Ekonomi

Sri Mulyani Sebut Hutang Indonesia Lebih Sehat Dibandingkan Negara Lain

Menteri Keuangan Sri Mulyani. Foto Andika/Nusantaranews
Menteri Keuangan Sri Mulyani. Foto Andika/Nusantaranews

NUSANTARANEWS.CO, Jakarta – Menteri Keuangan (Menkeu), Sri Mulyani Indrawati menyebut nilai maupun rasio utang Indonesia terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) sedang dalam kondisi sehat dibandingkan negara lain, yakni India, Yunani, Jepang, dan Amerika Serikat (AS). Sebab, total nilai utang pemerintah Indonesia di akhir Desember 2016 sebesar Rp ‎3.467 triliun atau 27,5 persen terhadap PDB.

“Dalam perkembangannya, dari sisi jumlah utang memang naik. Kalau mahasiswa persepsinya emosional ketika lihat tren jumlah utang yang meningkat, dan defisit fiskal di atas 2 persen dari PDB,” ujar Sri Mulyani di Gedung DPR, Jakarta, Senin (20/2/2017).

Wanita yang akrab disapa Ani ini menjelaskan, ukuran ekonomi Indonesia terus bertumbuh maju. Tahun ini, lanjut Ani, target defisit Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) ‎dipatok 2,41 persen terhadap PDB dengan pertumbuhan ekonomi 5,1 persen. “Rasio utang dari PDB pun ditargetkan 28 ‎persen dengan size ekonomi Indonesia yang tumbuh maju,” ucap dia.

Ia membandingkan dengan kondisi defisit fiskal India. Ani menambahkan, pertumbuhan ekonomi India merupakan yang paling tinggi saat ini sekitar 6,8 persen-7 persen‎. Namun defisit fiskal mencapai 7,2 persen terhadap PDB.

“Itu artinya kenaikan utang di India sebesar 25 persen. Itu setara seluruh utang Indonesia saat ini. Jadi defisit fiskal 2,41 persen dan pertumbuhan ekonomi 5,1 persen, rasio utang Indonesia makin mengecil‎,” ungkap Ani.

Ani melanjutkan, negara lainnya seperti Yunani mengalami kondisi krisis akibat utang yang mendekati rasio 200 persen terhadap PDB-nya dengan defisit fiskal 4,2 persen. “Ini yang akan jadi topik utama di global pada 3-4 bulan ke depan. Yunani tidak mungkin tetap berada di Eropa dengan defisit fiskal lebih dari 3 persen, sehingga utangnya perlu dilakukan restrukturisasi,” kata dia.

‎Di Jepang, Sri Mulyani bilang, rasio utangnya mendekati 250 persen dari PDB. Sementara mayoritas penduduk Jepang sudah lanjut usia atau tua. “Makin tua masih punya utang karena mereka tidak mungkin mengurangi utang dengan growth sehingga eksposure utang makin tinggi. Sedangkan penduduk Indonesia mayoritas masih muda, masih produktif,” kata dia.

“Negara lebih kaya dari Indonesia tidak terlepas dari utang. Jepang lebih dari 245% hampir 250% dari PDB. Kalau penduduk Jepang tua, makin tua masih punya utang. Kalau Indonesia masih muda masih produktif, masih bisa bekerja sehingga ekonomi tumbuh tinggi,” papar Ani.

“Hanya Peru dan Kolombia, negara berkembang di Amerika Latin yang utangnya lebih sehat dibanding Brasil dan Argentina,” imbuhnya.

Reporter: Richard Andika

Komentar

To Top