Connect with us

Ekonomi

Elite Negara Sibuk Berpolitik, Dolar Melaju Mulus Menuju Rp 15 Ribu

Published

on

keterangan pers bersama, perekonomian indonesia, propaganda ekonomi, fuad bawazier, ancaman krisis, skandal keuangan, skandal ekonomi, defisit transaksi berjalan, kementerian keuangan, ojk, bi, lps, kementerian perekonomian, kondisi perekonomian nasional, tahun politik, nusantaranews

Elit negara sibuk berpolitik, Dolar melaju mulus menuju Rp 15 Ribu. (Foto: Ilustrasi/IST)

NUSANTARANEWS.CO, JakartaNilai tukar rupiah terhadap dolar Amerika Serikat (AS) di pasar spot pada Rabu (15/5/2019 pagi tertekan sementara para elite sibuk berpolitik dan memikirkan hasil pemilihan umum.

Pada pukul 09.00 WIB misalnya, US$1 sudah dibanderol dengan harga Rp 14.500 atau melemah 0,17 persen atau 25 poin dibandingkan posisi rupiah pada penutupan perdagangan kemarin.

“Waduh semua fokus pemerintah terpusat pada pemilu. USD mulai siap meroket nih menuju 15 ribu,” ucap politikus Partai Gerindra, Arief Poyuono di Jakarta.

Dia khawatir daya beli masyarakat akan terus mengalami kemerosotan menyusul meningkatnya dolar. Terlebih, kata dia, saat ini harga komoditas ekspor Indonesia juga terus merosot, terutama pada kwartal pertama.

“Apalagi saat ini harga komoditas ekspor Indonesia terus merosot pada kwartal pertama dan impor pangan besaran saat jelang bulan ramadhan disertai dengan harga makanan dan minuman yang meningkat dalam bulan ramadahan ini. Makin merosot saja daya beli masyarakat jika dolar terus meningkat, yang pasti angka kemiskinan akan terus meningkat,” terang Poyuono.

Loading...

Dengan kondisi tersebut, kata dia, kebutuhan akan mata uang dolar bakal semakin besar di pasar Indonesia. Apalagi di bulan Mei, sudah saatnya membayar utang luar negeri pemerintah, BUMN dan swasta.

“Keperluan mata USD akan semakin besar di pasar Indonesia di mana bulan Mei ini saatnya bayar utang luar negeri pemerintah, BUMN dan swasta yang mulai jatuh tempo,” kata dia.

“Belum lagi keperluan USD dolar jelang liburan lebaran. Mudah-mudahan USD dolar enggak tembus Rp 15 ribu, kasihan masyarakat,” sambungnya.

Baca Juga:  MPPI Sudah Tebak Jokowi Tak Akan Keluarkan Perppu KPK

Dia menambahkan, pemerintahan Jokowi jangan hanya memikirkan bagaimana menang Pilpres 2019 semata. Sebab, ada hal yang jauh lebih penting dari itu, yakni kondisi perekonomian nasional.

“Gawat ini bisa bisa banyak perusahaan nanti yang gagal bayar THR para pekerja kalau Jokowi cuma mikir gimana caranya menang di Pilpres 2019,” pungkasnya.

(eda)

Editor: Eriec Dieda

Loading...

Terpopuler