Berita UtamaMancanegaraOpiniTerbaru

BRICS dan Inisiatif Sabuk dan Jalan

BRICS dan Inisiatif Sabuk dan Jalan
BRICS dan Inisiatif Sabuk dan Jalan
Ketika Presiden Cina Xi Jinping mengumumkan Belt and Road Initiative (BRI) pada September 2013, awalnya hanya berfokus pada konektivitas dan integrasi daratan bagian barat Cina dengan Asia Tengah dan Eropa. Namun dalam perjalanannya proyek telah memasukkan rute maritim yang mencakup Asia Tenggara dan Samudra Hindia, Afrika, dan pada 2018, mereka sudah memasukkannya ke Amerika Latin dengan proyeksi ke arah Samudra Arktik.
Oleh: Tatiana Bokova

 

Lebih dari 20 negara telah menandatangani Nota Kesepahaman untuk mengambil bagian dalam inisiatif ini dan investasi asing langsung dari Cina – bahkan di beberapa kawasan telah melampaui $90 miliar.

Sebagai pemrakarsa Inisiatif Sabuk dan Jalan, Cina juga bertindak sebagai anggota BRICS, yang akan membantu mencapai tujuan mencari, membentuk, dan mempromosikan model baru kerja sama dan pembangunan internasional dengan memperkuat mekanisme bilateral dan multilateral regional yang ada dan berpartisipasi bersama Cina membangun infrastruktur, memperluas perdagangan dan pertukaran budaya.

Keunikan inisiatif ini adalah keterbukaan terhadap partisipasi semua negara yang berkepentingan dari semua wilayah di dunia, dan fokus geografis yang luas. Namun, wilayah prioritas tertinggi untuk kerjasama saat ini adalah Asia, Eropa dan Afrika.

Meskipun inisiatif dan BRICS tidak terkait langsung dan tidak semua negara peserta telah menandatangani Nota Kesepahaman, artikel ini akan membahas interaksi negara-negara anggota di bawah Inisiatif Sabuk dan Jalan, upaya bersama, kecenderungan, dan bidang kerja sama.

BRICS dan Inisiatif Sabuk dan Jalan adalah platform untuk pengembangan bersama melalui konsultasi, konstruksi dan berbagi, yang saling melengkapi, mencapai manfaat bersama dan hasil yang saling menguntungkan, mengkoordinasikan pembangunan dan kemajuan bersama. BRICS adalah mekanisme penting untuk kerjasama dan tata kelola global, di mana Cina secara aktif mengambil bagian dan memainkan peran penting. Ini berfokus pada mempromosikan reformasi tatanan internasional ke arah yang menguntungkan negara-negara berkembang.

Inisiatif Sabuk dan Jalan yang diluncurkan oleh Cina bertujuan untuk menggabungkan upaya dengan ekonomi lain di dunia untuk mewujudkan “lima mata rantai” (komunikasi politik, hubungan situs, perdagangan tanpa batas, integrasi keuangan, dan koneksi orang ke orang) dan menciptakan komunitas dengan masa depan bersama bagi umat manusia melalui konsultasi ekstensif, pembangunan bersama, dan pertukaran. Ketika mekanisme BRICS dan Inisiatif Sabuk dan Jalan bertemu dalam ide, prinsip, dan tujuan, keduanya melihat negara berkembang, terutama negara berkembang, sebagai objek utama kerja sama. Ada beberapa kesamaan di antara mereka yang dapat digunakan untuk perbandingan dan promosi bersama.

Baca Juga:  Terancam Diserang Bencana Hidrometeorologi, Jatim Butuh Dana Segar Untuk Bencana

Negara-negara BRICS dan mereka yang terlibat dalam prakarsa tersebut mencari konvergensi kebijakan strategis nasional dan bidang prioritas dan terus bergerak menuju tujuan menciptakan perdagangan besar, pasar investasi dan konektivitas infrastruktur utama. Selain itu, semangat keterbukaan, inklusivitas, dan kerja sama mekanisme BRICS cukup sejalan dengan prinsip Belt and Road yaitu konsultasi bersama, pembangunan dan berbagi. Di sisi lain, Belt and Road juga telah menyediakan platform yang lebih luas untuk kerja sama BRICS, karena negara-negara peserta dapat membangun ikatan yang lebih kuat dengan negara-negara sekitarnya dan tetangga lainnya di kawasan, dan secara signifikan meningkatkan tingkat integrasi regional di lima wilayah. disebutkan sebelumnya. Kerja sama yang efektif di antara anggota BRICS dapat bergabung dan berkontribusi untuk mengimplementasikan Inisiatif Sabuk dan Jalan.

