Connect with us

Politik

Jerman-AS Kompak Lagi Dengan Tekad Perangi Terorisme

Published

on

Jerman-AS Kompak Lagi hadapi terorisme/Foto: 123RF.com
Jerman-AS Kompak Lagi hadapi terorisme/Foto: 123RF.com

NUSANTARANEWS.CO – Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump dan Kanselir Jerman Angela Markel seiya-sekata dalam sebuah percakapan terlepon, Sabtu lalu. Keduanya menggarisbawahi kepentingan NATO dan bertekad bekerja sama lebih erat memerangi terorisme dan garis keras.

“Para pemimpin mengakui bahwa NATO harus mampu menghadapi ancaman abad ke-21 dan pertahanan umum kita memerlukan investasi tepat dalam kemampuan militer untuk memastikan semua sekutu berkontribusi secara adil untuk keamanan kita bersama,” terang Merkel dan Trump melalui pernyataan bersama seperti dikutip reuters.

Baik Trump maupun Markel juga membahas terkait kondisi di Timur Tengah dan Afrika Utara, hubungan mereka dengan Rusia, dan kemelut di Ukraina timur.

Trump menerima undangan Merkel untuk menghadiri pertemuan puncak negara industri G20 di Hamburg pada Juli dan mengatakan berencana menyambut Merkel ke Washington segera. Jerman memimpin kelompok G20 pada tahun ini.

Pernyataan itu tidak menyebutkan perintah eksekutif Trump yang membatasi imigrasi atau langkahnya untuk membatalkan penawaran perdagangan bebas, isu-isu tersebut telah menuai kritik dari Menteri Luar Negeri Jerman Sigmar Gabriel dan pejabat Jerman lain dalam beberapa hari belakangan.

Trump juga berbicara dengan Presiden Rusia Vladimir Putin dan Presiden Prancis Francois Hollande, yang memperingatkan pemimpin AS itu tentang konsekuensi ekonomi dan politik proteksionisme.

Pernyataan bersama Jerman-AS, sebaliknya, menyoroti bidang kepentingan umum dan menekankan pentingnya hubungan antara Amerika Serikat dan negara dengan ekonomi terbesar di Eropa itu.

Pembahasan NATO datang setelah Trump menyebut aliansi itu “usang”, tetapi menyoroti kebutuhan untuk reformasi dan pembaruan. Trump pun telah berulang kali mengkritik anggota NATO, misalnya Jerman yang tidak menghabiskan dua persen dari produk domestik bruto (PDB) untuk militer mereka.

Baca Juga:  Afghanistan Negeri Kaya Yang Menjadi Rebutan AS dan Cina

Merkel mengatakan Jerman akan bekerja untuk meningkatkan belanja pertahanan yang sekarang berada di 1,19 persen dari PDB, tetapi ia juga memperingatkan bahwa itu akan memerlukan waktu agar bisa terlaksana.

Trump juga mengatakan Merkel membuat kesalahan besar dengan mengizinkan lebih dari satu juta pengungsi, sebagian besar Muslim melarikan diri dari perang di Timur Tengah untuk datang ke Jerman.

Pemimpin Jerman itu, yang berusaha mendapatkan masa bakti keempatnya, menahan diri untuk terlalu kritis pada Trump meskipun secara tegas ia menawarkan kerja sama dengan Trump dalam hal demokrasi, kebebasan, menghormati hukum dan martabat manusia, terlepas dari asal, warna kulit, agama, jenis kelamin, orientasi seksual atau keinginan politik.

Pada awal pekan ini, ia mengatakan bahwa keterbukaan, bukan populisme, polarisasi atau isolasi, yang menjadi jawaban terhadap tantangan globalisasi dan digitalisasi dunia. (sule/ara/jg)

Loading...

Terpopuler