Connect with us

Puisi

Cinta, Ego dan Ilusi

Published

on

Seorang perempuan tengah menanti. (Foto: akamaihd.net)

Seorang perempuan tengah menanti. (Foto: akamaihd.net)

Cinta, Ego dan Ilusi
Puisi Kamila Ming

Kembali kutemukan alur cerita yang nyata
Yang kau rajut dengan segala asa
Aku memahami adanya puisi yang bertajuk
“cinta dalam dekapan ego”

Jangan biarkan sepi menguasaimu
Dalam gelap hanya ada kau dan aku
Merangkai sebuah temu yang semu
Hati yang tenteram, serta jiwa yang bening

Bisikkan pada langit
Bahwa puisiku tak pernah enyah digerogoti waktu
Aku kembali temukan serpihan rasa yang telah lama terlupa

Biarkan aku mengadu
Tentang dunia yang begitu fana
Tentang langkahku yang tak pernah lepas dari namamu
Biarkan aku menangis
Menghayati segala sakit yang kurasa
Meninabobokkan duka yang pernah ada

Loading...

Aku hampir mati
Di ruang gelap tanpa cahaya
Di dalam lingkaran bernama siksaan

Aku hilang arah
Melihat jejakku yang mulai buram
Detik demi detik yang telah mengkritik
Menghina aku yang tak dapat kau dekap

Lihatlah,
Senyumnya mulai memudar, terbengkalai
Oleh perginya sang pujaan hati
Bukan lagi aku yang kau sebut dalam bait puisimu
Bukan lagi aku yang kau jadikan lekukan di bibirmu

Aku begitu memahami,
Tentang kau yang terlahir dalam ruang bernama ilusi

 

 

 

Penulis: Kamila Ming, lahir di Batang-batang Sumenep. Siswi di MA. 1 Annuqayah Putri Jurusan Ilmu Bahasa dan Budaya sekaligus santri di PP. Annuqayah daerah Lubangsa Putri Guluk-guluk Sumenep. Berproses di Lembaga Kepenulisan Frasa, Alif Senansa Ikstida, dan Penyisir Sastra Iksabad.

Loading...

Terpopuler