Infrastruktur tidak diragukan lagi merupakan bidang kerja sama yang penting. Misalnya, beberapa negara BRICS kekurangan teknologi dan infrastruktur manufaktur. Cina, Rusia dan India memiliki perbatasan darat, tetapi infrastruktur di daerah perbatasan kurang berkembang, yang mempengaruhi konektivitas dan kerja sama antar negara. Oleh karena itu, baik BRICS maupun Belt and Road dapat bersama-sama fokus membangun infrastruktur di daerah tertinggal guna memfasilitasi kerja sama ekonomi dan perdagangan yang nyaman dan lancar.

Kedua, kelompok lima dan inisiatif berjuang untuk pengembangan yang konstan dan bersama. Kemiskinan selalu menjadi masalah lama bagi negara-negara berkembang. Dalam proses kerjasama BRICS dan Belt and Road Initiative, pengentasan dan pengentasan kemiskinan menjadi tujuan yang sangat penting. Sejak reformasi dan kebijakan keterbukaan, Cina telah berkontribusi pada pengurangan kemiskinan global. Dalam proses pengentasan kemiskinan, Cina selalu mengembangkan dan memperkuat industri lokal yang kompetitif dan khas, memperkuat basis industri dan mengandalkan pengembangan industri.

Dengan demikian, negara-negara BRICS dan negara-negara di sepanjang Belt and Road dapat belajar dari pengalaman Cina dalam menerapkan strategi inovasi dan mempromosikan “kewirausahaan massal dan inovasi” dan secara aktif membangun ekosistem inovasi kewirausahaan dengan para pelaku inovasi yang dinamis. Hal ini relevan karena, pertama, inovasi merangsang transformasi dan modernisasi industri, meningkatkan investasi inovatif dan kerjasama inovatif di daerah-daerah berkembang, dan berkontribusi pada peningkatan kualitas dan efisiensi perusahaan. Kedua, kewirausahaan dapat meningkatkan lapangan kerja, mengurangi pengangguran di berbagai negara dan memungkinkan orang untuk menghasilkan pendapatan dan kekayaan. Pemerintah di semua negara harus mementingkan peran penting usaha kecil dan menengah dalam meningkatkan lapangan kerja dan pertumbuhan ekonomi.

Baca Juga:  AS-NATO Mengamati Strategi Militer Rusia Dengan Mengorbankan Rakyat Ukaina

Menelusuri lebih lanjut pengembangan terkoordinasi dari Belt and Road Initiative dan mekanisme kerja sama BRICS, kami melihat bahwa ini juga penting untuk membangun tatanan baru kerja sama internasional yang lebih adil dan cerdas. Misalnya, Asian Infrastructure Investment Bank dan New BRICS Development Bank adalah lembaga moneter dan kredit global, sedangkan Belt and Road adalah mekanisme ekonomi dan perdagangan global. Dapat diasumsikan bahwa dukungan timbal balik dari bank-bank ini dan Silk Road Fund dapat memungkinkan negara-negara berkembang untuk berintegrasi dan bekerja sama untuk secara mandiri dan efektif mempromosikan reformasi tata kelola global, termasuk meningkatkan kesempatan kerja, mempercepat industrialisasi dan mencapai pembangunan ekonomi yang berkelanjutan.

