AX-1000 1,000MW-class typical standard turbine island system. Foto: Dok. Toshiba Corporation
AX-1000 1,000MW-class typical standard turbine island system. Foto: Dok. Toshiba Corporation

NUSANTARANEWS.CO, TokyoToshiba Corporation (Tokyo: 6502) mengumumkan bahwa telah memenangkan pesanan dalam pengadaan dua turbin dan generator uap (STG) ultra-superkritikal 1000 MW, transformer utama dan peralatan terkait, dan 500 kV Gas Insulated Switchgear (GIS) untuk proyek perluasan pembangkit listrik tenaga uap batubara Tanjung Jati B Unit 5 & 6 di Indonesia.

Toshiba akan memulai pengiriman peralatan utama ke lokasi proyek pada 2019. Pembangkit tersebut akan mulai beroperasi secara komersial pada 2021, dan kapasitas keluarannya akan menjadikannya sebagai salah satu di antara pembangkit terbesar di Indonesia. Proyek ini akan menambah dua unit turbin dan generator ultra-superkritikal 1.000 MW di lokasi yang bersebelahan dengan Unit 1 sampai 4 yang sudah ada.

Wakil Presiden Toshiba untuk Sistem Energi & Solusi Perusahaan, Takao Konishi, mengatakan bahwa pihaknya telah memasok pembangkit dengan empat unit STG kapasitas 660 MW untuk unit 1 sampai 4.

“Saya percaya kinerja mereka yang baik dan kecanggihan dari teknologi peralatan kami sebagai faktor utama dalam memenangkan pesanan baru ini,” kata Takao Konishi lewat keterangan tertulis yang diterima nusantaranews, Senin (17/4/2017)

Takao Konishi menyampaikan, pemerintah Indonesia merencanakan untuk membangun tambahan pasokan listrik sebesar 35 GW, dan proyek Tanjung Jati B ini diposisikan sebagai salah satu proyek perluasan utama penambahan sumber daya listrik. “Pembangkit Tanjung Jati B akan memberikan kontribusi untuk mengatasi peningkatan tekanan akan kebutuhan listrik. Kami bangga menjadi bagian dari proyek ini,” ungkapnya.

Menurut dia, Indonesia merupakan produsen batubara global yang terbesar keempat dan batubara tetap menjadi sumber utama penyediaan listrik kepada sebagian besar penduduk negara tersebut. Pemerintah Indonesia bertujuan untuk mengurangi emisi CO2 sebesar 29 persen pada 2019 dengan mewajibkan produsen listrik tenaga batu bara untuk menggunakan batubara yang bersih dan teknologi rendah emisi.

“Toshiba memiliki banyak pengalaman dalam proyek-proyek pembangkit listrik di Indonesia, termasuk proyek perluasan pembangkit listrik tenaga uap batu bara Lontar, proyek perluasan pembangkit listrik tenaga uap batu bara Cirebon, dan proyek pembangkit listrik tenaga panas bumi Sarulla. Toshiba akan terus memberikan kontribusi untuk pasokan listrik yang stabil di Indonesia dan memperluas pasokan sistem pembangkit listrik efisiensi tinggi di pasar global,” katanya.

Sekadar informasi, garis besar proyek Perluasan pembangkit listrik tenaga uap batubara Tanjung Jati B Unit  5 & 6 berlkasi di Jepara, Propinsi Jawa Tengah.
Kapasitasnya 2,000 MW (1,000 MW x 2 unit) dan dikembangkan oleh PT. Bhumi Jati Power yang disponsori oleh Sumitomo Corporation, Kansai Electric Power Co., Inc., dan PT. United Tractors Tbk.

Pewarta/Editor: Achmad Sulaiman

Komentar