Connect with us

Mancanegara

Energi Terbarukan Semakin Menjanjikan

Published

on

Panel Surya

NUSANTARANEWS.CO – Badan Energi Internasional (IEA) telah menaikkan perkiraan untuk energi terbarukan selama lima tahun berikutnya menyusul rekor 2016, yang sebagian besar didorong oleh lonjakan kapasitas fotovoltaik surya (PV) di China, India dan Amerika Serikat.

Dalam laporan pasar energi terbarukan jangka menengah, IEA mengharapkan kapasitas listrik terbarukan global meningkat lebih dari 920 gigawatt, atau 43 persen, pada tahun 2022, karena kebijakan pendukung untuk energi rendah karbon dan pengurangan biaya untuk solar PV dan angin.

Proyeksi pertumbuhan 12 persen lebih agresif dari perkiraan IEA tahun lalu. Pada tahun 2016, tambahan bersih untuk kapasitas energi terbarukan – termasuk tenaga air, tenaga surya, angin, bioenergi, gelombang dan pasang surut – rekor dunia lainnya, tumbuh sebesar 165 gigawatt (GW), 6 persen lebih banyak dari pada tahun 2015, kata laporan tersebut.

Kapasitas solar tumbuh 50 persen mencapai lebih dari 74 GW tahun lalu dan ini merupakan penambahan PV pertama kali naik lebih cepat daripada bahan bakar lainnya, melebihi pertumbuhan bersih batubara.

“Kami melihat energi terbarukan tumbuh sekitar 1.000 GW pada tahun 2022, yang setara dengan setengah dari kapasitas global saat ini dalam kekuatan batubara, yang membutuhkan waktu 80 tahun untuk dibangun,” kata Fatih Birol, direktur eksekutif IEA, dalam sebuah pernyataan seperti dikutip Independent.

“Apa yang kita saksikan adalah kelahiran era baru di PV surya. Kami berharap bahwa pertumbuhan kapasitas PV surya akan lebih tinggi daripada teknologi terbarukan lainnya sampai tahun 2022,” tambah Birol.

IEA yang berbasis di Paris, peramal energi terkemuka di Barat, telah dikritik oleh para aktivis lingkungan di tahun-tahun sebelumnya karena meremehkan pertumbuhan energi terbarukan dan terlalu menekankan peran berkelanjutan dari bahan bakar fosil.

Badan ini melihat pembangkit listrik terbarukan meningkat lebih dari sepertiga menjadi 8.169 terawatt-jam (TWh) pada 2022 – dari sekitar 6.012 TWh pada tahun 2016 – yang setara dengan konsumsi listrik gabungan China, India dan Jerman.

Energi terbarukan akan mencapai 29 persen dari gabungan energi global dalam waktu lima tahun, dibandingkan dengan perkiraan 24 persen tahun lalu.

“Sementara batubara tetap merupakan sumber pembangkit listrik terbesar di tahun 2022, energi terbarukan mendekatinya. Pada 2016, energi terbarukan 34 persen lebih rendah dari batu bara namun pada tahun 2022 celah ini akan dibagi dua menjadi hanya 17 persen,” kata laporan tersebut.

China akan bertanggung jawab atas jumlah terbesar pertumbuhan kapasitas terbarukan global, didorong oleh target pemerintah yang kuat, insentif ekonomi dan polusi udara.

IEA mengataka, meskipun di tengah ketidakpastian kebijakan, Amerika Serikat akan tetap menjadi pasar pertumbuhan energi terbesar kedua, terutama karena insentif pajak dan kebijakan tingkat negara untuk PV surya.

Pertumbuhan listrik terbarukan India bisa melampaui Uni Eropa pada tahun 2022 agar menjadi pasar pertumbuhan terbesar kedua bersama Amerika Serikat karena terlihat lebih dari dua kali lipat kapasitasnya saat ini. (ed)

(Editor: Eriec Dieda)

Loading...

Terpopuler