Connect with us

Lintas Nusa

420 Ribu Warga Semarang Barat Siap-siap Nikmati Air Bersih

Published

on

Menteri PUPR Basuki Hadimoljono. (FOTO: KemenPUPR)

Menteri PUPR Basuki Hadimoljono. (FOTO: KemenPUPR)

NUSANTARANEWS.CO, Semarang – Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono dan Menteri Keuangan Sri Mulyani meresmikan dimulainya konstruksi Sistem Penyediaan Air Minum (SPAM) Semarang Barat yang dibangun dengan biaya investasi Rp 1,15 Triliun dengan skema Kerjasama Pemerintah Badan Usaha (KPBU).

Proyek SPAM Semarang Barat ini ditargetkan rampung dalam 2 tahun dan akan mensuplai kebutuhan air bersih bagi sekitar 420.000 jiwa atau sekitar 30% warga Kota Semarang melalui 70.000 sambungan rumah (SR) di 3 Kecamatan yakni Kecamatan Tugu, Ngaliyan, dan Semarang Barat.

“Pembangunan SPAM Semarang Barat sudah ditunggu-tunggu masyarakat. Prosesnya persiapannya cukup panjang namun Insha Allah bermanfaat pada masyarakat banyak. KPBU tidak hanya dalam pembangunan jalan tol, kami lakukan juga untuk pembangunan SPAM dan akan kita coba untuk pembangunan bendungan sebagai pembangkit listrik tenaga air,” jelas Menteri Basuki dalam keterangan resminya, Jakarta, Kamis (13/12/2018).

Dalam pembangunan SPAM Semarang Barat, dengan nilai total investasi Rp 1,15 triliun, sebagian dibiayai oleh investasi badan usaha yakni PT. Aetra Air Jakarta – PT. Medco Infrastruktur Indonesia selaku pemenang tender, yang kemudian membentuk perusahaan PT. Air Semarang Barat dengan nilai investasi sebesar Rp 417,2 Miliar tanpa membutuhkan dana Viability Gap Fund (VGF) dari Pemerintah.

Investasi PT. Air Semarang Barat akan digunakan untuk membiayai pemasangan pipa transmisi air baku sepanjang 2,2 km, pembangunan instalasi pengolahan air (IPA) berkapasitas 1.000 liter / detik, pemasangan pipa transmisi dari Instalasi Pengolahan Air (IPA) ke reservoir dan pembangunan empat reservoir.

Loading...

Meski tidak mengeluarkan dana VGF, namun Pemerintah melalui Kementerian PUPR memberikan dukungan infrastruktur berupa pembangunan unit intake 1.050 liter/detik senilai Rp 90 miliar oleh Ditjen Sumber Daya Air (SDA) dan pembangunan sistem jaringan distribusi utama oleh Ditjen Cipta Karya senilai Rp 221 miliar sebagai bagian untuk memberikan tarif yang terjangkau bagi masyarakat sekaligus untuk meningkatkan tingkat kelayakan investasi proyek SPAM Semarang Barat.

Baca Juga:  TNI Hadiahi Polisi Kue Tart di HUT Bhayangkara ke-73

Kementerian PUPR melalui Badan Peningkatan Penyelenggaraan Sistem Penyediaan Air Minum (BPPSPAM) sejak awal juga turut terlibat dalam memberikan perception building kepada seluruh pemangku kepentingan terkait dan secara aktif mendampingi PDAM Tirta Moedal untuk menyiapkan pre-feasibility study atau Outline Business Case (OBC).

Sementara Kementerian Keuangan turut memberikan dukungan melalui PT Sarana Multi Infrastruktur (SMI), PT Penjaminan Infrastrukrur Indonesia (PII), dan PT IIF . Pemerintah Daerah Kota Semarang juga memberikan dukungan dari APBD senilai Rp 100 miliar dan PDAM Kota Semarang senilai Rp 322 miliar.

“Keberhasilan dimulainya pembangunan SPAM regional di Umbulan, Bandar Lampung, dan saat ini di Semarang Barat diharapkan dapat menjadi contoh untuk penerapan KPBU SPAM berikutnya di daerah lainnya seperti SPAM Dumai, Riau dan Bengkalis (Durolis)” jelas Basuki.

Sementara Menteri Keuangan Sri Mulyani mengatakan tugas pemerintah utamanya adalah melayani apa yang dibutuhkan rakyatnya, seperti halnya air bersih merupakan kebutuhan dasar yang seharusnya tersedia.

“Ini adalah sesuatu yang tidak bisa ditunda, dengan kita membantu kemudahan program sanitasi dan air bersih sebagai bagian mengurangi kemiskinan dan memberikan kesejahteraan untuk masyarakat,” kata Sri Mulyani.

Editor: M. Yahya Suprabana
Editor: Achmad S.

Loading...

Terpopuler