Connect
To Top

Xi Jinping Percaya Diri di KTT Davos

NUSANTARANEWS.CO – Didukung Free Trade Area of the Asia-Pasific (FTAAP), Presiden Cina Xi Jinping semakin percaya diri datang ke Swiss untuk pertemuan tahunan Forum Ekonomi Dunia (KTT Davos). Meningkatnya proteksionisme di kawasan Asia-Pasifik telah menjadi pusat perhatian dunia, karena pada 2017 diperkirakan perdagangan global masih dibayang-bayangi proteksionisme.

Sebuah manifestasi dari upaya teguh China untuk mempromosikan globalisasi, FTAAP telah dibayangkan sebagai instrumen utama untuk mewujudkan integrasi ekonomi Asia-Pasifik dan diharapkan untuk melayani sebagai model peran bagi globalisasi dengan menyuntikkan vitalitas ke dalam ekonomi dunia serta menyalakan kembali semangat perdagangan bebas. Demikian laporan Xinhua yang dilansir redaksi, Senin (16/1/2017).

Blok perdagangan baru telah mendapatkan semangat terutama setelah studi kolektif pada FTAAP disetujui pada KTT 2016 Asia-Pacific Economic Cooperation (APEC) di Lima. Ini dinilai menjadi langkah besar pertama menuju realisasi karena 2016 merupakan tahun yang berat bagi perdagangan dan ekonomi global.

Organisasi Perdagangan Dunia (WTO) telah memangkas proyeksi pertumbuhan perdagangan global dari 2,8 persen menjadi 1,7 persen pada tahun 2016 dan diperkirakan di tahun 2017 menjadi antara 1,8 persen menjadi 3,1 persen, dari sebelumnya diantisipasi 3,6 persen. Demikian pula, secara keseluruhan tren pertumbuhan output global melemah.

Sementara itu, terpilihnya Donald Trump sebagai presiden AS, yang menganjurkan perlindungan ekonomi AS dan bersumpah untuk memo Trans-Pacific Partnership (TPP) menandakan bahwa ideologi de-globalisasi mendapatkan perhatiannya. Amerika Serikat mungkin tidak menjadi pemain kunci dalam mendorong perdagangan bebas, negara-negara di Asia-Pasifik masih terus harapan yang tinggi untuk perdagangan bebas dan integrasi ekonomi. Kata Dr. Oh Ei Sun, rekan senior dengan S. Rajaratnam School of International Studies di Singapura Nanyang Technological University.

“Tanggung jawab untuk mempromosikan perdagangan bebas di wilayah ini secara alami jatuh pada China, ekonomi terbesar kedua di dunia,” katanya.

“Kawasan Asia-Pasifik adalah wilayah tersibuk di dunia pada perdagangan dan ekonomi, saya pikir inisiatif Cina (membangun FTAAP) akan memberikan pencerahan tersendiri bagi negara-negara di Eropa, Afrika atau bahkan Amerika Serikat,” tambah dia.

FTAAP diluncurkan pada KTT APEC 2014 di Beijing yang memperoleh dukungan luas. Sebuah studi strategis kolektif dilakukan selanjutnya dan hasilnya telah disetujui pada pertemuan APEC di Lima. Dengan meliputi semua 21 ekonomi APEC melalui liberalisasi perdagangan, FTAAP, setelah dibentuk akan menjadi zona perdagangan bebas terbesar di dunia, yang mencakup 57 persen dari ekonomi global dan hampir setengah dari perdagangan dunia.

Ini disebut-sebut sebagai inisiatif strategis dan penting bagi kemakmuran jangka panjang  Asia-Pasifik yang dilakukan Xi Jinping, yang juga mendesak untuk melakukan pengaturan perdagangan sebagai mekanisme kelembagaan guna memastikan ekonomi terbuka di Asia Pasifik.

“Kita perlu secara aktif membimbing globalisasi, mendorong kesetaraan dan keadilan, dan membuat globalisasi lebih tangguh, inklusif dan berkelanjutan, sehingga orang akan mendapatkan bagian yang adil dari manfaat dan akan melihat bahwa mereka memiliki saham di dalamnya,” kata Xi saat memberikan pidato di KTT CEO APEC di Lima.

Sementara itu, direktur jenderal Departemen Urusan Ekonomi Internasional di Kementerian Luar Negeri Cina, Zhang Juni menuturkan bahwa anggota APEC harus mendorong proses FTAAP secara komprehensif dan sistemik. Proses FTAAP akan berfungsi sebagai penolakan untuk anti-globalisasi dan memperkuat integrasi regional Asia-Pasifik. Kata Zhang seperti dikutip oleh surat kabar South China Morning Post.

“FTAAP, menjadi sangat inklusif, dapat merangkul ekonomi pada tingkat perkembangan yang berbeda dan sepenuhnya mengakomodasi kebutuhan pembangunan dan kenyamanan, dan sekali didirikan, akan memberikan keuntungan ekonomi di setiap FTA regional yang ada,” Zhang menambahkan.

Lebih lanjut Zhang menjelaskan bahwa hal ini juga akan memetakan perjalanan untuk mengintegrasikan berbagai pengaturan perdagangan di wilayah tersebut, memenuhi tantangan dari fragmentasi dalam kerjasama regional, dan memajukan integrasi ekonomi regional di Asia-Pasifik.

Selanjutnya, Asosiasi profesor di Fakultas Hukum Universitas Nasional Singapuram Wang Jiangyu menuturkan bahwa FTAAP masih butuh waktu untuk menyatukan 21 negara di kawasan Asia Pasifik, termasuk terkait aturan perdagangan dan investasi. FTAAP yang dibangun atas dasar TPP (Kemitraan Trans-Pasific) dan RCEP (Regional Comprehensive Economic Partnership) akan menghadapi tantangan besar karena negara-negara anggotanya masih melakukan proses pembangunan.

Sekadar informasi, RCEP adalah perjanjian perdagangan bebas yang melibatkan 10 anggota Bangsa-Bangsa Asia Tenggara dan enam negara lainnya – Cina, India, Jepang, Korea Selatan, Australia dan Selandia Baru. Cina dapat melakukan negosiasi perdagangan bebas bilateral dengan negara-negara yang bersedia untuk membuka pasar mereka dalam kerangka RCEP dan upgrade penawaran perdagangan bebas yang ada untuk mempromosikan pembentukan RCEP.

Selain itu juga, tantangan terbsesar Cina datang dari sosok Donald Trump yang pada suatu kesempatan mengatakan dirinya masih cenderung menolak perdagangan bebas dan lebih memilih perdagangan dengan cara-cara yang cerdas. Penolakan Trump ini lalu dimanfaatkan Xi Jinping untuk memimpin kampanye perdagangan bebas yang lebih inklusif, yang pekan ini akan disampaikan di Forum Ekonomi Dunia (KTT Davos) Swiss. (Sego/Er)

Komentar