Connect with us

Hankam

Indonesia Sebar Kekuatan di Timur Negeri

Published

on

Jet Tempur f16 TNI AU diremajakan. (FOTO: Dok. HobbyMiliter)

Jet Tempur F16 TNI AU. Indonesia Sebar Kekuatan di Timur Negeri. (Foto Dok. HobbyMiliter)

Indonesia Sebar Kekuatan di Timur Negeri

Oleh: Jagarin Pane, Penulis adalah Analis dan Pengamat Alutsista Nasional

Angkatan udara Indonesia baru saja meresmikan 2 skadron angkut militer di kawasan timur Indonesia. Di Makassar digelar skadron angkut berat Hercules, namanya Skadron 33. Di Biak Papua di gelar skadron angkut sedang CN235/CN295, namanya skadron 27. Pesawat dan kru diboyong dari Jawa.

Pengembangan skadron angkut di wilayah timur merupakan langkah strategis karena wilayah ini sejatinya adalah prioritas kecepatan dalam setiap kondisi operasi militer maupun operasi militer selain perang.

Makassar dipilih sebagai markas skadron Hercules dalam rangka memenuhi interoperablity antar satuan tempur karena di wilayah ini ada satuan tempur PPRC (Pasukan Pemukul Reaksi Cepat) Kostrad TNI AD.

Loading...

Sementara Biak dipilih sebagai home base skadron 27 angkut sedang, sangat membantu mobilitas gerakan militer di Papua yang kontur buminya sangat menantang. Di Biak juga sudah tersedia infrastruktur militer seperti Radar, Paskhas dan menjadi markas Koopsau III.

Masih ada dua skadron lagi yang akan mengisi kekuatan timur Indonesia yaitu skadron Helikopter di Jayapura dan skadron tempur di Kupang atau Biak.

Pengembangan kekuatan pertahanan udara Indonesia terus dibangun karena memang belum sampai pada tahap kekuatan minimal yang harus dimiliki negeri kepulauan ini. Itu sebabnya program MEF (Minimum Essential Force) yang ditarget selesai tahun 2024 adalah sebuah kekuatan yang baru sampai di kriteria minimal.

Untuk mencapai kekuatan minimal itu, TNI AU masih memerlukan tambahan kekuatan minimal 3 skadron tempur, 1 skadron angkut berat, 1 skadron angkut sedang, 5 radar militer, 2 jet tanker isi ulang BBM di udara, 2 pesawat AEW&C. Ini sebuah target yang realistis lho dan diharapkan tahun 2024 sudah bisa dipenuhi.

Baca Juga:  Remaja dan Budaya Membaca

Tiga skadron tempur yang dinantikan adalah 11 jet tempur Sukhoi SU35 dan 32 Jet tempur F16 Viper. Skadron angkut berat Hercules akan mendapat tambahan 6 Hercules gress dari AS sementara skadron angkut sedang yang sudah mendapatkan 9 CN295 akan ditambah 3 unit lagi.

Infrastruktur pangkalan udara sudah tersedia di berbagai tempat. Ada Natuna, ada Tarakan, ada Morotai, ada Biak dan sebagainya. Ada infrastruktur yang bagus di Lanud Soewondo (ex Polonia) di Medan tapi kosong dengan pesawat militer. Maka sangat layak skadron Hawk dan F16 di Pekanbaru sering-sering bermain di Medan biar tidak kesepian gitu.

Pontianak di plot menjadi home base jet tempur F16 Viper. Lokasi pangkalan udara ini paling dekat dengan Natuna sehingga sangat tepat menempatkan jet intersep di bumi khatulistiwa ini. Sementara jet tempur Hawk yang tersedia saat ini bisa diinapkan di Natuna sebagian. Patroli sekeliling Laut Natuna Utara.

Jika program MEF jilid III bisa diselesaikan tahun 2024, kita baru sampai pada kriteria kekuatan minimal. Artinya kekuatan angkatan udara kita yang menjaga negeri jamrud khatulistiwa ini punya inventori alutsista 27 jet tempur Sukhoi SU27/30/35, 66 jet tempur F16 blok52/Viper, 15 jet tempur latih FA50, 32 jet tempur taktis Hawk 100/200, 15 pesawat Super Tucano, 36 Hercules, 12 CN295, 16 CN235, 2 jet tanker isi ulang BBM di udara, 2 pesawat AEW&C.

Kekuatan ini sudah melebihi kekuatan TNI AU jaman Dwikora meski tidak punya pesawat pengebom strategis seperti era Dwikora. Kekuatan minimal ini patut disyukuri karena ini kekuatan pertahanan, bukan kekuatan ekspansi. Isian alutsista angkatan udara perlu investasi anggaran yang besar karena angkatan udara adalah teknologi dan kekuatan penggentar.

Baca Juga:  AHY Kecam Pembunuhan dan Penyanderaan Pekerja BUMN di Papua

Maka membangunkembangkan angkatan udara sejatinya adalah membangun teknologi pertempuran terkini yang mampu bersinergi dengan matra lain. Investasinya cukup menguras anggaran negara tetapi marwah teritori negeri akan terangkat dan disegani. Kekuatan Angkatan udara adalah martabat dan kebanggaan setiap negara. Kita harus mendapatkan marwah itu.

*Artikel ini telah dimuat di situs pribadi penulis pada 14 Juni 2019 dengan judul “Sebar Kekuatan di Timur Negeri”.

Loading...

Terpopuler