Connect with us

Ekonomi

Hadapi Masa Depan, Siswa-Siswi Jepang dipersiapkan Menjadi Masyarakat 5.0

Published

on

Masyarakat 5.0 (Society 5.0) di Jepang. (Ilustrasi: Dok. globaljalan.world)

Masyarakat 5.0 (Society 5.0) di Jepang. (Ilustrasi: Dok. globaljalan.world)

NUSANTARANEWS.CO – Para Siswa dan siswi di Jepang dimungkinkan bakal meninggalkan sistem belajar mengajar konvensional yang berarti akan memasuki fokus baru di bidang keterampilan manusia demi menuai hasil maksimal dari perkembangan teknologi di era revolusi industri 4.0. Mereka, para siswa disiapkan menjadi masyarakat super cerdas yang disebut dengan masyarakat 5.0.

Jepang hadir di garda depan dengan visi masyarakat 5.0 untuk masa depan. Masyarakat 5.0 Ini adalah masyarakat super pintar di mana teknologi seperti data besar, Internet of Things (IoT), kecerdasan buatan (AI), dan robot menyatu ke dalam setiap industri dan di semua segmen sosial, termasuk ekonomi. Harapannya adalah bahwa revolusi informasi ini akan dapat memecahkan masalah yang saat ini sukar dipecahkan, membuat kehidupan sehari-hari lebih nyaman dan berkelanjutan.

Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe pada Konferensi Internasional Masa Depan Asia pada tahun 2017 silam menyatakan bahwa, inti dari masyarakat 5.0 adalah memungkinkan untuk dengan cepat memperoleh solusi yang paling sesuai yang memenuhi kebutuhan setiap individu,” kata Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe pada Konferensi Internasional Masa Depan Asia pada 2017.

“Inti dari Society 5.0 adalah memungkinkan untuk dengan cepat mendapatkan solusi yang paling sesuai yang memenuhi kebutuhan setiap individu,” tegas Abe seperti dikutip dari laman globaljapan.world.

Jika imajinasi adalah langkah pertama menuju kemungkinan, Jepang sudah memimpin evolusi besar masyarakat berikutnya. Sekarang sektor pendidikan negara ini bertugas mempersiapkan para siswanya untuk masa depan yang tidak diketahui tetapi menggairahkan, menciptakan generasi yang akan berperan dalam mewujudkannya. Dan karena Jepang sudah menjadi salah satu masyarakat paling maju di dunia, seluruh dunia menaruh perhatian besar.

Baca Juga:  Kemendikbud Akan Gali Informasi Non-Kognitif Siswa di Balik Nilai UN
Loading...

“Kita harus memberikan siswa keterampilan untuk bertahan hidup dari masyarakat yang berubah itu dan bagi mereka untuk memimpin perubahan itu,” kata Menteri Pendidikan, Kebudayaan, Olahraga, Sains dan Teknologi Jepang, Yoshimasa Hayashi.

Hayashi, yang juga menteri kebudayaan, olahraga, sains dan teknologi, mengatakan dia dengan hati-hati mempertimbangkan bagaimana menyesuaikan sistem pendidikan untuk memenuhi kebutuhan dan nilai-nilai masyarakat 5.0 dari tingkat sekolah dasar hingga tingkat universitas. Salah satu hal pertama yang ia lakukan saat memasuki jabatannya pada tahun 2017 adalah membentuk komite tentang masalah ini, yang mencakup spesialis di bidang-bidang canggih seperti AI.

Setelah banyak diskusi dan debat, panitia mencapai kesimpulan keseluruhan – untuk mempersiapkan siswa menghadapi perubahan teknologi yang cepat, kuncinya adalah fokus pada kekuatan manusia.Untuk mempersiapkan  siswa menghadapi perubahan teknologi yang cepat, kuncinya adalah fokus pada kekuatan manusia

“Di era Google, orang tidak perlu lagi menghafal setiap fakta. Banyak tugas saat ini yang paling baik dilakukan oleh komputer, ”jelas Hayashi. “Karena itu, penekanannya harus pada keterampilan manusia seperti komunikasi, kepemimpinan dan daya tahan, serta keingintahuan, pemahaman dan keterampilan membaca.”

Pendekatan yang lebih fleksibel

Untuk mewujudkannya, menteri pendidikan Jepang mengatakan ada dua perubahan radikal yang bisa menjadi kritis. Jika berhasil, perubahan itu akan relevan dengan sistem pendidikan tradisional di seluruh dunia dan menempatkan Jepang sebagai model peran untuk mengajar di zaman teknologi tinggi.

Gagasan pertama adalah untuk membuat perkembangan kelas lebih fleksibel. Ini berarti bahwa alih-alih gagal total atau lulus total setiap tahun, lebih banyak kelas dukungan akan diberikan untuk memastikan tidak ada kesenjangan dalam pemahaman. Misalnya, jika seorang siswa lulus kelas lima tetapi tidak berhasil dalam matematika, ia dapat mengambil kembali mata pelajaran kelas lima hingga keterampilannya sepenuhnya dipelajari dan dipahami.

Baca Juga:  Kemendikbud Terpopuler di Media, Ridwan Kamil Haruskan Adanya Perubahan Menjadi Humas 4.0

“Sekitar kelas lima, enam dan tujuh ketrampilan dasar seharusnya disempurnakan. Ini adalah dasar dari segalanya. Jika Anda tidak memiliki keterampilan membaca dan jika Anda belajar sejarah, fisika atau kimia, Anda tidak akan mengerti definisi dan Anda akan hilang,” kata Hayashi.

“Sekitar kelas lima, enam dan tujuh ketrampilan dasar seharusnya disempurnakan. Ini adalah dasar untuk segalanya,” imbuhnya.

Menghapus hambatan antara mata pelajaran dan disiplin adalah penyesuaian lain yang harus dilakukan untuk generasi berikutnya untuk dipersiapkan untuk masa depan yang super pintar, menurut menteri.

Saat ini di Jepang, seperti halnya di banyak negara di dunia, siswa yang mengikuti ujian masuk universitas dibagi menjadi dua kelompok: mereka yang belajar ilmu humaniora dan ilmu sosial dan mereka yang belajar ilmu keras dan matematika. Pilihannya adalah satu atau yang lain. Namun, di dunia di mana teknologi terintegrasi ke hampir setiap bagian masyarakat, Hayashi mengatakan bahwa pendekatan tidak lagi praktis.

Di masa depan, Hayashi ingin melihat sistem pendidikan di mana mata pelajaran seperti matematika, ilmu data, dan pemrograman adalah persyaratan dasar, seperti mata pelajaran seperti filsafat dan bahasa.

“Jika Anda belajar fisika sebagai jurusan, Anda juga harus mempelajari mata pelajaran sehingga ketika Anda dihadapkan dengan masalah filosofis atau etis dalam karir masa depan Anda, seperti konsep bayi perancang, Anda dapat menggabungkan pengetahuan ilmiah Anda dengan etika,” tandasnya. (nn/gj/red)

Editor: Achmad S.

Loading...

Terpopuler