Berita UtamaMancanegaraTerbaru

Aliansi Rusia-Cina Siap Bangun ‘Pangkalan Bulan’

Aliansi Rusia-Cina siap bangun ‘Pangkalan Bulan'
Aliansi Rusia-Cina siap bangun ‘Pangkalan Bulan/Foto: EurAsian Times.

NUSANTARANEWS.CO – Moskow dan Beijing baru-baru ini dilaporkan akan segera menandatangani perjanjian untuk membangun Stasiun Lunar bersama. Hal tersebut disampaikan oleh Dmitry Rogozin dalam saluran TV Rossiya 24 yang mengatakan bahwa Rusia dan Cina hampir siap untuk menandatangani perjanjian antar pemerintah guna membuat basis penelitian di Bulan, kutip EurAsian Times.

Belakangan Rusia dan Cina mulai bekerja sama mempromosikan Stasiun Penelitian Bulan Internasional (ILRS) mereka sendiri sebagai alternatif dari program Artemis AS dan Barat.

Misi bersama Sino-Rusia ini bertujuan untuk membangun pangkalan Bulan dan memasang stasiun luar angkasa di orbit bulan. Stasiun ini direncanakan menjadi fasilitas penelitian eksperimental mutakhir yang dibuat di permukaan atau di orbit Bulan.

Pada Juni tahun lalu, Roscosmos dan China National Space Administration (CNSA) mempresentasikan road map untuk ILRS dalam Konferensi Eksplorasi Luar Angkasa Global (GLEX 2021).

Road map tersebut dibagi menjadi tiga fase, lima fasilitas dan sembilan modul direncanakan untuk stasiun untuk mendukung misi panjang dan pendek ke permukaan dan orbit Bulan. Pembangunan stasiun ini diharapkan akan selesai pada tahun 2035.

Fasilitas tersebut meliputi Fasilitas Transportasi CisLunar untuk mendukung transfer pulang-pergi antara Bumi dan Bulan, orbit bulan, pendaratan lunak, lepas landas di permukaan bulan, dan masuk kembali ke Bumi.

Di permukaan, fasilitas dukungan jangka panjang akan menampilkan pusat komando, modul energi dan pasokan, dan manajemen termal. Fasilitas transportasi dan operasi bulan akan membantu modul memindahkan permukaan dan mendukung penggalian atau pengambilan sampel.

Baca Juga:  TNI Dampingi Sosialisasi Imunisasi dan Turun Tangan Bajak Sawah di Papua

Dua lainnya adalah fasilitas ilmiah bulan untuk eksperimen di orbit dan permukaan serta fasilitas pendukung dan aplikasi di darat.

Adapun modul, desainnya dilaporkan termasuk “hopping robot” dan mini-rover pintar yang akan bergerak di sekitar permukaan Bulan.

Stasiun ILRS ini direncanakan akan dibangun dalam tiga fase, dengan fase pertama melibatkan enam misi, termasuk misi Chang’e-4, 6, dan 7 China dan Luna 25, 26, dan 27 Rusia. Fase pertama melibatkan pengumpulan data dan verifikasi. pendaratan lunak presisi tinggi yang seharusnya berlangsung hingga 2025.

Misi Chang’e-4 (CE-4) mengirimkan platform pendaratan dan penjelajah bernama Yutu-2 ke sisi jauh Bulan pada Januari 2019, menandai pendaratan lunak pertama di sisi jauh Bulan oleh negara mana pun.

Yutu-2 mendarat di kawah Von Kármán, di cekungan Aitken-Kutub Selatan Bulan, pada Januari 2019. Tujuan CE-4 adalah untuk mengeksplorasi geologi daerah tersebut. CE-6 dan CE-7 diharapkan akan diluncurkan sekitar tahun 2025.

CE-6 seharusnya membawa kembali sampel bulan ke Bumi dengan massa hingga 2 kilogram, dan CE-7 akan ditugaskan untuk mendarat di Kutub Selatan bulan dan mendeteksi sumber daya alam lokal.

CE-7 terdiri dari lima pesawat ruang angkasa yang terpisah, yaitu pengorbit, pendarat, penjelajah, probe hopping, dan satelit relai kutub.

