Connect with us

Terbaru

Google dan Apple Beralih ke Energi Terbarukan, Gunakan Tenaga Surya

Published

on

Foto Nusantaranews.co/Istimewa IG

NUSANTARANEWS.CO – Kebanyakan orang berpikir Apple adalah perusahaan pembuat ponsel, komputer dan jam tangan pintar, bukan penyedia energi. Tapi pada Agustus 2016 lalu, semua itu berubah ketika perusahaan diberikan izin untuk menjual energi dari sebuah Solar Farm (ladang tenaga surya) di California yang diakuisisi tahun lalu.

Apple telah berinvestasi dalam energi terbarukan. Sebelumnya, Apple mengatakan ingin semua operasinya didukung sumber energi terbarukan 100 persen.

Dalam upanya tersebut, ternyata Apple tidak sendirian. Toko online Amazon, baru saja mengumumkan pembangunan sumber energi berbasis angin sebesar 253 megawatt(MW) di West Texas.

Sementara itu, Google telah berinvestasi di Ivanpah Solar Electric Generating System, dan baru-baru ini Google telah bergabung dengan perusahaan Sun Power (tenaga surya) untuk menyediakan panel surya untuk rumah-pemilik. Mengapa perusahaan teknologi begitu tertarik energi terbarukan?

“Untuk ini perusahaan-perusahaan besar, listrik merupakan salah satu biaya terbesar mereka. Kuncinya adalah, dengan harga termurah benar-benar penting bagi mereka,” kata Ash Sharma, seorang analis energi surya di IHS Teknologi yang dilansir dari BBC, Senin(17/10/2016).

Loading...

Untuk itu, dibutuhkan banyak energi untuk pusat data modern. Selain menjalankan server 24/7, semua mesin perlu untuk tetap dingin, ini tetntunya membutuhkan biaya yang besar oleh. Kenapa? meskipun Google akan tertarik untuk menempatkan panel surya di rumah-rumah penduduk?

Perusahaan itu menyatakan ingin memetakan planet berpotensi tenaga surya. Data dari panel ini, termasuk penyerapan mereka, bisa menginformasikan strategi energi masa depan.
Namun harga energi surya telah jatuh lebih cepat daripada beberapa yang diharapkan.

Pada lelang energi di Abu Dhabi di Uni Emirat Arab bulan lalu, konsorsium Jepang dan Cina menawarkan untuk membangun sebuah Solar Farm yang akan menghasilkan energi kurang dari 2,5 sen per kilowatt per jam – yang secara signifikan lebih murah daripada biaya rata-rata energi seperti gas dan batubara di Amerika Serikat(AS).

Baca Juga:  Dari Apple Hingga Google Kecam Trump Soal Larangan Muslim Ke AS

Menurut Sharma, jatuhnya biaya energi tenaga surya memiliki banyak hubungannya dengan ledakan di bidang manufaktur panel surya.”Ada kapasitas produksi besar ditambahkan di Cina,” ia menjelaskan. “(Negara) menyumbang sekitar 80 persen dari semua panel surya yang diproduksi di dunia.”

Hanya beberapa tahun yang lalu, lanjut Sharma, proyek 50 MW mungkin telah dianggap besar. Tapi sekarang ada beberapa fasilitas siap untuk menghasilkan beberapa ratus MW atau lebih. Ini termasuk terbesar di dunia – sebuah pembangkit listrik 750 MW di Madhya Pradesh, India. Namanya cukup sederhana, “Rewa Ultra mega surya” dan pihak pembangun berharap akan selesai pada tahun 2017.

Sementara semuanya berjalan, beberapa penelitian menarik ke dalam Solar Cell yang lebih baik juga berlangsung. Beberapa yang baru, panel eksperimental menggunakan bahan sintetis yang meniru struktur kristal perovski(mineral). Hal ini membuat sel-sel murah untuk diproduksi, meskipun masih dalam pengembangan, panel tersebut semakin efisien.

Bayangkan, matahari hanya menyumbang sekitar 1 persen dari total sumber daya energi dunia, namun dengan kenaikan pasokan terus menerus, tampaknya akan berubah. Sharma menambahkan bahwa akan ada efek berkelanjutan pada harga. IHS Teknologi mengharapkan biaya energi matahari untuk menurun “oleh sekitar 30 persen” tahun depan, katanya.

Perusahaan raksasa teknologi itu adalah beberapa yang terbesar dan paling kuat perusahaan di dunia. Mungkin itu tidak benar-benar mengejutkan bahwa mereka mendapatkan energi karena mereka tahu betul, segala sesuatunya tergantung pada produksi. (Andika)

Loading...

Terpopuler