Connect with us

Ekonomi

Indonesia-Singapura Jalin Pendidikan Vokasi

Published

on

Airlangga Hartanto saat sambutan di acara Pengukuhan Pengurus DPP HIPPI (2016-2021) di Hotel Aryaduta Jakarta, Kamis (6/10)/Foto Andika/Nusantaranews

NUSANTARANEWS.CO, Jakarta – Kementerian Perindustrian Republik Indonesia bersama Kementerian Pendidikan (Pendidikan Tinggi dan Keterampilan) Republik Singapura sepakat untuk saling menguatkan kerja sama di bidang pendidikan dan pelatihan vokasi industri. Langkah sinergi ini diyakini akan mampu meningkatkan perekonomian kedua negara.

Komitmen bilateral tersebut diimplementasikan dalam penandatanganan MoU tentang Kerja Sama Pengembangan Pendidikan dan Pelatihan Vokasi Industri yang dilakukan Menteri Perindustrian RI Airlangga Hartarto mewakili Pemerintah Indonesia serta Menteri Pendidikan (Pendidikan Tinggi dan Keterampilan) Ong Ye Kung mewakili Pemerintah Singapura.

Penandatanganan MoU disaksikan langsung oleh Presiden RI Joko Widodo dan Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong di Singapura, Kamis (7/9). Kegiatan ini dalam rangkaian acara Leader’s Retreat sekaligus peringatan 50 tahun hubungan diplomatik Indonesia-Singapura.

“Kerja sama ini diharapkan dapat mendukung penyediaan tenaga kerja yang kompeten sesuai dengan kebutuhan pasar saat ini melalui program link and match antara Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) dengan industri,” kata Menteri Airlangga dalam keterangan resmi yang diterima di Jakarta, Jumat (8/9).

Menurut Menperin, ruang lingkup MoU tersebut antara lain meliputi pelatihan untuk tenaga pengajar dan pengelola unit pendidikan dan pelatihan vokasi industri, pengembangan kualitas sistem pendidikan vokasi, penyediaan akses dan kesempatan bagi peserta pemagangan industri untuk tenaga pengajar dan siswa, kerja sama pengembangan kurikulum, pengembangan teknologi dan bantuan tenaga ahli serta pengembangan standar kualifikasi.

“Nota Kesepahaman ini akan ditindaklanjuti dengan penyelenggaraan training untuk tenaga pengajar dan pengelola unit pendidikan dan pelatihan vokasi industri sebanyak 100 orang pada tahun 2018,” ujarnya.

Dalam penerapannya akan dikerjakan bersama oleh Pusat Pendidikan dan Pelatihan (Pusdiklat) Industri Kemenperin RI dan Institute of Technical Education (ITE) di Singapura. (*)

Baca Juga:  Interaksi Human dengan Machine Tanda Dimulainya Era Industri 4.0

Pewarta/Editor: Romandhon

Loading...

Terpopuler