan Jovenel Moise, mengirim US$ 100.000 ke Arnel melalui seorang senator aktif, Gracia Delva.

Ketua komisi keadilan dan keamanan di Senat, senator Jean Renel Senatus, memberikan informasi kepada pers pada 23 Mei 2019, bahwa setelah penyelidikan oleh komisi, mereka menemukan nomor telepon senator Gracia Delva yang terdaftar di Arnel’s. Telepon. Dan mereka sering berbicara, 24 kali dari 7 hingga 17 Februari. Tentu saja, senator membantahnya.

Baca Juga:  Foley Hoag LLP: Putusan PCA Berdampak pada Indonesia
Loading...

Ibukota Haiti, Port-au-Prince menjadi kota mati selepas Magrib. Penduduk tersandera di rumah mereka sendiri. Jika ada keadaan darurat di tengah malam, tidak ada yang berani pergi ke rumah sakit karena geng telah mengambil alih jalanan setiap malam.

Seorang jurnalis Haiti yang independen dan dihormati dari “Nouvelliste,” Robenson Geffrard, mentweet:

“Geng bersenjata yang dipimpin oleh panglima perang Arnel Joseph, dicari oleh polisi, dan geng” Savien, “memperkosa orang. Mereka mencegat sebuah bus yang penuh dengan misionaris di “L’estere” (daerah di departemen “Artibonite”), dan mereka memperkosa semua wanita yang ditemukan di dalam bus. ”

Pada 13 November 2018, sebuah pembantaian terjadi di daerah kumuh bernama “Lasaline.” RNDDH, sebuah organisasi hak asasi manusia, menerbitkan laporan investigasi yang mengatakan 70 orang terbunuh, dan banyak rumah terbakar. Video-video diposting di media sosial yang memperlihatkan binatang memakan tubuh orang-orang di “Lasaline”.

PBB dipaksa untuk menyelidiki masalah ini dan menguatkan hasil dari organisasi hak asasi manusia. Kelompok-kelompok bersenjata menggunakan senjata dan parang untuk menyerang orang dan membakar rumah-rumah mereka. Beberapa penyerang mengenakan seragam polisi nasional.

Beberapa orang percaya bahwa geng adalah alat yang digunakan oleh pemerintah untuk mengintimidasi dan menekan orang. Secara khusus, orang-orang bersenjata menciptakan situasi ketegangan permanen di kota-kota utama negara dengan terus-menerus menembakkan senjata ke udara. Kadang-kadang, mereka membunuh penduduk hanya untuk mencegah mereka mengambil bagian dalam proses pemilihan. Mereka yang mendukung pemerintah disediakan transportasi gratis ke tempat pemungutan suara.

Penduduk Haiti hidup dalam kondisi sosial dan ekonomi yang mengerikan, dengan income kurang dari US$ 2 sehari, tidak ada listrik, tidak ada air bersih, tidak ada pekerjaan, tidak ada sistem kesehatan; mereka hidup tanpa apa-apa. Sementara pemerintah yang korup semakin memperburuk keadaan orang-orang ketika pemerintah menggunakan panglima perang untuk mengintimidasi dan membunuh warganya.

Baca Juga:  Hakikat Ilmu dalam kitab Ta’lim al-Muta’allim

Jauh dari pers internasional, penduduk diam-diam menelan kesengsaraan mereka. Haiti bukan Venezuela, pemerintah Amerika saat ini tampaknya mendukung proses “Somalisasi” Haiti dengan mendukung pemerintah yang korup yang sedang meneror penduduknya sendiri. Proses Somalization of Haiti sedang dalam perkembangan pesat.

Pada 25 Mei 2019, sekelompok pria bersenjata menyerang sekelompok orang di jalan-jalan ibukota sekitar pukul 20.00 waktu setempat. Delapan orang dilaporkan tewas dan banyak yang terluka. Yvenson Destine, jurnalis radio zenith, pergi ke daerah itu keesokan paginya untuk memperoleh informasi tentang pembantaian itu. Dia diserang oleh kelompok bandit yang sama, satu orang terbunuh, dan jurnalis itu bersembunyi selama berjam-jam sampai polisi datang. Inilah realitas Haiti yang bergejolak, di mana kelompok-kelompok bersenjata menguasai beberapa bagian ibukota.

9 Juni 2019, lebih dari 1 juta orang berunjuk rasa bertanya dengan damai “Kote Kob Petwokaribe a”, di mana uang Petrocaribe. Pasukan polisi pun bertindak, membunuh, melukai, dan menangkap. Kekacauan terus berlanjut! (Alya Karen)

Loading...

Terpopuler