Berita UtamaMancanegaraTerbaru

Kata Iran: AS Tidak dalam Posisi untuk Menetapkan Kondisi bagi Iran dalam Pembicaraan JCPOA

Kata Iran: AS tidak dalam posisi untuk menetapkan kondisi bagi Iran dalam [embicaraan JCPOA.
Kata Iran: AS tidak dalam posisi untuk menetapkan kondisi bagi Iran dalam [embicaraan JCPOA/Foto: Tasnim News
NUSANTARANEWS.CO, Teheran – Ali Baqeri, negosiator utama Iran dalam pembicaraan tentang menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015 mengatakan bahwa Amerika Serikat (AS) tidak dalam posisi untuk menetapkan kondisi bagi Republik Islam dalam negosiasi.

Negosiasi ditujukan untuk meletakkan kondisi yang diperlukan untuk kembalinya AS ke kesepakatan nuklir Iran 2015, katanya kepada Pasquale Ferrara, Direktur Jenderal Urusan Politik dan Keamanan Internasional di Kementerian Luar Negeri Italia, selama pertemuan di Teheran pada Rabu, Baqeri menambahkan, “Akibatnya, AS tidak dapat menetapkan kondisi untuk Iran, yang merupakan penandatangan perjanjian tersebut.”

Adapun jalannya pembicaraan di masa depan, katanya selama diskusi yang akan datang, keseriusan dan keinginan AS untuk mencapai kesepakatan akan diuji.

Dalam pembicaraan mereka, Baqeri dan Ferrara menggarisbawahi perlunya membuka jalan untuk mengembangkan hubungan bilateral di semua bidang.

Tim perunding Iran, yang dipimpin oleh Baqeri, meninggalkan Teheran menuju ibu kota Austria, Wina pada Rabu malam untuk melanjutkan pembicaraan tentang penghapusan sanksi dan menghidupkan kembali kesepakatan nuklir 2015.

Baca Juga:  Amankan Blok Ambalat, Ratusan Satgas Marinir Dikirim Ke Perbatasan

Menurut Juru Bicara Kementerian Luar Negeri Iran Nasser Kanaani, putaran baru pembicaraan, yang dikoordinasikan oleh Uni Eropa seperti sebelumnya, akan fokus pada ide-ide yang diusulkan oleh pihak-pihak yang terlibat, termasuk ide-ide yang telah diajukan oleh Republik Islam minggu ini.

Menegaskan kembali tekad Iran untuk mencapai kesepakatan yang tahan lama yang akan menjamin hak-hak bangsa Iran dan menjaga kepentingannya, juru bicara itu menyatakan harapan bahwa pihak lain akan membuka jalan bagi kemajuan yang efektif dalam negosiasi dengan membuat keputusan yang diperlukan dan berkonsentrasi pada isu-isu yang beredar.

Pada Juli 2015, Iran menandatangani kesepakatan nuklir, yang dikenal sebagai Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA), dengan kekuatan dunia, setuju untuk membatasi program nuklirnya dengan imbalan pencabutan sanksi. Namun, mantan presiden AS Donald Trump menarik Washington dari perjanjian pada Mei 2018 dan memberlakukan kembali sanksi sepihak terhadap Teheran, mendorong yang terakhir untuk meninggalkan beberapa komitmen pakta.

Baca Juga:  Jelang Vonis Hakim Terhadap Wilson Lalengke, PT. Berita Istana Negara Selenggarakan Tebakan Berhadiah

Pembicaraan untuk menghidupkan kembali JCPOA dimulai di Wina pada April 2021 tetapi ditangguhkan pada Maret tahun ini karena perbedaan politik antara Teheran dan Washington.

Pembicaraan dilanjutkan pada akhir Juni di ibukota Qatar, Doha, setelah jeda tiga bulan, tetapi gagal menyelesaikan perbedaan. (Banyu)

Sumber: Tasnim News

Related Posts

1 of 2.022