Hukum

GMPG: Korupsi e-KTP tak Cukup Berhenti di Setnov

NUSANTARANEWS.CO, Jakarta – Aktivis sekaligus inisiator Generasi Muda Partai Golkar (GMPG) Almanzo Bonara menegaskan bahwa kasus korupsi e-KTP tidak berhenti pada nama mantan Ketua Umum Partai Golkar Setya Novanto alias Setnov. Menurut Almanzo ada sejumlah nama kader Golkar yang turut berpotensi terlibat.

“Bagi kami kasus KTP elektronik tidaklah cukup berhenti di Setya Novanto semata, masih ada kader Partai Golkar yang berada di pusaran korupsi KTP elektronik dan hingga kini masih dalam pemeriksaan oleh KPK,” kata Almanzo, kepada media di Jakarta, Jumat (16/2/2018).

GMPG, kata Almanzo, mendorong KPK untuk menguak keterlibatan seluruh oknum dalam skandal kasus korupsi KTP elektronik, sejalan dengan komitmen Golkar di bawah kepemimpinan Airlangga Hartarto yang menginginkan Golkar bersih dan bangkit.

“Sejumlah kader yang duduk di kepengurusan Golkar saat ini terindikasi terlibat dalam kasus e-KTP dan berpotensi mengganjal Golkar dalam kontestasi pilkada, pileg, dan pilpres,” tuturnya.

Karenanya, ia meminta Ketua Umum Golkar merevitalisasi kepengurusan partai beringin dari kader-kader yang berpotensi terjerat kasus korupsi. Ia pun berharap Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) segera menuntaskan kasus KTP elektronik. Sehingga kasus ini tidak lagi membebani Partai Golkar.

Baca Juga:  Kata Advokat Yunasril Yuzar Soal Solusi Final Net89

“Persoalan KTP elektronik tidak menjadi komoditas politik yang menyerang Partai Golkar, kami meminta agar KPK segera menuntaskan skandal korupsi KTP elektronik yang menjerat kader-kader Partai Golkar agar Partai Golkar tidak dirugikan,” ujar Amanzo.

Prewarta: M. Yahya Suprabana
Editor: Achmad S.

Ikuti berita terkini dari Nusantaranews di Google News, klik di sini.

Related Posts

1 of 49