Connect with us

Hankam

Departemen Pertahanan Harus Lebih Inovatif dan Cepat Mengejar Teknologi Baru

Published

on

Departemen Pertahanan harus lebih inovatif dan cepat mengejar teknologi baru

Departemen Pertahanan harus lebih inovatif dan cepat mengejar teknologi baru. UH-60 Blackhawk Angkatan Darat AS  terbang di atas Fort McCoy, selama Latihan Pelatihan Dukungan Tempur 86-19-04, 19 Agustus 2019. Latihan dukungan tempur ini untuk memastikan unit Cadangan Angkatan Darat Amerika dan tentara terlatih dan siap untuk menyebarkan dan membawa senjata, siap tempur dan mematikan mampu mendukung Angkatan Darat dan mitra di mana pun di dunia/Foto: DodNews

NUSANTARANEWS.CO, Washington – Departemen Pertahanan harus lebih inovatif dan cepat mengejar teknologi baru di tangan warfighters, kata direktur Defense Innovation Unit saat berbicara pada panel di Forum Aspen Security di Aspen, Colorado, Kamis (6/8). Michael Brown mengatakan bahwa DIU yang berusia 5 tahun telah berhasil sejak diluncurkan oleh mantan Menteri Pertahanan Ash Carter pada 2015.

DIU adalah organisasi DOD yang didirikan oleh Carter untuk membantu militer Amerika serikat (AS) menggunakan lebih cepat teknologi komersial yang muncul.

“Saya merasa seperti kita baru saja menggaruk permukaan,” kata Brown sambil menambahkan bahwa DIU telah mencapai banyak hal dalam lima tahun. “Kami mungkin memengaruhi pengadaan pertahanan senilai sekitar US$ 500 juta. Jumlah yang besar secara absolut, tetapi … yang dibeli oleh pertahanan mungkin [hingga] US$ 400 miliar setahun.”

Untuk memberi energi pada aliran teknologi komersial ke Pentagon – tujuan DIU – DOD perlu melakukan banyak hal untuk memudahkan pengusaha sukses yang memiliki kreativitas, serta visi dan inisiatif untuk sukses bersama DOD, ujarnya.

“Tapi kami harus meningkatkan skala upaya ini karena [dari] teknologi pengubah permainan yang kami hadapi dalam persaingan dengan China, di mana kami perlu melakukan investasi: kecerdasan buatan, sistem otonom dunia maya, bioteknologi – daftarnya terus berlanjut. , “Kata Brown.

Baca Juga:  KPPU RI Ajak Mahasiswa STAINU Temanggung Lawan Kartel

DIU siap untuk mengambil tantangan tersebut, tambahnya, tetapi itu perlu dilakukan di seluruh negeri untuk benar-benar memanfaatkan inovasi, katanya.

“Kami tidak bergerak dalam pemerintahan dengan kecepatan yang mencerminkan sifat kompetisi. Ini tentang kecepatan,” kata direktur DIU. “Ketika kami memiliki prototipe sukses yang telah kami lakukan, sulit untuk proses penganggaran untuk mengejar dan layanan untuk mengejar ketinggalan.”

Banyak teknologi yang diinginkan DIU untuk prototipe belum dikembangkan, katanya, menambahkan, “Kami harus bertindak cepat untuk dapat membuat prototipe, menguji aplikasi militer, dan kemudian memiliki penyerapan yang cepat untuk memasukkan vendor tersebut ke dalam produksi.”

Kita harus mengubah apa yang sekarang menjadi proses dua tahun, katanya, jika kita ingin memiliki fleksibilitas untuk menggunakan teknologi paling inovatif.

“Itu bisa terjadi dengan anggaran yang lebih besar yang berfokus pada inovasi; itu bisa terjadi dengan mencoba mempercepat proses itu,” kata Brown.

DOD sekarang memiliki berbagai otoritas untuk menyesuaikan instrumen kontrak dengan apa yang kami beli, katanya.

“Tapi kecepatan sekarang adalah tentang proses penganggaran. Dan itu membutuhkan kerja sama dengan Kongres.”

“Kita harus mengembangkan hubungan yang melibatkan kepercayaan sehingga ada lebih banyak fleksibilitas anggaran,” tambahnya.

Anggota Tim Komando Pengawal Nasional Massachusetts menerima demonstrasi di Pangkalan Bersama Cape Cod, Mass., Tentang penggunaan quadcopter komersial dari Unit Inovasi Pertahanan selama Operasi Patriot Crucible pada Agustus 2019/Foto: DODNews.

Untuk bergerak lebih cepat, DOD dengan tegas harus menolak bahwa dua tahun diperlukan untuk menyetujui konsep perang dan membuat Kongres menyetujuinya, kata Brown, menambahkan, “Itu terlalu lambat dalam persaingan dengan Cina.”

Selain mempercepat proses anggaran, “[Kami] harus lebih berani dalam hal eksperimen kami,” kata Brown. “Dunia bergerak terlalu cepat dalam teknologi yang bersifat komersial … Di dunia komersial, kami benar-benar tidak sabar untuk itu, atau kami akan ketinggalan dalam hal apa yang kami berikan kepada para pejuang. ”

Baca Juga:  Hasil Survei LSI Denny JA Sangat Mungkin Diisi Penulis Survei Sendiri!

DOD harus diberi lebih banyak fleksibilitas untuk bereksperimen, dan kemudian menggunakan sektor komersial di mana ia dapat menginspirasi lebih banyak persaingan dan membiarkan dolar pembayar pajak meregang lebih jauh, kata Brown.

“Ini akan menjadi titik terang dalam lingkungan di mana anggaran pertahanan sedang mendatar,” tambahnya. (TMC/DOD News/ed. Banyu)

Loading...

Terpopuler