Hot TopicTerbaru

Kemenkominfo: Cegah Serangan Malware WannaCry

NUSANTARANEWS.CO, Jakarta – Kementerian Komunikasi dan Informatika (Kemenkominfo) mengeluarkan peringatan terkait serangan siber di beberapa negara, termasuk Indonesia. Dikatakan, serangan siber ini bersifat tersebar dan masif serta menyerang critical resource (sumber daya sangat penting), maka serangan ini bisa dikategorikan teroris siber.

“Serangan siber yang menyerang Indonesia berjenis ransomware. Ransomware adalah sebuah jenis malicious software atau malware yang menyerang komputer korban dengan cara mengunci komputer korban atau meng-encrypt semua file yang ada sehingga tidak bisa diakses kembali. Tahun ini sebuah jenis ransomware baru telah muncul dan diperkirakan bisa memakan banyak korban. Ransomware baru ini disebut Wannacry. Wannacry ransomware mengincar PC berbasis windows yang memiliki kelemahan terkait fungsi SMB (Server Message Block) yang dijalankan di komputer tersebut. Saat ini diduga serangan Wannacry sudah memakan banyak korban ke berbagai negara,” demikian pernyataan Kemenkominfo dalam siaran persnya yang dikutip redaksi, Minggu (14/5/2017).

Untuk keamanan penggunaan Komputer di Indonesia, Kementerian Komunikasi dan Informatika menegaskan pentingnya semua orang baik individu, perusahaan, kementerian, lembaga serta organisasi lainnya melakukan antisipasi dan pencegahan dari serangan malware WannaCry tersebut.

Baca Juga:  Luncurkan Satelit Khayyam, Rusia-Iran Jalin Kerjasama Luar Angkasa

“Mohon diwaspadai dan antisipasi untuk pencegahan dari serangan malware WannaCry,” pesan Kemenkominfo.

Berikut langkah-langkah yang penting untuk dilakukan:

1 Sebelum hidupkan komputer/server, terlebih dahulu matikan Hotspot/Wifi dan cabut koneksi kabel LAN/Internet
2. Setelahnya, segera pindahkan data ke sistem operasi non windows (linux, mac) dan/atau lakukan back up/copy se,ua data ke media storage terpisah.

Kemudian dari Pengelola Teknologi Informasi dapat melakukan tindak lanjut teknis lainnya:
1. Lakukan Update security pada windows anda dengan install Patch MS17-010 yang dikeluarkan oleh microsoct. Lihat : https://technet.microsoft.com/en-us/library/security/ms17-010.aspx. Updating sebaiknya dilakukan dengan cara mengambil file patch secara download menggunakan komputer biasa, bukan komputer yang berperan penting.
2. Lakukan update AntiVirus. Contoh AV : Kapersky Total Security, Eset, Panda, Symantec yang bisa download versi trial untuk 30 hari gratis dengan fungsi atau fitur penuh dan update. Pastikan AV meliputi anti ransomware.
4. Non aktifkan fungsi SMB (Server Message Block) dan jangan mengaktifkan fungsi macros
5. Block Ports : 139/445 & 3389

Baca Juga:  DPRD Nunukan Gelar Paripurna Kesepakatan Terhadap KUA PPAS Perubahan APBD 2022

“Untuk menjadi kehati-hatian, penularan dapat melalui penyebaran file attachment email dan link ke situs Malware – bukan hanya lewat penyebaran melalui jaringan. Saat ini belum ada solusi yang paling cepat dan jitu untuk mengembalikan file-file yang sudah terinfeksi wannacry. Akan tetapi memutuskan sambungan Internet dari komputer yang terinfeksi akan menghentikan penyebaran WannaCry ke komputer lain yang rentan atau vulnerable,” demikian Kemenkominfo. (ed)

Editor: Eriec Dieda

Related Posts

1 of 1.405