Connect with us

Rubrika

Gerakan Zionisme: Rencana Teror Bom London Yang Gagal

Published

on

Gerakan Zionisme 2

NUSANTARANEWS.CO – Enam belas bulan setelah pemboman Hotel Raja Daud, Inggris yang merasa tidak mampu menangkal serangan terorisme yang masif – akhirnya mengumumkan keputusan mereka untuk berhenti pada pertengahan Mei 1948.

Tepat 15 Mei 1948, David Ben-Gurion memproklamasikan berdirinya negara Israel di Palestina sehingga memenuhi tujuan perjuangan politik mereka, baik gerakan Zionis arus utama maupun gerakan Irgun dan Lehi. Seperti IRA sepanjang Abad ke Dua Puluh, Menachem Begin telah menggunakan terorisme sebagai pilihan efektif dan efisien untuk mengubah lanskap politik.

Begin kemudian anggota parlemen Israel. Pada tahun 1976, setelah kemenangan Partai Likud dalam pemilihan, Begin menjadi perdana menteri keenam Israel; pada tahun 1983, ia digantikan oleh mantan teroris lain, mantan pejuang Lehi, Yitzhak Shamir.

Tidaklah mengherankan bila para pemimpin teroris tersebut kemudian menjadi kepala pemerintahan Israel. Bila kita melihat file rahasia yang dirilis oleh MI5 terkait rencana pemboman untuk meneror London pada tahun-tahun setelah Perang Dunia Kedua. Rencana ini dilakukan oleh Lehi yang berjuang dengan gerakan teror mematikan untuk merebut kendali Palestina dari pemerintah Inggris.

Mereka menargetkan kantor-kantor pemerintah dan mengirim surat-surat bom kepada para menteri, termasuk Perdana Menteri masa depan Anthony Eden, Perdana Menteri pasca-perang Clement Attlee, Menteri Luar Negeri Ernest Bevin, Kanselir Stafford Cripps dan Perdana Menteri masa perang Winston Churchill.

Menurut dokumen itu, Eden ternyata membawa bom surat yang belum dibuka selama satu hari penuh di sebuah buku sebelum diberi tahu tentang plot itu. Sebagian besar bom disadap, meskipun beberapa lainnya, seperti milik Eden, mencapai target mereka tetapi gagal meledak.

Bom-bom yang dikirim oleh Lehi – yang juga dikenal sebagai Stern Gang (didirikan oleh Avraham Stern) adalah geng Zionis bersenjata yang merupakan kelompok sempalan dari Irgun – yang dipimpin oleh Menachem Begin yang kemudian menjadi Perdana Menteri Israel dan menyerbu Lebanon pada tahun 1982, menewaskan lebih dari 20.000 orang Lebanon dan Palestina; termasuk pembantaian Sabra dan Shatilla yang sangat terkenal.

Baca Juga:  RUU Perkoperasian Bertentangan Dengan Prinsip Demokrasi

Lehi sangat fanatik dengan sayap kanan bahkan pada satu titik bersama Hitler Nazi Jerman mencapai kesepakatan untuk berperang bersama melawan Inggris di Palestina. Salah satu pemimpin Lehi, Yitzhak Shamir, juga kemudian menjadi Perdana Menteri Israel, yang berbagi kekuasaan di pemerintahan era 1980-an dengan Shimon Peres yang beraliran kiri.

Lehi dan Irgun semakin terkenal setelah pembantaian di desa Palestina Deir Yassin, di mana mereka membunuh lebih dari 100 warga sipil Palestina. Deir Yassin telah menjadi buah bibir bagi pembantaian Zionis terhadap warga sipil Palestina, dari sekian banyak pembantaian selama tahun 1948 – di mana 750.000 orang Palestina diusir dari negara mereka dengan todongan senjata. Begitu pula pada tahun-tahun selanjutnya..

