Berita Utama

Produksi Migas Pertamina Meningkat Dari Blok Luar Negeri

0Slamet Riady
Direktur Utama PIEP Slamet Riadhy/Foto Andhika

NUSANTARANEWS.CO – PT Pertamina (Persero) melalui PT Pertamina Internasional Eksplorasi dan Produksi (PIEP) sukses meningkatkan produksi migas dari mancanegara sebesar 15,38 persen menjadi 120,59 ribu barel setara minyak per hari (boepd) dalam periode delapan bulan pertama 2016.

Direktur Utama PIEP Slamet Riadhy mengatakan, sejauh ini berhasil melampaui target yang ditetapkan tahun ini. Target produksi PIEP sampai dengan akhir 2016 tercatat sebesar 104,95 ribu boepd.

“Dalam periode delapan bulan pertama produksi PIEP mencapai 120,59 ribu boepd atau sekitar 15 persen di atas target. Realisasi produksi tersebut juga tercatat lebih tinggi 7,2 persen dari realisasi pada periode yang sama tahun lalu sebesar 112,1 ribu boepd. Keberhasilan tersebut tidak lepas dari upaya peningkatan produksi yang dilakukan di seluruh asset PIEP di Aljazair, Irak, maupun Malaysia,” ungkapnya dalam keterangan tertulisnya, Jakarta, Jumat (16/9/2016).

Kontribusi terbesar produksi dari aset luar negeri Pertamina, lanjut Slamet, bersumber dari Irak dengan tingkat produksi net to share 43,7 ribu boepd. Di susul dengan Aljazair dengan produksi net to sharesebesar 41,13 ribu boepd dan Malaysia 35,77 ribu boepd.

Slamet mengungkapkan kesuksesan di Irak tidak lepas dari penerapan waterflood program. Program tersebut berhasil meningkatkan produksi net to share PIEP sebesar 6.090 boepd.

Adapun, kenaikan produksi di Malaysia bersumber dari lapangan South Acis, Permas, dan Blok K. Efek positif dari injeksi air dan gas berhasil memberikan tambahan produksi net to share PIEP sebesar 5.790 boepd.

Di Aljazair, Pertamina menambahkan tambahan produksi net to share sebesar 6.320 boped pasca-dilakukannya Overhaul C-431 MLN Moto Compressor di lapangan MLN. Selain itu, GT-400 mulai started up pada 13 Agustus 2016 untuk kegiatan pergantian modul dan compressor overhaul.

“Peningkatan produksi yang signifikan terjadi dalam tiga bulan terakhir, yaitu Juni, Juli, Agustus. Rata-rata produksi hariannya mencapai di atas 125 ribu boepd, bahkan pada Agustus lalu sempat mencapai 131 ribu boepd. Kami akan berupaya keras untuk menjaga level produksi sehingga akhir tahun produksi PIEP masih terjaga di sekitar 120 ribu boepd,” kata Slamet.

Dalam upaya itu, PIEP hingga Agustus ini telah merealisasikan pengeboran satu sumur eksplorasi, 12 sumur pengembangan dan juga 76 sumur kerja ulang untuk seluruh aset. Hingga akhir tahun, pengeboran sumur pengembangan akan bertambah menjadi 16 sumur dan kerja ulang menjadi 91 sumur. (Andika)

Komentar

To Top