Connect with us

Berita Utama

Bupati Fauzi Minta K3S Gunakan Tenaga Kerja dan Vendor Lokal, di Acara FGD Migas

Published

on

Bupati Fauzi Minta K3S Gunakan Tenaga Kerja dan Vendor Lokal, di Acara FGD Migas

Bupati Fauzi minta K3S gunakan tenaga kerja dan vendor lokal, di acara FGD Migas/Foto: Acara FGD Megas, AMOS.

NUSANTARANEWS.CO, Sumenep – Bupati Sumenep Achmad Fauzi menekan Kontraktor Kontrak Kerjasama (K3S) yang melakukan ekploitasi minyak dan gas (Migas) di Kota Sumenep untuk memakai tenaga lokal. Itu agar bisa menyerap tenaga kerja dan membuka lapangan kerja di Kabupaten ujung Timur Pulau Madura ini.

Permintaan tersebut disampaikan oleh bupati Fauzi saat menjadi keynote speaker pada kegiatan Focus Group Discussion (FGD) Peran Industri Hulu Migas dalam Pembangunan Daerah yang digelar oleh Asosiasi Media Online Sumenep (AMOS), Selasa (2/11)

“Pesan yang perlu ditekankan dalam forum ini adalah penggunaan tenaga lokal. Dan, itu misalnya dilakukan oleh Bonjonegoro yang sampai menyerap sekitar 18 ribu tenaga lokal,” kata bupati Achmad Fauzi.

Selain itu, sambung Suami Nia Kurnia ini, dalam menjalankan aktifitas bisa menggunakan vendor lokal. Itu bisa menggunakan Badan Usaha Milik Daerah (BUMD) yang ada, atau perusahaan daerah yang sesuai dengan regulasi yang sudah ditentukan.

“Anggaran yang di bawah 10 miliar bisa digarap oleh vendor lokal. Sehingga dapat meningkatan ekonomi masyarakat lokal. Untuk pengadaan air tidak perlu vendor nasional, di daerah ada PDAM,” ujarnya.

Politisi PDI Perjuangan ini mengatakan, material yang digunakan pun juga harus berbasis lokal. Jadi, K3S harus mampu memberdayakan potensi yang ada di lokal. Sehingga, gerak ekonomi juga bisa berjalan dengan baik. Sehingga hadirnya perusahaan migas dampak ekonomi langsung menyentuh masyarakat lokal

“Potensi lokal, dari sisi tenaga manusia, vendor dan material diusahakan menggunakan lokal,” tuturnya.

Selain itu pihaknya menginginkan semua K3S untuk membuka kantor di Sumenep. Agar dampak positif dalam peningkatan ekonomi bisa dirasakan masyarkat sumenep. Sebab, saat ini kantornya masih ada di luar daerah, seperti di Banyuwangi.

Baca Juga:  Tangkap Komplotan Jaringan Malaysia-Indonesia, BNNP Jatim Musnahkan Sabu 5319 Gram

“Kami akan sampaikan ke SKK Migas di Pusat,” ungkapnya. (mh)

Terpopuler