Berita UtamaMancanegaraOpiniTerbaru

Apa Selanjutnya Setelah Aljazair Mendaftar Menjadi Anggota BRICS?

Apa Selanjutnya Setelah Aljazair Mendaftar Menjadi Anggota BRICS?

Aljazair secara resmi mengajukan permohonan untuk bergabung dengan BRICS. Kelompok ekonomi BRICS saat ini mencakup Rusia, Brasil, India, Cina, dan Afrika Selatan.
Oleh: Alessandro du Besse

 

Pengumuman yang dibuat oleh utusan khusus Kementerian Luar Negeri untuk kemitraan internasional, Leila Zerrouki bukanlah hal yang mengejutkan. Ada tanda-tanda ketertarikan yang jelas dari Aljazair pada kelompok ekonomi BRICS sejak Juni lalu.

Meskipun sebelum itu Presiden Aljazair Tebboune menegaskan bahwa: Our policy is Non-alignment and we are not going to give it up” – dimana negara mempertahankan posisi yang seimbang terhadap Ukraina dan Rusia sejak awal perang. Jika negara tersebut bergabung dengan BRICS hal-hal mungkin dapat saja berubah.

Pada bulan Juni di KTT online BRICS, Presiden Aljazair sebenarnya adalah tamu pertama yang berbicara. Mengingat negara-negara lain seperti Iran, Mesir, Arab Saudi, dan Argentina menjadi sorotan karena menyatakan minatnya untuk bergabung dengan Kelompok Ekonomi, itu adalah pengakuan yang cukup.

Baca Juga:  Ingatkan Kejayaan 32 Tahun Pimpin Indonesia, Sarmuji: Golkar Masih Ingat Cara Sejahterakan Rakyat

Kapan Aljazair akan bergabung dengan BRICS?

Mengirimkan aplikasi untuk bergabung dengan BRICS hanyalah langkah pertama dari banyak langkah untuk Aljazair. Sementara Menteri Luar Negeri Rusia, dan duta besar Rusia di negara itu telah menyatakan bahwa mereka tidak menentang Aljazair bergabung dengan BRICS,.

Mempertimbangkan bahwa beberapa negara telah menyatakan minat mereka untuk bergabung dengan BRICS, para pemimpin anggota saat ini ingin menerapkan prosedur baru untuk menerima negara baru. Kandidat terkemuka termasuk saat ini Mesir, Arab Saudi, Iran, Turki, Indonesia, dan Argentina.

Kemungkinan besar negara-negara BRICS akan terbuka untuk menambah anggota baru dan akan meluncurkan “BRICS+” baru. Kelompok ekonomi ini akan cukup kuat dengan PDB 30% lebih besar dari Amerika Serikat (AS).

BRICS+ vs. G7 – Bisakah BRICS mengurangi dolar sistem keuangan dunia?

Diterimanya Aljazair untuk bergabung dengan BRICS adalah contoh sempurna dari ekspansi global BRICS. Namun, masih banyak yang perlu dipertimbangkan dalam kemungkinan peralihan dari BRICS ke BRICS+.

Baca Juga:  Anggota DPD RI Fachrul Razi Resmi Mendaftar Calon Presidium Majelis Nasional KAHMI

Anggota BRICS – bersama dengan banyak negara berkembang – tidak senang dengan arus yang berpusat pada barat. Meskipun mungkin perlu beberapa waktu sebelum ekonomi ini dapat tumbuh dan benar-benar memiliki kekuatan yang sama dengan negara-negara G7, mereka sudah dapat mengambil tindakan untuk mengambil sebagian dari kekuatan ekonomi tersebut dari anggota G7.

Salah satu cara paling efektif untuk melakukannya adalah de-dolarisasi sistem keuangan dunia. Jika negara-negara BRICS+ dan mitranya menolak membayar minyak atau komoditas lain dalam dolar, beberapa perubahan mungkin terjadi. Mempertimbangkan bahwa calon anggota BRICS+ berjumlah lebih dari setengah populasi dunia, dan lebih dari 50% pertumbuhan ekonomi dunia, hal ini dapat terjadi.

Bagaimana negara-negara G7 menanggapi hal itu? Sayangnya, sepertinya anggota G7 tidak tertarik untuk menjadi tuan rumah bagi para pemimpin dari negara berkembang pada pertemuan mereka, dan menjalin kemitraan ekonomi baru. Sementara anggota BRICS melakukannya.

Ini bisa berdampak negatif jangka panjang pada anggota G7 dan negara-negara BRICS dapat mengambil alih kepemimpinan global.

Baca Juga:  Polres Sumenep Bantu Korban Angin Puting Beliung, Kapolres: Semoga Menjadi Manfaat

Apakah keputusan Aljazair untuk bergabung dengan BRICS merupakan tanda lain bahwa pergeseran kepemimpinan global ini akan terjadi? (*)

Sumber: impakter.com

Related Posts

1 of 5