Setelah mendefinisikan secara luas gagasan, tujuan, konsep, dan semangat yang dikejar oleh BRICS dan Inisiatif Sabuk dan Jalan, kita dapat beralih ke diskusi tentang hubungan negara-negara BRICS dengan proyek tersebut. Mekanisme BRICS dapat secara efektif mempromosikan pembangunan dan pengembangan Belt and Road. Dengan demikian, sikap negara-negara BRICS sangat penting. Tidak hanya pengembangan lebih lanjut dari mekanisme BRICS, tetapi juga efektivitas kerja sama di antara anggota BRICS akan tergantung pada apakah ekonomi yang berpartisipasi mendukung strategi ini. Awalnya, tidak semua negara menerima gagasan Sabuk dan Jalan, tetapi sekarang mereka menyatakan sikap positif terhadap prakarsa tersebut dan siap berkontribusi untuk pengembangan dan promosinya. Misalnya, selain Cina, Rusia, Brasil, dan Afrika Selatan, juga berperan sebagai hub dan cabang di Eurasia, Amerika Selatan, dan Afrika yang sulit digantikan oleh negara lain. India, dengan potensi pengembangan ekonominya yang besar, juga merupakan kekuatan utama dalam mempromosikan Sabuk dan Jalan.

Baca Juga:  Rawan Timbulkan Kerusakan Alam, Gerindra Tolak Tambang Emas di Trenggalek

Rusia adalah mitra penting di Sabuk dan Jalan, di mana “Pernyataan Bersama Federasi Rusia dan Republik Rakyat Cina tentang Kerjasama dalam Menghubungkan Pembangunan Uni Ekonomi Eurasia dan Sabuk Ekonomi Jalur Sutra” ditandatangani pada tahun 2015. Namun, pada paruh pertama tahun 2022, pendanaan dan investasi Cina di Rusia, di bawah proyek pembangunan dan kerjasama global Cina “One Belt, One Road” menurun. Ini terutama karena peristiwa Februari di Ukraina dan ancaman sanksi dari negara-negara Barat. Meskipun ada penurunan investasi, para ahli Cina berpendapat bahwa ini hanya sementara dan sektor perdagangan dan ekonomi masih tumbuh.

Adapun Brasil, promosi bersama kerja sama Cina-Brasil sejak terjalinnya hubungan diplomatik antara Cina dan Brasil selalu menjaga dinamika yang baik, termasuk hubungan ekonomi dan infrastruktur. Namun, meskipun Brasil belum menandatangani Nota Kesepahaman tentang inisiatif Sabuk dan Jalan atau dokumen terkait, posisinya terkait partisipasi di dalamnya adalah positif dan peluang kerja sama infrastruktur Cina-Brasil semakin meluas.

Meskipun demikian, banyak pakar dalam dan luar negeri tidak melihat adanya hubungan antara BRICS dan Inisiatif Sabuk dan Jalan, karena ini adalah inisiatif nasional Cina, sementara BRICS sebagian besar berfokus pada inisiatif asosiasi itu sendiri. Selain itu, ada poin di sini bahwa posisi anggota BRICS tidak selalu dan tetap sama, sehingga ketika membahas cara dan sarana partisipasi BRICS dalam inisiatif ini, tidak dapat dilihat sebagai satu kesatuan.

Mekanisme BRICS dan Belt and Road Initiative dapat dilihat sebagai model baru kerjasama internasional yang dibuat oleh negara-negara berkembang berdasarkan kebutuhan mereka sendiri untuk kemajuan lebih lanjut. Dalam lingkungan internasional yang bergejolak dan kurangnya kapasitas sendiri, Cina membutuhkan Rusia dan negara-negara BRICS lainnya, dan Rusia dan semua anggota BRICS lainnya juga membutuhkan Cina. Baik melalui BRICS atau Belt and Road, Cina, Brasil, Rusia, India, dan Afrika Selatan akan terus meningkatkan daya saing global mereka dan meningkatkan kepercayaan dan kerja sama strategis bersama. Dalam jangka panjang, ini pasti akan membawa lebih banyak peluang untuk pengembangan dan kerja sama ke seluruh komunitas internasional. (*)

Penulis: Tatiana Bokova, Magang Komite Nasional Rusia untuk Penelitian BRICS (Sumber: InfoBrics)

Related Posts

1 of 4