Tingkatkan pengamanan sektor kementerian ESDM jalin kerjasama dengan TNI. (Foto: Dok. ESDM)

NUSANTARANEWS.CO, Jakarta – Panglima TNI, Jenderal TNI Gatot Nurmantyo dan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan sepakat menandatangani nota kesepahaman mengenai bantuan TNI kepada Kementerian ESDM, Jumat (14/7/2017) di Mabes TNI Cilangkap.

Kerja sama ini dalam rangka pengamanan kegiatan dan infrastruktur ESDM, survey, pemanfaatan ESDM dan pengamanan sumber daya manusia khususnya untuk wilayah perbatasan, terpencil, dan pulau terluar.

“Ini untuk pengamanan objek vital. Kerja sama terutama dalam bidang eksplorasi dan eksploitasi di hulu Migas, untuk instalasi kelistrikan dan bahan bakar,” ujar Jonan seusai penandatanganan nota kesepahaman di Jakarta, Jumat (14/7/2017).

Sementara itu, Gatot mengungkapkan bahwa kerja sama ini terutama soal pengamanan. Kementerian ESDM banyak melakukan penelitian dan kerap terganggu kapal asing.

“Selain itu juga untuk mengamankan kebijakan dan perintah presiden. Misalnya penetapan BBM satu harga. Daerah terpencil kan rawan, perlu diamankan. Ini saling mengisi untuk melaksanakan tugas pokok yang sesuai perintah presiden,” kata Gatot.

Untuk menjalankan kerja sama ini, TNI tak perlu menambah pasukan. Pengamanan dilakukan oleh TNI yang bertugas di wilayah perbatasan, terpencil dan pulau terluar.

“Misal di laut, ya, Angkatan Laut yang di sekitar sana. Misalnya nanti ditugaskan untuk melakukan pengawalan,” ucapnya.

Nota kesepahaman berlaku selama 5 tahun dan akan dievaluasi tiap tahunnya.

Pewarta: Ricard Andika
Editor: Eriec Dieda

Komentar

SHARE