Fakta lain yang cenderung diabaikan oleh sejarah adalah bahwa kelompok-kelompok Zionis bersenjata yang berhaluan kiri juga berpartisipasi dalam pembantaian Deir Yassin (serikat pekerja), dengan memberikan dukungan artileri. Deir Yassin dan Nakba sendiri tidak berarti penyimpangan; mereka sengaja direncanakan sebagai strategi jangka panjang untuk “mengosongkan tanah” guna mendirikan “negara Yahudi” yang mayoritas penduduknya Yahudi.

Namun, perang yang dilakukan oleh kelompok-kelompok Zionis bersenjata melawan Inggris bukanlah yang berasal dari perselisihan mendasar. Kerajaan Inggris tidak pernah punya keraguan untuk mengusir penduduk pribumi dari tanah yang ditaklukkannya, seperti Palestina, dan juga, memang sejak awal telah mendukung proyek Zionis untuk mendirikan negara Israel di tanah jajahan. Bahkan sejak Deklarasi Balfour, Inggris telah mendukung proyek Zionis di Palestina. Inggris melihat Zionis sebagai sekutu potensial di masa depan.

Churchill sendiri – dalam salah satu rasis rasisnya yang paling terkenal pada tahun 1930-an – mengatakan tentang rakyat Palestina, “Saya tidak setuju bahwa anjing di palungan memiliki hak akhir untuk palungan meskipun ia mungkin telah berada di sana untuk waktu yang lama … Saya juga tidak mengakui, kesalahan besar telah dilakukan pada Indian Merah Amerika atau orang kulit hitam Australia. Saya tidak mengakui bahwa kesalahan telah dilakukan pada orang-orang ini dengan fakta bahwa ras yang lebih kuat, ras dengan kelas yang lebih tinggi, ras yang lebih bijaksana secara dunia untuk mengatakannya seperti itu: datang dan mengambil tempat mereka.” Winston Churchill, Mantan Perdana Menteri Inggris [Cecil Beaton / Wikipedia]

Baca Juga:  Lantaran Dendam Asmara, Pelajar di Sumenep Bacok Teman Sekolahnya

Di luar itu, kelompok-kelompok sayap kanan, terutama Lehi, ingin terlibat dalam konflik terbuka dengan Inggris, bahkan selama Perang Dunia Kedua. Ketika perang di Eropa dan Timur Tengah berakhir, gerakan Zionis di Palestina mengubah arah senjatanya kepada Inggris dan juga orang-orang Palestina. Lehi dan Irgun tidak bisa lagi dikekang, dan menyerang para pejabat dan administrator Inggris, yang memuncak dalam pemboman Hotel Raja David yang terkenal, yang menewaskan 91 orang pada tahun 1946.

Operasi pemboman London yang kurang terkenal dapat dirahasiakan sebagian karena sebagian besar gagal, tetapi membaca file-file yang baru dirilis itu sungguh mengejutkan. Salah satu file adalah kliping pers dari wawancara dengan salah satu pembom Lehi; Betty Knouth yang dijatuhi hukuman satu tahun penjara oleh Belgia, meskipun tertangkap basah membawa bom surat yang ditujukan kepada pejabat Inggris. Juga mengejutkan bagaimana Lehi dengan bangga mengaku sebagai “teroris” secara terbuka untuk menggambarkan dirinya.

Menurut Calder Walton, seorang sejarawan dan penulis yang telah menulis tentang file yang baru dirilis, Lehi “dianggap sebagai kelompok teroris terakhir di dunia yang menggambarkan dirinya secara terbuka sebagai teroris.” Dalam wawancara Knouth selama konferensi pers Tel Aviv pada tahun 1948, ia hanya menyatakan menyesal bahwa rencana pembomannya telah digagalkan oleh polisi Belgia. “Saya minta maaf tidak ada satu pun yang dikirimkan,” katanya tentang bom surat itu. “Hari-hari teroris saya sudah berakhir dan selesai sekarang.” Namun, Negara Israel yang baru lahir baru saja dimulai. (Aya)

Loading...

Terpopuler