Connect with us

Terbaru

Bung Karno Menyebut Pancasila Sebagai Philosofische Grondslag

Published

on

Bung Karno

Bung Karno dalam Sidang BPUPK/Foto: Arsip Nasional

NUSANTARANEWS.CO – Bung Karno menjawab pertanyaan Ketua Badan Penyelidik Usaha-usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia, Dr. K.R.T. Radjiman Wedyodiningrat, pada waktu membuka sidang tanggal 29 Mei 1945 yang mengemukakan bahwa yang perlu difikirkan oleh para anggota sidang adalah mengenai dasar Indonesia merdeka. Bung Karno kemudian memberikan arti dasar negara yang dimaksud Ketua adalah dasarnya Indonesia Merdeka, yang dalam bahasa Belanda disebut philosofische grondslag, yaitu dasar filsafat, yang oleh Bung Karno pada pidatonya tanggal 1 Juni 1945 disebut Pancasila. Hal ini disampaikan oleh Bung Karno dalam mengawali pidatonya sebagai berikut:

Sesudah tiga hari berturut-turut anggota-anggota Dokuritsu Zyumbi Tyoosakai mengeluarkan pendapat-pendapatnya, maka sekarang saya mendapat kehormatan dari Paduka tuan Ketua yang mulia untuk mengemukakan pula pendapat saya. Saya akan menetapi permintaan Paduka tuan Ketua yang mulia. Apakah permintaan Paduka tuan Ketua yang mulia?  Paduka tuan Ketua yang mulia minta kepada sidang Dokuritsu Zyumbi Tyoosakai untuk mengemukakan dasar Indonesia Merdeka. Dasar inilah nanti akan saya kemukakan di dalam pidato saya ini.

. . .  Menurut anggapan saya, yang diminta oleh Paduka Tuan Ketua yang mulia ialah, dalam bahasa Belanda: “Philosofische grondslag” dari pada Indonesia Merdeka. Philosofische grondslag itulah fundamen, filsafat, pikiran yang sedalam-dalamnya, jiwa, hasrat yang sedalam-dalamnya untuk di atasnya didirikan gedung Indonesia yang kekal dan abadi.

Saudara-saudara “Dasar-dasar Negara” telah saya usulkan. Lima bilangannya [sic. Kebangsaan Indonesia, Internasionalisme atau perikemanusiaan, Mufakat atau demokrasi, Kesejahteraan sosial, dan  Ketuhanan yang berkebudayaan, yang berke-adaban]. Inikah Panca Dharma? Bukan! Nama Panca Dharma tidak tepat di sini. Dharma berarti kewajiban, sedang kita membicarakan dasar. Saya senang kepada simbolik. Simbolik angka pula. Rukun Islam lima jumlahnya. Jari kita lima setangan. Kita mempunyai panca indera. Apa lagi yang lima bilangannya? (Seorang yang hadir: “Pandawa lima.”) Pendawa-pun lima orangnya. Sekarang banyaknya prinsip” kebangsaan, internasionalisme, mufakat, kesejahteraan dan ke-Tuhanan” lima pula bilangannya.

Baca Juga:  Lima Pesan Kemenag Kepada Mahasiswa Baru UIN Antasari Banjarmasin

Namanya bukan Panca Dharma, tetapi saya namakan ini dengan petunjuk seorang teman kita ahli bahasa, namanya ialah Panca Sila. Sila artinya asas atau dasar, dan di atas kelima dasar itulah kita mendirikan Negara Indonesia, kekal dan abadi.

Loading...

Dari pidato Bung Karno pada tanggal 1 Juni 1945 tersebut jelas dapat kita simpulkan bahwa Pancasila yang diusulkan oleh Bung Karno tersebut dimaksudkan sebagai dasarnya Indonesia Merdeka.

Agar pemahaman kita mengenai Pancasila sebagai dasar negara lebih mantap perlu difahami : (a) makna Pancasila sebagai dasar negara, (b) Pancasila tepat sebagai dasar negara NKRI, (c) peran dan fungsi Pancasila sebagai dasar negara (d) implementasi Pancasila sebagai dasar negara.[]

Penulis: Soeprapto (Ketua LPPKB)

Loading...

Terpopuler