Sementara itu, Rusia juga berencana meluncurkan misi Luna-25 pada Agustus 2022, sehingga mengaktifkan kembali rangkaian misi robotik bulan era Soviet yang berakhir beberapa dekade lalu. Seri terakhir adalah Luna 24, yang mengirim sekitar 6 ons (170 gram) material bulan kembali ke Bumi pada tahun 1976.

Baca Juga:  Kunker ke Jabar, Wilson Lalengke Bertemu PPWI Bandung

Penyelidikan bulan Luna-25 akan diluncurkan di atas roket Soyuz-2.1b dengan tahap atas Fregat dari pelabuhan antariksa Vostochny di wilayah timur jauh Amur. Tujuan utama pesawat untuk mendarat adalah wilayah Kutub Selatan Bulan, khususnya, tempat di utara Kawah Boguslavsky.

Menurut biro desain roket Rusia, NPO Lavochkin telah membangun pendarat Luna 25. Ada tiga tugas utama untuk misi ini: mengembangkan teknologi soft-landing; mempelajari struktur internal dan eksplorasi sumber daya alam, termasuk air, di wilayah sirkumpolar Bulan; dan menyelidiki efek sinar kosmik dan radiasi elektromagnetik di permukaan Bulan.

Selain itu, Luna 25 juga seharusnya menggunakan serangkaian sensor untuk mempelajari bagian atas bulan dan partikel debu di eksosfer Bulan.

Luna 25 juga memiliki kamera yang disebut Pilot-D, sistem navigasi relatif medan demonstran, yang dikembangkan oleh European Space Agency (ESA). Namun, setelah invasi Rusia ke Ukraina, ESA mengumumkan keputusannya pada bulan April untuk menghentikan kerja sama dalam seri Luna r Rusia. misi bulan obotic. Sekarang Pilot-D tidak akan menjadi bagian dari misi Luna 25.

Sementara Luna 26 dan Luna 27, yang sebelumnya dijadwalkan untuk diluncurkan masing-masing pada tahun 2024 dan 2025, juga akan ditunda, demikian diumumkan kepala Roscosmos, Dmitry Rogozin, tak lama setelah ESA menghentikan kerja samanya.

Baca Juga:  DPD Perawat Nasional Indonesia (PPNI) Nunukan Periode 2022-2027 Dilantik dan Dikukuhkan

Fase Kedua Dan Ketiga ILRS

Menyusul penyelesaian tahap pertama pada 2025, yang mungkin tertunda mengingat kemungkinan penundaan Luna 26 dan Luna 27, tahap kedua yang disebut tahap ‘konstruksi’, akan dimulai pada 2026, dan ini diperkirakan berlangsung hingga 2035.

Fase konstruksi akan dibagi menjadi dua sub-tahap, yang pertama dari 2026 hingga 2030, yang akan melibatkan verifikasi teknologi, pengembalian sampel, pengiriman kargo besar-besaran, dan dimulainya operasi bersama. Dua misi direncanakan selama periode ini, CE-8 China dan Luna-28 Rusia.

Tahap dua dari fase kedua akan berlangsung dari tahun 2030 hingga 2035 dan melibatkan penyelesaian infrastruktur permukaan orbit dan bulan untuk energi, komunikasi, pemanfaatan sumber daya aktual, dan teknologi lainnya.

Lima misi gabungan direncanakan untuk sub-tahap ini, bernama ILRS-1 hingga 5 dan kendaraan peluncur super berat Rusia terdaftar untuk meluncurkan misi tersebut.

Fase ketiga akan melihat awal pendaratan awak setelah 2036, ketika ILRS sebagian besar telah selesai dan manusia dapat melakukan penelitian dan eksplorasi.

Sementara itu, China dan Rusia ingin menambahkan lebih banyak negara ke ILRS dan ada laporan negosiasi dengan ESA, Thailand, UEA, dan Arab Saudi. Namun, karena ESA telah mundur dari serangkaian misi bulan Luna Rusia selama perang Ukraina, proyek tersebut mungkin akan jauh kurang menarik bagi negara lain. (Tanmay Kadam)

Sumber: EurAsian Times

Ikuti berita terkini dari Nusantaranews di Google News, klik di sini.

Related Posts

No Content Available