Connect with us

Mancanegara

Baku Tembak Kartel Generasi Baru Dengan Polisi di Meksiko

Published

on

Baku tembak kartel generasi baru dengan polisi di Meksiko

Baku tembak kartel generasi baru dengan polisi di Meksiko/Kartel Generasi Baru Jalisco (CJNG) yang merupakan pecahan dari kartel Sinaloa pada tahun 2009/Foto:Twitter.

NUSANTARANEWS.CO, Mexico City – Baku tembak kartel generasi baru dengan polisi di Meksiko. Sepuluh orang, termasuk seorang polisi dilaporkan tewas dalam baku tembak pada hari Selasa (12/1) tersebut. Menurut surat kabar Financiero, bentrokan itu terjadi di kotamadya Villagran di negara bagian Guanajuato di Meksiko tengah.

Sekelompok pria bersenjata tak dikenal di beberapa kendaraan dilaporkan menembaki anggota pasukan keamanan di dekat komunitas Santa Rosa de Lima, tempat kartel kriminal bermarkas. Aparat penegak hukum kemudian membalas serangan tersebut, dan salah satu dari mereka terluka dan dibawa ke rumah sakit, namun kemudian meninggal dunia.

Seorang anggota Garda Nasional juga dilaporkan terluka dalam bentrokan. Tiga tersangka ditahan, termasuk penyitaan alat peledak, senjata, obat-obatan dan mobil.

Bentrokan terbaru ini semakin menambah panjang tindakan pertumpahan darah yang dilakukan oleh kartel Generasi Baru Jalisco (CJNG) yang merupakan pecahan dari kartel Sinaloa pada tahun 2009. Dengan pendekatan kekerasannya, pemimpin CJNG Nemesio “El Mencho” Oseguera, pria berusia 56 tahun dari keluarga petani alpukat ini muncul menjadi raja “obat” di planet ini dan menduduki puncak daftar penjahat paling dicari oleh Badan Penegakan Narkoba AS dengan harga penangkapannya mencapai US$ 10 juta.

CJNG kini tetap mendominasi di negara bagian Jalisco dengan jejak terornya yang terus merebak. Kekerasan memang menjadi jalan para kartel untuk menguasai wilayah dan kontrol aliran obat-obatan terlarang ke AS. Sehingga CJNG secara rutin harus berhadapan dengan pesaingnya, Kartel Sinaloa yang mendominasi sebagian besar pasokan mulai dari metamfetamin dan heroin hingga fentanil opioid sintetik.

Baca Juga:  India Bersiap Perang Melawan China dan Pakistan

Fox News melaporkan bahwa, “Tarik menarik antara CJNG dan Sinaloa semakin keras, kemungkinan besar didorong oleh CJNG yang semakin kuat, dan berhasil memperluas wilayah teritorialnya – terutama sejak penangkapan dan ekstradisi pentolan Sinaloa Joaquín “El Chapo” Guzmán pada tahun 2016 ke AS.”

Para analis mengatakan bahwa CJNG terus merambah medan baru seperti Tijuana dengan resep pertumpahan darah untuk mendominasi. Ada tanda-tanda bahwa CJNG memperluas jejaknya di ibu kota, Mexico City – menyetarakan dirinya dirinya dengan geng Fuerza Anti-Union, kriminal paling besar di kota itu, La Unión Tepito.

Belakangan CJNG juga mulai meningkatkan taruhan untuk otoritas laut dan udara melawan orang-orang Kartel Sinaloa dan sisa-sisa Los Zetas dan Los Pelones untuk mengambil alih pelabuhan penting Chetumal dan Semenanjung Yucatan yang merupakan pintu masuk bagi bahan kimia prekursor dalam obat sintetis, yang sebagian besar didatangkan dari Cina .

Berbagai kelompok kartel aktif di hampir semua wilayah Meksiko, dengan federasi Sinaloa terkonsentrasi di bagian utara/barat negara itu, dan CJNG terkonsentrasi di selatan/tengah tetapi meluas ke seluruh Meksiko hingga Veracruz.

Apalagi dengan persenjataan canggih yang terus berkembang pesat dan mudah di dapat – mulai dari mobil curian yang diubah menjadi kendaraan lapis baja hingga drone dan senapan mesin bertenaga tinggi – ini adalah kekuatan yang harus diperhitungkan.

CJNG kini telah berkembang menjadi salah satu kartel yang paling kuat dalam waktu singkat di Meksiko. (Agus Setiawan)

Loading...

Terpopuler