Connect with us

Budaya / Seni

GIPI Negeri Laskar Pelangi Gelar Lomba Film Pendek dan Kompetisi Jurnalistik

Published

on

Wisata Bangka Belitung - Tanjung Tinggi (Ilustrasi). Foto: Gama Holiday

NUSANTARANEWS.CO – Kabar gembira bagi para sineas, jurnalis dan masyarakat umum. Kali ini, Dewan Pimpinan Daerah Gabungan Industri Pariwisata Indonesia (DPD GIPI) Kepulauan Bangka Belitung menggelar lomba film pendek dan kompetisi jurnalistik.

“GIPI Babel mengajak sineas ataupun masyarakat umum yang hobi membuat film pendek untuk mengabadikan berbagai sudut keindahan Babel untuk kemudian mengirimkan karyanya ikut berkompetisi dalam Bangka Belitung Short Film Festival (BBSFF) 2018,” kata Ketua Panitia Penyelenggara, Nico Alpiandy dalam keterangannya, Jumat, 9 Februari 2018.

Lomba dan kompetisi ini diadakan dalam rangka memanjakan para penikmat wisata di Negeri Laskar Pelangi itu. Dimana pemandangannya yang memanjakan mata, menjadi kanvas dan latar terbuka untuk berbagai adegan, ataupun sekadar berfoto selfie. Ditunjang dengan budayanya yang unik, kental harmonisasi Melayu dan Tionghoa, dapat menjadi topik obrolan yang asyik sambil menikmati aneka jajanan kulinernya yang terkenal serba enak.

Nico mengatakan, penitia menyediakan hadiah uang tunai Rp 25 juta untuk juara pertama, Rp 15 juta untuk juara kedua, dan Rp 10 juta untuk juara ketiga di kompetisi film pendek ini. Adapun untuk para jurnalis, diberikan ruang berkarya dalam Babel Journalism Competition, dengan hadiah yang juga menggiurkan, Rp 4 juta untuk juara pertama, Rp 3 juta bagi juara kedua, dan Rp 2 juta untuk juara ketiga, serta masing-masing Rp 500 ribu bagi tiga nominator terbaik lainnya. Kepada para pemenang, akan diberikan juga trophy GIPI Award.

Lomba film pendek di BSSF, lanjut Nico, ditujukan untuk karya berdurasi tujuh hingga lima belas menit, bergenre semi dokumenter. Ada dua tema utama, yakni pariwisata Bangka Belitung dan warisan (heritage) Bangka Belitung. “Sub temanya, alam Bangka Belitung, budaya Bangka Belitung, sejarah Bangka Belitung, dan kuliner Bangka Belitung,” ujar Nico, .

Baca Juga:  Aksi Damai Hingga Ricuh di Seluruh Regional Indonesia, Suarakan Penuntutan Ahok
Loading...

Dikatakannya, peserta dapat meng-upload karya ke website panitia di www.gipi-babel.com, dengan sebelumnya mendownload formulir pendaftaran di situs yang sama. “Karya film harus di-submit paling lambat tanggal 19 Februari 2018,” kata Nico.

Untuk Babel Journalism Competition, dikatakannya juga bertema yang sama dengan Bangka Belitung Short Film Festival. “Artikel yang dilombakan berbentuk features jurnalistik. Terbit paling lambat pada 19 Februari 2018,” ujarnya.

Ketua DPD GIPI Babel, Djohan Riduan Hasan mengatakan hadirnya GIPI Award dalam Bangka Belitung Short Film Festival dan Babel Journalism Competition, dimaksudkan sebagai dukungan nyata GIPI untuk menjadi salah satu garda terdepan mendukung pemerintah daerah dalam memajukan pariwisata di Indonesia, terkhusus di Kepulauan Bangka Belitung.

Lebih lanjut dikatakannya, peran film yang dihasilkan para sineas, serta tulisan para jurnalis dapat berkontribusi secara positif dalam mempopulerkan suatu destinasi wisata.

“Majunya industri pariwisata itu, sangat bergantung antara satu dengan yang lainnya. Mari bersama kita bagi keindahan panorama Bangka Belitung dan keunikan-keunikan yang khas ada di daerah ini melalui gambar yang disajikan film, dan melalui tulisan dalam karya jurnalistik rekan-rekan wartawan,” ujarnya.

Gubernur Kepulauan Bangka Belitung, Erzaldi Rosman mengapresiasi atas hadirnya festival film pendek dan kompetisi jurnalistik untuk memajukan pariwisata Babel. “Memajukan pariwisata itu harus bersama-sama. Kepada masyarakat pencinta pariwisata, ini kesempatan yang luar biasa, yang atas inisiatif GIPI mengadakan lomba film pendek dan kompetisi jurnalistik ini. Melalui acara ini, tunjukkan kemampuan berkreasi. Rebut hadiahnya,” ujar Gubernur Erzaldi.

Poster: GIPI

Poster: GIPI

Pewarta: M. Yahya Suprabana
Editor: Achmad S.

Loading...

Terpopuler