Connect with us

Kesehatan

Alkohol Bisa Picu Disfungsi Ereksi dan Menunda Kehamilan

Published

on

Pengaruh Alkohol untuk kesehatan. Foto Ilustrasi via mensworld
Pengaruh Alkohol untuk kesehatan. Foto Ilustrasi via mensworld

NUSANTARANEWS.CO – Disfungsi ereksi yang juga dikenal impotensi adalah ketidakmampuan untuk mendapatkan dan mempertahankan ereksi. Kondisi ini dapat disebabkan berbagai faktor, termasuk penyempitan pembuluh darah, masalah yang berhubungan dengan diabetes, kolesterol tinggi dan tekanan darah tinggi. Hal ini sangat umum khususnya di kalangan laki-laki yang lebih tua, dan diperkirakan bahwa setengah dari semua orang antara usia 40 dan 70 akan meengalaminya.

Namun, disfungsi ereksi dapat disebabkan oleh terlalu banyak mengkonsumsi alkohol.

Dr Adam Simon menjelaskan bagaimana alkohol dapat menyebabkan impotensi dan bahkan mempengaruhi kesuburan. “Tidak ada kepastian jumlah alkohol yang akan mempengaruhi kinerja seksual anda, karena tidak semua orang merespon alkohol dengan cara yang sama,” katanya seperti dilansir Express.

“Namun, ingat bahwa ada banyak alasan mengapa kita disarankan untuk tidak minum lebih dari 14 unit dalam seminggu,” kata dia mengingatkan.

“Minum lebih dari jumlah ini – yang kira-kira setara dengan sekitar enam gelas anggur atau enam pin bir – dapat menyebabkan masalah seks dan kesuburan bagi pria dan wanita,” ujar dia lagi.

“Pria mungkin mengalami masalah ereksi, baik mendapatkan ereksi atau gagal mempertahankannya cukup lama untuk benar-benar berhubungan seks,” ujarnya.

Dr Simon menjelaskan: “Biasanya, pembuluh darah anda terbuka untuk memungkinkan aliran darah ke penis, kemudian tutup lagi untuk menghentikan darah dan meninggalkannya. Ketika anda minum (alkohol, red) terlalu banyak, tubuh tidak dapat menyelesaikan langkah kedua ini, sehingga darah tidak tinggal di mana dibutuhkan,” jelasnya.

Dia memperingatkan masalah kesuburan berkurang adalah hal yang serius. “Sementara risiko tidak sepenuhnya dipahami, penelitian telah menemukan hubungan antara konsumsi alkohol dan kesempatan mengurangi pembuahan pada wanita. Pria juga bisa mengalami masalah kesuburan, karena minum berlebihan dapat menyebabkan jumlah sperma rendah dan kualitas buruk sperma. Persamaan tampaknya sederhana – semakin sedikit anda minum, semakin kecil kemungkinan anda mengalami kesulitan dengan kinerja seksual dan semakin besar kemungkinan anda untuk hamil,” terang Dr Simon. (Sego/Er)

Loading...

Biro Jawa Timur menaungi peliputan di Kabupaten Sumenep, Surabaya, Bondowoso, Ponorogo, dll.

Terpopuler