Connect with us

Lintas Nusa

Aksi Solidaritas Teror BOM, GMNI Sumenep Bagikan Pita

Published

on

Aksi solidaritas mahasiswa GMNI Sumenep terhadap teror BOM. (FOTO: NUSANTARANEWS.CO/Mahdi)

Aksi solidaritas mahasiswa GMNI Sumenep terhadap teror BOM. (FOTO: NUSANTARANEWS.CO/Mahdi)

NUSANTARANEWS.CO, Sumenep – Menyikapi tragedi teror bom bunuh diri yang sering terjadi di negara ini puluhan mahasiswa yang tergabung dalam Gerakan Mahasiswa Nasional Indonesia (GMNI) lakukan aksi solidaritas dengan membagikan pita kepada pengendara yang melintas dijalan Tronojoyo Kabupaten Sumenep.

Aksi yang dimulai dari depan gereja Pantekosta sumenep berjalan dengan lancar hingga menuju gedung DPRD kabupaten Sumenep.

Baca:

Sesampainya di gedung DPRD peseta aksi langsung bergerilia ke ruang anggota DPRD guna mengikatkan Pita Merah Putih kepada anggota DPRD setempat yang dijadikan simbol sebagai pemersatu dan sebagai simbol jika indonesia ini kuat.

Mansur, Kordinator Aksi menyatakan aksi pada hari ini merupakan sebuah bentuk empati dan simpati GMNI terhadap warga sipil yang menjadi korban adanya tindakan yang tidak ber pri kemanusiaan.

Menurutnya tindakan teror tersebut tidak bisa dibenarkan dipandang dari sudut manapun baik agama, ras maupun etnis. Karena tindakan teror merugikan seluruh warga negara. Tindakan teror semacam itu sangat tidak sesuai dengan Pancasila dan UUD 1945 dimana didalam isinya mengajak segenap bangsa untuk bersatu dan berdaulat.

“Kami sangat menyayangkan adanya tindakan semacam itu karena hal itu benar-benar meresahkan negara”, jelas Mansur saat dikonfirmasi, Selasa (16/5/2018).

Baca Juga:

Oleh sebab itu pihaknya menekankan agar pemerintah segera melaksanakan UU terorisme sebagai upaya memperkuat kedudukan Negara tercinta ini.

Selain itu pihaknya Mengecam dan mengutuk tindakan teror bom bunuh diri di tiga (3) Gereja Surabaya, dan di Sidoarjo, serta bom bunuh diri di pintu masuk halaman Polrestabes Surabaya

“Kami juga berharap Pemerintah kabupaten Sumenep, Untuk lebih memperhatikan pendataan warga pendatang, sehingga nantinya tidak terjadi hal-hal yang tidak di inginkan”, tukasnya.

Pewarta: Mahdi Al Habib
Editor: Achmad S.

Advertisement
Advertisement

Terpopuler